Artikel Informatif & Inspiratif/Parenting/ Pernikahan/Lifestyle/Tips/Review

Post Top Ad

5 HAL TENTANG MENGHANGATKAN PERSAUDARAAN YANG WAJIB DIKENALKAN SEJAK DINI


www.novanovili.com - [Parenting] Hidup adalah belajar untuk menjadi yang lebih baik, apa pun masalahnya apapun peristiwanya sudah seharusnya kita mengambil  hikmah dari setiap peristiwa, lalu menjadikan  diri lebih dewasa dalam bertindak. Jujur saja dulu aku orangnya tidak peduli tentang hal-hal berkaitan tentang sialturahmi, tapi setelah menikah suami sering mengingatkan, kita sudah lama ya, tidak main kerumah Kakak A, Mba B, Abang C. Aku yang orang rumahan, senangnya di rumah kadang bilang “ ah..gak apa lah, orang kita sering  ketemu juga, mereka kan sering kesini , kita juga sering ketemu mba A di rumah mamak. Terus suami bilang, ya beda lah.., masa bertamu nunggu setahun sekali ( dalam hati membenarkan).

Perbedaan aku dan suami mungkin karena pembiasaan sejak kecil. Ayah dan ibu ku bukan tak suka silaturahmi, mungkin kehidupanlah yang menyebabkan kurang dekatnya  antar keluarga, keluarga sepupu juga begitu, mungkin  mereka juga terlalu repot dalam memikirkan ekonomi keluarga, karena taraf kehidupan  35 tahun yang lalu itu bisa dibilang sangat sulit terlebih keluarga kami adalah merantau saudara dari pihak ibu tinggal cukup jauh.

Setelah memiliki anak, aku tak ingin anakku kelak kurang memiliki rasa empati terhadap keluarga, menjadi kurang akrab dengan sepupu-sepupunya. Hal lain yang paling aku takutkan , aku tak  ingin kelak  akan menjadi   ibu atau nenek yang jarang di jenguk oleh anak dan cucu, bahkan ketika aku begitu merindukan mereka, atau ketika aku sakit terbaring lemah.

Berikut beberapa hal yang wajib dikenalkan pada  anak sejak dini, sekaligus menjadi catatatan pribadi agar aku konsisten melakukannya dan menjadi contoh teladan yang baik untuk anak.

Mengunjungi kakek dan nenek. Kalau ini sih, gak ada masalah, karena aku tinggal dengan orang tua ku, dan Hamid  juga hampir setiap hari ke rumah simbah ( ibu  dari ayah Hamid). Penting banget  membangun hubungan dengan kakek dan nenek, kakek dan nenek mana yang nggak rindu sama cucu-cunya. Tapi bagaimana mungkin anak akan merasa dekat dengan kakek/nenek jika ayah ibunya justru jarang sekali mengunjungi mereka. Jika beda kota-beda daerah bisa memaklumi, tapi sekarangkan bisa telepon atau video call, jadi gak ada alasan untuk jarang bersilaturahmi. Nah ini ada masih satu kota,  tapi  mengunjungi orang tua menunggu  lebaran saja, tidak harus menginap menyisihkan waktu libur untuk mampir sejenak, datang pagi pulang sore, sudah membuat mereka bahagia. Ada pesan sebuah iklan pada bulan puasa tahun lalu , tapi aku lupa iklan apa “ bahwa rindu adalah oleh-oleh paling berharga ketika menjenguk orang tua, karena banyak orang  yang sukses terlalu sibuk hingga  tak punya rindu untuk orang tuanya” ;(.

Membiasakan berkunjung ke rumah sepupu-sepupunya/ saudara. Tidak mesti sering, cukup sebulan atau dua bulan sekali. Paling tidak cara ini mengingatkan  dan mengenal saudara-saudaranya lebih dekat. Disini bermaksud mengenalkan hubungan,  bahwa keluarga itu berbeda dengan teman atau tetangga biasa, beda chemistrynya (hmmm..bener gitu ya?)


Membesuk ketika ada keluarga yang sakit. Ini penting banget untuk menunjukkan rasa peduli dan empati kepada keluarga, dan menunjukkan rasa cinta. Adakah ketika mendengar ada keluarga yang sakit sudah seminggu, dua minggu, tapi sedikitpun tidak ada menelepon atau mengunjungi?. Jujur saja ketika kita sakit ada yang mengunjungi, hati kita pasti senang, begitu pula lah dengan keluarga yang lain. Apalagi jika itu hubungan yang dekat ntah itu, om, bude, keponakan, Kakek ataupun Nenek. Bercerita, menghibur , atau memberi pijatan-pijatan kecil pada kaki. Hal-hal kecil seperti itu  akan  menumbuhkan keakraban dan rasa memiliki dan mencintai.

Membawa bingkisan ketika bertandang. Bingkisan atau oleh-oleh saat  berkunjung tentu saja tak harus mahal, mungkin bisa bingkisan buah atau kue, atau martabak yang hangat, atau gorengan yang dibeli di warung kecil. Minimal tidak merepotkan yang dikunjungi, ada buah tangan yang bisa dicicpi bersama di sela-sela obrolan.

Ziarah. Tentang ziarah kubur memang banyak pendapat. Tapi bagi ku membawa anak saat berziarah ke makam orang tua (kakek-nenek/keluraga lain), itu cukup penting untuk mengenalkan silsilah keluarga, mengenal dan mengenang keluarga yang telah meninggal . Untuk saat ini anakku belum pernah aku bawa, tapi jika usianya sudah cukup paham akan aku bawa.
Hal-hal  diatas tentu tidak terikat pada hubungan saudara saja tetapi juga teman, tetangga atau lingkup yang lebih luas. Untuk  awal-awal tentu kita mengajarkannya untuk orang-orang terdekat. Jika ada point yang harus ditambahkan, teman-teman bisa sharing dikolom komentar.

41 comments:

  1. dulu lagi aku kecil, aku sudah dibiasakan mandiri dan berani tanap mama, jd kalau liburan aku dikirim ke rumah nenek lalu ditinggal untuk dijemput lagi, lain kali ke rumah sepupu di luar kota, bahkan kami dari kecil sdh berani pergi sendiri naik kereta dan dijemput saudara di sana tuk berlibur, jadi aku dekat banget dengan saudara waalu rumahnay antar kota antar propinsi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kebiasaan waktu kecil manfaatnya terasa saat sekarang y mba..

      Delete
  2. nice info, mbak. saya termasuk yang tidak terlalu kenal dengan kerabat-kerabat dari pihak ibu atau ayah. kadang suka iri sama orang-orang saya sama sepupu-sepupunya akrab banget. heu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Untuk selanjutnya.. pola hubungan..harus sedikit dibubah..biar selanjutnya sedikit2 makin akrab..

      Delete
  3. Kalo liburan sekolah aku dan anak-anak selalu mudik, mengunjungi orang tuaku dan saudara2 karena kami beda kota. Harus disempatkan setahun paling minim dua kali, klo bisa ya sering2 😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terkadang kesibukan dan waktu yg menghalangi ya.., tapi sekarang komunikasi banyak jalan... Telepon..dan chatt..

      Delete
  4. Nah, dari kecilaku ga dibiasakan pula untuk silaturahmi,makanya cuek dan mandiri, begitu ajaran ortu. Keluarga suami juga sama, jadi sama2 cuek.Tapi, sekarang justru wajib buatku mendidik anak membiasakan hal2 diatas ituh. Kasian cuma anak tunggal pula, hiiii biar mengenal saudara2nya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biar berasa punya sodara ya ..teh..he2

      Delete
  5. Masalah saya kebalikannya nih...
    Pihak suami yg cuek dan tidak pernah ketemuan kalau gak penting2 amat. Mungkin karena didikan ortunya ditambah sifatnya yang pemalu.
    Sementara saya justru sering ketemuan sama teman apa lagi saudara. Keluarga besar dari pihak bapak sama pihak ibu sama2 suka silaturahmi
    Andai tidak melihat dia suami, saya sudah depresi mungkin. Gimana tidak, ke rumah ibu saya sendiri tidak pernah meski libur sekalipun. Padahal hanya setengah jam. Saya jumpa ibu tidak sampai lima menit itu pun kalau mau beri belanja kebutuhan nya
    Padahal menurut saya justru mumpung ibu selagi ada sendirian pula maka kesempatan untuk jumpa. Tapi tidak, sejak lebaran belum pernah kan rumah ibu lagi padahal libur sekolah panjang kan?
    Saya sedih manakala anak saya juga jadi enggan silaturahmi sama saudara dan nenek yg tinggal satu satunya.
    Mau bilang ke anak kalau tidak silaturahmi nanti masa tua bakal kesepian tapi anak masih balita, blm ngerti soal itu...

    Yah saya jadi curhat ini... Biar lega :) moga segera diberi hidayah dibukakan pintu hatinya untuk mau silaturahmi dengan ibu saya (mertuanya) dan satu2nya nenek bagi anaknya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener mba..selagi ibu masih ada...kalo bisa sering dijenguk.., kalo dekat sehari 15 menit- 1 jam
      Kalo jauh..hisa via telepon atau berkunjung diwaktu liburan..

      Ga apa curhat mba.. ini juga sebenarnya saya curhat.. he2

      Delete
    2. Moga ada manfaat ya buat kita dan muslim lainnya

      Amin

      Delete
  6. kita hampir sama ya mbak nova, saya juga kurang dekat dengan keluarga pihak ayah dan ibu, terutama pihak ayah karena sejak kecil ayah sudah meninggal dan tinggalnya berjauhan. walhasil karena putusnya silaturahmi hubungan pun kurang dekat. semoga aku bisa mengubahnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jika ada waktu..kesempatan.. dan dana (buat ongkos ) :D, bagusnya emangn kembali dirajut sedikit2..

      Delete
  7. itu yang saya lakukan pada anak semata wayang saya
    karena keluarga ibu di padang
    jadi pas mudik di bawa
    biar dia tahu punya keluarga besar juga di padang
    dan tidak putus tali silaturahim

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener mba.., eh..kadang anak2 malah senang diajak ke kampung halaman.. beda suasana..

      Delete
  8. Aku juga dari kecil sudah dibiasakan untuk sering bertemu dengan saudara-saudara agar lebih mengenal dan paham silsilah keluarga. Malah orangtua bilang "jangan sampai nanti ketemu pakde B atau Tante D di mall atau di mana gitu tapi gak tau kalau ternyata adalah saudara" benar juga. Ini juga yang nanti akan aku terapkan ke anak.

    Kalau mengenai ziarah.. iya sih mbak kadang ada banyak pendapat yang berbeda-beda. ada yang bilang anak kecil gak boleh dibawa ke makam. ada juga di beberapa daerah yang menekankan kalau wanita tidak diharuskan sering seroing ke makam. dan banyak lagi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener
      .kadang gak tau itu sepupu dekat.. satu sekolah..tapi malah gak akrab..hi2

      Delete
  9. Jadi kangen ke rumah nenek setiap Lebaran, hari libur huhuHU.
    Udah enggak punya nenek dari Ibu dan Bapak.

    ReplyDelete
  10. Kalau saua sebagai anak lebih kenal dengan saudara-saudara dari ayah, kalau dari ibu beda pulau dan beda negara. Selalu berusaha berkomunikasi saat bertemu ada acara keluarga, sekedar menyapa dan melemparkan senyum.

    ReplyDelete
  11. Bersilaturrahmi itu memang butuh praktek, ya, Teh? Tanpa membiasakannya, maka anak-anak akan jadi pribadi2 yang cuek dan kurang empatinya. Apalagi di jaman yang sudah serba digital ini, hubungan antar manusia dalam dunia nyata semakin berkurang saja, tergantikan oleh hubungan melalui dunia virtual, yang menyebabkan 'yang jauh jadi dekat, yang dekat jadi jauh'.

    Sepakat dengan tipsnya. Yuk, eratkan silaturrahmi agar hidup menjadi lebih berarti. :)

    ReplyDelete
  12. Bener banget mba. Kita harus silaturahmi dengan orang lain juga agar rejeki jg tidak putus di rumah kita sendiri.. ziarah menurut saya jg penting karena ada nilai² yg susah dijelaskan dengan tanpa tapi memiliki makna yg besar

    ReplyDelete
  13. ajari anak sedari dini supaya nantinya apabila besar nanti akan timbul rasa peduli sesama keluarga dan saudara saudara lainnya. Apabila si kecil tidak mau memang harus sedikit dipaksa walau ujung ujungnya pas di tkp pasti ngambek dan tidak betah.

    Tetapi, hal tersebut justru malah bagus biar besarnya menjadi anak yang peduli bukan sama keluarga saja melainkan sesama saudara yang membutuhkan bantuan

    ReplyDelete
  14. Mba Nova, aku pun melakukan hal yang sama, mba. Aku nggak ingin anakku jadi nggak akrab ama keluarga sehingga tali silaturahmi terputus.

    ReplyDelete
  15. Bener banget mengunjungi keluarga itu penting banget. Tapi kita gak boleh timpang antara kelg kita atau suami. Semua harus imbang. AKu dl selalu diajak sama orang tua untuk berkunjung makanya skrg banyak kenal

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nenekku berpesan, kunjungi sudara agar dilaturahmi tak putus

      Delete
  16. wah benar banget! kita harus bawa buah tangan kalo berkunjung, biar orang yg di datangi tidak ngerasa kita repotin harus nyediain makanan dulu hehehe

    ReplyDelete
  17. Saya paing setuju kalau anak anak harus dikenalkan dengan sepupu sekandungnya. Saya sendiri mempunyai pengalaman kurang akrab dengan sepupu sekandung karena tidak dikenalkan dari kecil. ini memang harus dikenalkan sejak dini

    ReplyDelete
  18. Kalau berkunjjng ke rumah saudara2 memang penting banget. Buat mempererat tali silaturrahmi. Itu yang diajarkan nenek moyangku di keluarga. Aplagi kalau membawa bingkisan meskipun itu cuma sesikit dan sederhana pasti akan membuat orang yang kita kunjungi senang.

    Tapi kalau ziarah jarang banget. Palingan pas hari raya aja ziarahnya. Hehehe.

    ReplyDelete
  19. Berkunjung dan bawa oleh2 gak selalu. Tp kalau lg ada acara dan jajannya msh byk, doibagi2 ke sodara. Sodaru ini msh tetanggaan sih. Well itu krn daku msh single

    ReplyDelete
  20. Kalau di kampung saya, ziarah kubur bersama pasti sama saudara2, tp ada undangan. Kalau hari Kamis, paling ziarah org terdekat saja

    ReplyDelete
  21. Iya,
    Ini salah satu amalan yang tidak terputus bagi yang memiliki orang tua yang sudah meninggal.

    *Menyambung Silaturahim*

    Kalau sudah biasa, in syaa Allah tidak terasa berat. Jauh sekalipun...

    ReplyDelete
  22. Alhamdulillah saya dan suami memiliki prinsip yang sama. Kami harus selalu mengunjungi orangtua kami, agar silaturahmi tetap terjaga. Dan biasanya berbarengan dengan keluarga adik/ kakak. Jadi kumpul dengan keluarga besar minimal sebulan sekali.
    Kami mengajarkan pada anak-anak pentingnya mengunjungi orangtua. Mengingat ridho Allah tergantung dari ridho orangtua Kita.

    ReplyDelete
  23. Silahturahmi merupakan point yang sangat perlu diajarkan ya mba.. apalagi kalau jarak antar anggota keluarga berjauhan sehingga jarang kumpul. Kalau ada kesempatan harus disegerakan

    ReplyDelete
  24. kebiasaaan yang baik mbak..

    aku jg org sumatera.. kami jg begitu.. kalau kumpul lebaran bkn lagi cm dr satu kakek nenek, tp dari kakek buyut.. kami akrab sesama cucu cicit.. bahkan ada group whatsap khusus keluarga 4 generasi.. aku generasi ke 4.. kebetulan ada kakek yg masih seusia bapak..?

    tp itu tidak berlaku ke suamiku.. suamiku jg ga terlalu suka berkumpul dgn keluarga besarnya.. khawatir jg sih nanti anak anak kami ga sesosialita ibunya piyeee

    eh tp sharring mbak nova bisa kucoba deh nanti nanti..

    ReplyDelete
  25. Harus diajarkan sejak dini ya mba, agar anak2 nantinya sudah terbiasa dengan bersilaturahmi dengan sanak saudara

    ReplyDelete
  26. Silaturahmi itu memang penting dan harus diajarkan secara dini biar makin akrab dan hangat bareng keluarga. Makasih banyak untuk tipsnya Mbak. Meskipun Saya belum berkeluarga tapi suatu hari nanti Widya pasti akan menerapkannya pada buah hati widya hihihi

    ReplyDelete
  27. Tentang bawa oleh-oleh ini ada beda pendapat. Di keluarga suamiku ga perlu bawa oleh-oleh. Sering datang justru tanda peduli keluarga, bukan merepotkan. Kalau dari sudut pandangku malah jangan terlalu sering karena sungkan.

    ReplyDelete
  28. Mantap mbak, thanks for sharing this article, berguna banget buat saya.

    ReplyDelete
  29. Memang sudah kewajiban kita untuk selalu berilaturahim dengan orang lain.

    ReplyDelete
  30. Kalau aku dari keluarga alm. ibu karena jauh-jauhan supaya ga lost contact kami buat group WA jadinya tahu info jika sodara meninggal, menikah ataupun sekedar becanda bertukar kabar meskipun kalau untuk datang kerumah masih belum terealisasi dikarenakan kesibukan masing2 serta jarak.
    Untuk mengenalkan silaturahmi kepada anak memang ga bisa dengan cara seperti itu mesti real kita kunjungi ke rumah y mba, makasi reminder banget ini

    ReplyDelete
  31. Berkunjung ke rumah sepupu itu yg susah krn kami berjauhan dr support family. Cuma sbg gantinya anak2 sering kami ajak silaturahmi ke rmh tmn2 kami yg sama2 tinggal di jkt jg TFS

    ReplyDelete

Terimakasih atas kunjungannya, jangan lupa tinggalkan kritik dan sarannya di sini yach...:), Tidak terima komentar spam dan komentar mengandung Link atau brokenlink akan dihapus

Post Top Ad

Ib

IBX5832945216B5F

.

.

IBX5832945216B5F

MY INSTAGRAM