Membesarkan jiwa yang lain. Mengecilkan hati yang lain

13:06:00


Anak.
Lagi-lagi soal anak. Aku tau  banget rasanya di tanyain kapan hamil, kapan, punya anak, sedangkan kita gak bisa jawab, seperti pertanyaan kapan kamu bakal mati, karena kita  gak bakalan tau kapan jadwal wafat seseorang, semua rahasia Tuhan.

Baca juga : Ketika buah hati tak jua hadir

Makin kesini  ternyata makin banyak yang menyadari bahwa pertanyaan ”kapan hamil”  hanyalah sebuah basa basi yang  tanpa sengaja bisa saja melukai perasaan orang yang ditanya. Walaupun masih banyak  yang sengaja menanyakannya dan sengaja agar yang ditanya terpojok, terluka. Bahkan masih  banyak menganggap dirinya lebih hebat  karena punya anak banyak dibanding yang gak punya anak tapi kaya. Padahal urusan baik tidak baiknya seseorang yang bisa menilai hanyalah sang pencipta Tuhan semesta tergantung amalan masing-masing, jika bisa memilih pasti orang akan memilih untuk memiliki anak banyak (relatif) dan kaya raya. Tapi manusia bisa apa? karena semua telah tercatat di langit, iya to?

Nah, belakangan ini banyak ibu-ibu   yang sedikit mengeluh karena  rumah berantakan, gak bisa rapi karena punya anak aktif. Bersihkan ruang tamu, ruang tv berantakan, rapikan ruang keluarga, kamar seperti kapal pecah, bersihkan kamar , keran air melimpah-limpah.  Ya begitulah warna warni kehidupan, kalo gak mau kerja gak mau rapi-rapi rumah  jangan jadi ibu rumah tangga, jadi ibu Negara saja biar dituntut ngerapiin  pemukiman kumuh #eh tambah sibuk dong.

Mungkin bukan maksud mengeluh, cuma tuntutan bikin status aja kali..ya? karena setiap  melongok social media yang ditanya “Apa yang sedang anda pikirkan?” akhirnya terpaksa nulis begituan karena habis beberes rumah karena ulah anak-anak yang bahagia.

baca juga : inilah saat-saat kesabaran ibu harus dilevel puncak

Dari keluhan-keluhan  yang sering bermunculan di ranah social media yang semua orang bisa baca , bisa lihat, ikut merasakan. Akhirnya terbitlah kalimat-kalimat/meme-meme yang membesarkan hati para ibu, biar selalu happy walau anak  sudah berantakin isi rumah, biar bisa nge teh sariwangi walau liat ruang tamu terbalik. Kalimat apa sih?

Tanpa anak-anak rumah kita mungkin akan bersih, dompet akan penuh, tapi hati kita akan kosong”
“ Bagus donk rumah berantakan banyak anak, dari pada kaya gak punya anak”
“ Lebih baik rumah ramai berantakan dari pada rumah sepi tapi gak punya anak”
dll

Sekilas memang gak salah sih kalimat-kalimat yang ditujukan untuk membesarkan hati para ibu, agar lebih bersyukur dengan apa yang dimiliki sekarang. Tapi sekilas juga menurut aku yang baperan ini kok kalimat-kalimat itu sedikit tajam, seolah-olah yang ngata-ngatain rumah berantakan dan ramai itu adalah para ibu yang belum punya momongan. Jika kalimat-kalimat tersebut dibaca oleh para perindu anak, para pelantun doa yang belum diberikan keturunan pasti  sedikit banyak akan merasa “teriris”  merasa kecil hatinya.

 Tapi ada satu status teman  blogger yang juga konsultan nama ,yaitu mba Armita Fibriyanti, yang membuat hati ibu yang rumahnya berantakan menjadi bahagia sekaligus bersyukur dan tentunya tidak akan melukai  hati teman-teman  yang belum dianugrahi anak oleh Allah.


Status ini langsung mendapat tanggapan rame dari bu ibu cuantik semua bernada positif penuh doa dan  komentar-komentar lucu  , saling tertawa tapi tak ada yang merasa kecil hati.

Bahagia kita akan bertambah ketika kita bisa membahagiakan orang lain, tapi tentu kita tidak ingin hanya membahagiakan disatu sisi sedangkan sisi lain ada yang terluka. Kalau udah pasang status beginian yang belum dikasih momongan langsung melipir,  apalagi koment-koment pendukung bertaburan dengan kalimat senada.

Tapi semua itu manusiawi kok, kadang kita tanpa sadar melakukannya, saya yakin buibu yang pasang status begitu tidak bermaksud untuk melukai perasaan teman-teman.

Baca juga : 5 hal absurd yang tidak disukai wanita saat hamil

Ah..ini cuma menurut perasaan ku sih... kalo teman- teman menanggapinya bagaimana?


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

28 komentar

  1. Namanya juga anak. Kita juga dulu pernah jadi anak. Pernah melakukan kejengkelan kepada orang tua, sebagaimana saat jadi orang tua kadang kita dibuat jengkel oleh ulah anak. Nikmati aja. Sudah hukum alam :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hidup emang mesti di nikmati mba.. klo kebanyakan stress tar kitanya sakit he2

      Delete
  2. Karena perasaan manusia itu naik dan turun, kadang ga bisa diprediksi.
    Aku juga termasuk yang sesekali pengen nangis kalo baca status yang mengeluhkan capek ngurus anak, sementara aku sendiri bertahun-tahun masih rajin dapet komentar "masih blom hamil juga?"
    Tapi bukan ga mungkin, yang kebalikan dari kondisi aku malah melihat aku sebaliknya. Intinya, tiap manusia kodratnya suka ngerasa kurang. Tinggal kitanya aja yang ngerem untuk mengurangi keluhan

    ReplyDelete
    Replies
    1. nikmati saat belum punya anak... dan saat udah repot... dinikmati juga..he2

      Delete
  3. Hai mba Nova. Aku bahagia jika keluargaku sehat dan ceria :)

    ReplyDelete
  4. dulu jg suka gitu mbak, baper tepatnya kali yak, bukan soal anak sih, karir misal... tapi begitulah medsos, intinya kita sendiri yg hrus be positif menanggapi banyak hal..

    ReplyDelete
  5. Hehhe baper adalah perasaan yang emang tidak sengaja ada.. tapi tidak baik untuk di pupuk.

    Jadi... santai aja harusnya
    Tapi kalau sakit hati, mending diem dari pada curhat curhat kayak anak SMP di social media wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. anak smp malah ada yg lebih bijak ha2

      Delete
  6. mba Nova semangat selalu, hehehhe
    aku maalah mau ngeluuhin pengen cepet nikah hahahaha
    medsos harus ditanggapi dengan positif aja ya mba Nov :-D
    biar aura kepancar ke kita yang positif.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulilah..saya semangat mba...hi2, apalagi kalo liat si bocil lahap makan..

      Delete
  7. Jd in pelajaran aku nih mbk, tengkiu yak udh ngingetin, kalau mmg lebih baik curhat, apalagi yg berisi keluhan itu pd tmptnya, bukan di medsos, :)

    ReplyDelete
  8. Status2 seperti itu bagi saya sih rasanya seperti cambuk buat segera nikah dan segera punya anak juga. hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. yes..semoga disegerakan jodohnya..aamiin..

      Delete
  9. Aku merasakan itu, Mbak. Ditanya kapan hamil muluk. Sekarang lagi bersabar dan pengen banget malah rumah berantakan karena ada anak. Kuncinya sekarang no baper deh biar nggak stres.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo ga brantakan ,emak...jadi malas... tiduran mlulu.. he2

      Delete
  10. Replies
    1. samaa..sih neluh biasa lah.. dikit..asal jgn kebanyakan..

      Delete
  11. Iy kdng qt sbg ortu suka bersikap spt itu ya,,, noted mba nuhunn,,, sdh dinggatkn

    ReplyDelete
  12. Semangat ya Mba'.. :)
    Dulu aku juga pernah merasakan betapa pertanyaan kapan hamil seperti petaka. Semoga segera diberikan yang dinanti ya, Aamiin.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. amiin... alhamdulilah baru 1 renxana mo nambah...*curcol

      Delete
  13. Nikmati aja Mak. Keponakan ku dirumah juga gitu loh, tapi senang aja kalo waktunya beberes, jadi terlatih gitu mindahin mainan nya ke tempat asal hehe :D

    ReplyDelete
  14. Salam kenal Mba,
    Ibu2 jaman sekarang emang latah update status buat curhat mba *maaf ya bu-ibu* update status ga masalah asalkan positif.
    Terus semangat ya mbaa,
    mba saya juga baru hamil ini udah usaha berbagai macam cara alhamdulillah sekarang hamil, belakangan ternyata mba saya ini perbanyak sedekah disamping ikhtiar & memperbaik hubungan dengan ibu & mertua.

    ReplyDelete
  15. Menurutku nih ya sah-sah aja bikin status tentang berbagi kebahagiaan berkeluarga tanpa bermaksud bikin sedih yang belum menikah atau belum punya anak. Soalnya ada orang yang sampai melarang share status/foto berdua dengan suami/istrinya, dengan alasan kasihan yang jomblo. Itu sih berlebihan. Ya kalau statusnya ga cocok dengan segmen diri, ga perlu komentar. Gitu aja sih

    ReplyDelete
  16. Anakku udah 2 tapi masih ditanya kok belum ada cowoknya? Hahahaaa.... Usil bangeeet. Dan fyi buat yg anak2nya masih piyik2, tenang saja bunda, anakku sudah mau kuliah rumah tetap berantakan. Yang penting kehangatan rumah terjaga, keluarga selalu kangen rumah. Orang lain mah cuma bisa lihat dari luar pagar.

    ReplyDelete

Terimakasih atas kunjungannya, jangan lupa tinggalkan kritik dan sarannya di sini yach...:), Tidak terima komentar spam dan komentar mengandung Link atau brokenlink akan dihapus

GOOGLE FOLLOWERS

FOLLOWERS

VIVA LOG

PAGEVIEWS

!function(t,e){function n(){if(!i){i=!0;for(var t=0;t=e.gd()*e.sm[iz][0]/100&&"false"==e.sm[iz][1]&&(e.sm[iz][1]="true",console.log(e.sm[iz][0]+"%"),e.w[e.g]("send","event","c2",e.ctt.s,e.sm[iz][0]+"%",{nonInteraction:1}));e.osc=!1},200))})},st:function(t,n){n?setTimeout(function(){e.ct(t)},n):e.ct(t)},init:function(t){e.g=t.g,e.w=t.w,e.d=t.d,e.w[e.g].push&&(e.o=!0),x=e.ctt.l,e.cl(),e.cs();for(i in x)e.st(i,x[i].w)}};t.w[[t.g]]?e.init(t):console.log("GA not ready")},{w:window,d:document,g:"ga"});