Artikel Informatif & Inspiratif/Parenting/ Pernikahan/Lifestyle/Tips/Review

Post Top Ad

Hamil Duluan?!


Mata  X jauh menatap kedepan, kosong, tapi seperti ada pengharapan lalu bergumam.“Bagaimana ini ya, antara  ingin diceritakan atau tidak”, dasar aku manusia kepo lalau aku membujuknya untuk bicara. Lalu dia bercerita setengah berbisik, bahwa dirumahnya ada seorang anak gadis yang tak gadis lagi  yang sengaja  dititipkan ibunya ( ibu si gadis) karena diketahui  “berbadan dua” . Aku ikut terperanjat, “ lah.. , kenapa pakai dititipkan , kenapa tidak dinikahkan saja dengan pria yang sudah membuatnya hamil”. Kemudian   X melanjutkan ceritanya , bagaimana mau menikahkan? pria yang membuatnya seperti “itu” tak diketahui orangnya, karena si gadis beberapa kali nginap di hotel (aku gak tau alasan gadis nginap, apa sengaja “melayani” tamu ntah bagaimana yang jelas bukan diperkosa). Anehnya ibu si gadis malah  menyembunyikan dari suaminya, malah menitipkan anaknya jauh ke pelosok desa tempat X tinggal.

Ini bukanlah hal kecil atau sepele, walaupun zaman sekarang kejadian seperti  tak asing lagi ,tapi bukan artinya hal seperti ini boleh-boleh saja. Ada yang mengganjal pikiran aku, kenapa ibu si gadis menyembunyikannya dari suami. Apakah takut dengan suaminya, apakah takut suami akan menyalahkannya?. Seorang ibu memang memiliki hubungan yang dekat dengan anak, tapi ayah juga   memiliki tanggung jawab yang sama dalam mendidik dan  mengawasi anak bukan sekedar pencari nafkah semata.

Kesal, Geram, marah, malu pasti menyatu saat pertama mengetahui anak  seperti itu, bahkan tak segan memukul  anak. Tapi kemarahan tak akan menyelesesaikan masalah , perlu kepala dan hati yang dingin untuk menyelesaikannya, jika tidak  maka keputusan yang diambil bisa lebih menjerumuskan. Jika sudah kejadian seperti ini Ibu dan Ayah harus ikut dalam menyelesaikan masalah, dan  tidak bisa saling menyalahkan. Harus dipikirkan berdua solusi seperti apa yang mesti dilakukan. Dengan ikut andilnya orang tua atau keluarga terdekat paling tidak mencegah tindakan atau keputusan yang lebih buruk, seperti bunuh diri, membuang bayi, bahkan membunuh bayi, seperti kasus yang viral baru baru ini yang dilakukan remaja 17 tahun.
--
Makin kesini pergaulan remaja bikin orang tua jantungan. Terkadang kita terlalu cepat menuduh orang tua tentang kesalahan anak, melihat seorang  anak memaki  berkata kotor, pakaian yang tak sopan,kita lalu  bilang “ siapa sih orang tuanya??, emang anak gak di ajarin yang baik apa?”, “ Pasti anak ini di didik dengan makian, makanya anaknya begitu”. Padahal orang tua di rumah begitu disiplin, cuma ancaman  dari luar begitu mengerikan, pergaulan kadang mengajarkan mereka pada kekasaran, mengenalkan mereka pada narkoba dan lainnya, bahkan untuk anak setingkat SD. Ini jadi alarm buat aku pribadi, jika  zaman sekarang saja sudah begini apalagi 10-15 tahun mendatang ketika anak ku remaja  nanti, memang membuat rasa was-was sendiri.

Berikut beberapa upaya yang bisa kita lakukan sebagai seorang tua untuk mencegah anak agar tidak terjerumus kedalam tindak kejahatan atau bisa dibilang maksiat (bahasanya ngeri banget yak).

Sebenarnya ini buat pengingat pribadi saja sih, karena setiap orang tua pasti paling tahu apa yang terbaik buat anaknya, paling tahu apa yang harus dilakukan. Setiap orang punya pandangan yang berbeda, kali  cuma aku yang orangnya agak parno-an atau berlebihan.

Kenali teman akrab anak/ pergaulannya.  Kita sebisanya harus tahu siapa teman akrabnya, bagaimana orangnya, apakah akan membawa pengaruh baik atau tidak. Memang agak susah ya, jika  teman dekat  sekitar rumah mungkin kita bisa mengenali orang tuanya juga, paling susah jika teman sekolahnya.  Kita mungkin bisa bertanya pada anak bagaimana teman-teman disekolahnya. Dengan begitu kita tahu dengan orang-orang seperti apa anak kita bergaul.

Memantau anak dalam berjejaring sosial. Anak gak akan nolak berteman dengan orang tuanya di sosial media semacam facebook dan instagram, asal kita gak ricuh dan ikut koment di statusnya dia. Jadi  jika ada sesuatu kurang sreg misalnya nge share link saru, ngomong kasar, kita bisa menegurnya diluar agar dia menghapusnya. Tapi anak-anak pintar ya? takut dikuntit ortu, eh akunt digembok, mungkin kita bisa mengsiasatinya dengan bikin akun palsu..hehehehe (namanya juga usaha). Cari tahu siapa yang mereka ikuti, siapa idolanya dan ngefans sama siapa,  anak punya sifat yang berbeda dan kadang bersifat tertutup sama kita, jadi sudah seharusnya kita mencari tahu bisa bertanya langsung bisa juga mencari tahu sendiri.

Menanamkan keyakinan pada anak bahwa jadi jomblo itu bukanlah kehinaan.  Tak pernah punya pacar bukanlah sesuatu yang memalukan.  Banyak orang tua yang kadang suka risih kalau anak gak  punya pacar, lucu aja sih. “ Kamu nih ngeram aja dirumah, kuper, coba tuh si anu sudah punya pacar”, atau ada rasa bangga jika anak sudah punya pacar , padahal pacar belum tentu jodoh. Dan akhirnya “kejadian” seperti saya tulis diatas kebanyakan dilakukan sama remaja yang berpacaran, yang katanya sebagai bukti cinta.

“kamu cinta gak sama aku”
“iya, aku cintaaaa banget sama kamu”
“ boleh aku cium gak..??, katanya cinta, mana buktinya”
Nah, biasanya selalu diawali begini, menuntut bukti cinta membuat gadis tanggung jadi galau, dan takut ditinggalkan, akhirnya menyerah pada kecupan (awalnya) dan kemudian pelan-pelan ………… “despacito”. :D

Wajib banget kita tanamkan bahwa  cinta itu sangat tingg nilainya, anugrah Tuhan yang patut disyukuri. Sangat tak pantas cinta harus dibuktikan dengan hal remeh  temeh  seperti  ciuman atau seks diluar nikah. Harga cinta itu sangat mahal, yaitu sebuah pernikahan. Jika cuma seks itu namanya nafsu dan hewan pun bisa melakukannya.

Memberikan pendidikan agama sejak dini. Menyekolahkan anak ke sekolah agama bukan bermaksud intoleran pada agama lain, lagi pula agama tak menghalangi untuk bergaul dengan yang berbeda agama. Khusunya agama islam itu sangat rumit, karena segala sesuatu diatur dengan rinci, mulai cara berpakaian,hingga bagaimana bergaul dengan lawan jenis. Dengan begitu diharapkan anak-anak jadi terbiasa untuk taat pada aturan agama, dan ada perasaan takut kepada sang pencipta, ada rasa takut dan berdosa ketika akan melakukan sesuatu yang melenceng. Pendidikan agama memang tak hanya didapat disekolah, jika kita menyekolahkan anak disekolah umum dengan alasan tertentu, mungkin kita bisa memberikan les agama dan kita pun sebenarnya adalah madrasah pertama dan utama bagi anak.

Jangan pernah berhenti  mendo’akan anak. Pastinya  kita tak bisa terus mengawasinya 24 jam. Sebagai manusia yang punya keterbatasan, kita hanya mampu meminta Tuhan untuk mengawasi , dan menjaga hatinya agar terhindar dari niat untuk melakukan hal buruk.

Tugas orang tua memang berat, tapi kita harus mengupayakan yang terbaik untuk anak kita dan untuk tanggung jawab kita diakhirat nanti.  Tapi jika upaya yang kita lalukan tak membuahkan hasil dan terjadi juga , mungkin Tuhan memberi ujian pada kita, agar kita lebih intropeksi diri untuk menambah ketaqwaan kita kepadanya.

#Wallahualam #selfreminder
---

45 comments:

  1. Di di kampung saya kalau jelang isya ada ayam berkokok tandanya ada yg hamil diluar nikah. Entahlah, tapi beberapa kali saya dengar ayam saya sendiri eh beneran gak lama ketahuan ada tetangga yg MBA

    Naudzubillah... Semoga anak keluarga besar kita dalam lindungan Nya.

    ReplyDelete
  2. Betul, tugas ortu mmg berat, dan kita gk boleh berhenti belajar ya mba

    ReplyDelete
  3. Mendidik anak memang tantangan yang berat ya mba..ya Allah..emang perlu support system baik agar tak hanya ortu saja yg berperan juga lingkungan. Semoga anak2 kita dijaga Allah agar menjadi anak2 yg tau aturan dan agama

    ReplyDelete
  4. zaman sekarang pergaulan remeja sudah waw, bukan hanya pergaulan remaja,pergaulan anak anakpun sekrang sudah tau tentang hal hal dewasa, ini mengerikan.

    saya yang masih belum punya anak saja was was gimana nanti lingkungan hidup keturunanku, nufus nufus junior akan hidup dengan lingkunang yang sudah menghawatirkan... ooo tidak kenapa ini jadi curcol..maap maap :D

    ReplyDelete
  5. Menjadi orangtua dijaman sekarang tidaklah mudah. Semoga doa2 para orangtua kepada anak bisa menghindarkan mereka dari pergaulan bebas

    ReplyDelete
  6. Astaghfirullah semoga kita terhindar dari hal seperti ini. Penanaman nilai agama harus kuat sejak dini

    ReplyDelete
  7. Akupun berusaha supaya anak2ku tercukupi bekal agamanya. Stdaknya itu jd pegangan mereka. Tp kalo seandainya pun terjadi hal2 di atas kepada mereka, aku mau mastiin mereka tau msh ada orangtuanya yg akan menolong dan mensupport. Jd jgn melakukan hal2 seperti bunuh diri ato aborsi :(

    ReplyDelete
  8. Semoga kita bisa sslalu dekat dengan anak..jadi tempat curhatnya sehingga anak bisa memilih jalan benar

    ReplyDelete
  9. Zaman sekarang makin serem...gimana zaman anakku remaja nanti :( moga bs jd orang tua yg bs didik anak N jd teman mereka :)

    Thx sharingnya, mbak

    ReplyDelete
  10. Semoga anak-anak kita semua selalu dalam lindunganNya dan berada di jalanNya yang benar.

    ReplyDelete
  11. Tantangan kita sebagai orang tua di zaman sekarang memang sungguh sangat berat. Anak di rumah pun masih saja memungkinkan mendapatkan perlakuan yang tidak baik, dan gadget adalah salah satu sumber yang terbesar menjerumuskan anak, mari kita rangka anak anak kita dengan cinta dan kasih sayang orang tua

    ReplyDelete
  12. Naudzubillah semoga keluarga kita selalu dilindungi dari hal2 yang katanya kekinian. sebagai ortu memang ga bisa terus2an mengawasi tapi setidaknya penanaman pemahaman sejak dini yg akan membuat mereka tangguh walau di luar sana terjadi badai

    ReplyDelete
  13. Ngeri karena hamil di luar nikah udah mulai byk. Memang kudu waspada baik anak laki2 maupun perempuan. Semoga kita dijauhkan dr itu

    ReplyDelete
  14. Di kampung saya lumayan yg hamildul,tp langsung nikah. Kalau yg gak jelas bapaknya, entah. Saya berusaha gak ngurusi tapi tetap hati2

    ReplyDelete
  15. Terima kasih sudah diingatkan lewat postingan ini, Mbak. Memang tambah berat tugas ortu ya..apalagi era sosmed seperti saat ini. Semoga kita semua selalu bisa membimbing anak-anak kita agar selalu berada di jalan-Nya

    ReplyDelete
  16. Intinya td komen emang pendidikan agam perlu ditekankan sejak kecil. Juga setuju pada bab selalu mendoakan anak krn kita gk bisa ngawasin tiap waktu TFS

    ReplyDelete
  17. Semoga Allah melindungi anak cucu kita dari berzina. Aamiin

    ReplyDelete
  18. Walaupun belum menikah dan punya anak, melihat pergaulan anak-anak jaman sekarang ngeri. Apalagi di era milenial sekarang ini. Semoga kita dijauhkan dari hal-hal itu

    ReplyDelete
  19. Mendoakan anak dan selalu memberikan pengertian kepada anak ya mba. Aku sempat kaget anak yang berasal dari keluarga yang dhormati karena kelakuan baik teryata ya MBA :(. Tapi perempuan yang dihina

    ReplyDelete
  20. Setuju seperti yang mbak Nova bilang, harus bekali anak dengan agama sejak dini

    ReplyDelete
  21. emang serem si zaman sekarang.. anak SMA aja udah banyak yang gak perawan.... huhuhuhu

    ReplyDelete
  22. Selfreminder banget ya mba postingannya :')

    ReplyDelete
  23. memang harus digempur sama doa y mb. Semoga Allah selalu melindungi kita semua. apalagi udh d akhir zaman ini

    ReplyDelete
  24. Problematika pergaulan di luar konteol.

    ReplyDelete
  25. Bahkan... Hamil duluan seakan menjadi hal biasa dan sudah bkn hal yg membuat malu. Hamil ya dinikahkan. Astaghfirullah...

    ReplyDelete
  26. Tantangan orang tua saat ini memang tak mudah, harus juga memahami perkembangan anak yang melek digital. Namun, perlindungan-Nya yang juga tak kalah penting menjaga anak-anak generasi saat ini.

    ReplyDelete
  27. Emang agak ngeri ya mba, harus bner2 ditanamkan sifat dan kebiasaan yg baik dr kecil dan dari lingkungan rumah.
    Dikampung ku jg ada yg sampe kebablasan gitu, sedih dengerny.

    ReplyDelete
  28. Hal semacam ini memang seperti udah biasa banget di jaman sekarang. Naudzubillah. Semoga anak-anak kita nanti terhindar dari dosa seperti itu

    ReplyDelete
  29. harus hati hati dalam membimbing anak karena jaman dahulu sangat beda dengan pengajaran yang harus kita terapkan pada hari ini

    ReplyDelete
  30. Setuju banget kaya gitu bukan cuma karena orang tua tapi bisa karena faktor lingkungan. Ya anak muda biasanya sampai MBA dengan awalan cium dulu lah dll

    Untung lah aku aman ya. 11th pacaran gak pernah melakukan itu. Semua tetap di koridor tepat, bahkan orang tua kami sama2 ikut menjaga. Faktor sekitar utama banget. Apalagi kalau pacaran dilarang nah ini bisa jadi pemicu

    ReplyDelete
  31. cara jutu ya itu, bikin akun palsu yang menarik hati sang anak hehheee...jadi ga ada cerita ga diconfirm hheheee

    ReplyDelete
  32. Menjadi orang tua jaman sekrng itu berat banget. Tantangannya berat. Apalagi dunia dan lingkungan saat ini susah dikendalikan. Pintar2 kita saja menjaga diri sbg manusia single dan selalu lebih dekat dengan sang pencipta spy dijauhkan dr hal2 yg buruk

    ReplyDelete
  33. Jadi orang tua jaman sekarang ngeri ya. Kud banyak-banyak tirakat untuk anak.

    Ada juga yang berawal dari chat sex. Duh ya Rabb...

    ReplyDelete
  34. Bener banget itu pendidikan agama sedari dini karena, agama itu buat bekal masa depannya nanti

    ReplyDelete
  35. naudzubillahi mindzalik. Memang tantangan orang tua jaman sekarang itu makin berat. dan saya percaya kekuatan doa. Ah, semoga anak-anak kita selalu dalam lindungan-NYA ... Amiin

    ReplyDelete
  36. Iya, mba Nova...
    Makanya hadiah bagi orangtua yang mampu mendidik anak perempuan tiga orang adalah syurga.
    Karena nyata, perempuan adalah kuncinya.

    Fitrahnya laki-laki dan perempuan kalau bertemu yaa...muncul perasaan degdeg seerr~~

    Sehingga perlulah mendidik anak dengan dasar agama yang kuat sebagai pondasi. Agar tidak menyesal di dunia apalagi akhirat kelak.

    ReplyDelete
  37. jadi seneng dengan blog ini, ada opini jujur soal sosial yang jarang dibahas oleh narablog lain dan tentu saja selalu ada hal yang ingin disampaikan di setiap artikelnya

    terimakasih telah mengingatkan lewat artikel ini untuk terus mendoakan anak

    ReplyDelete
  38. Jamam anak2 kita besae, mau laki atau perempuan hrs diawasi. Ngeri kenapa2

    ReplyDelete
  39. Setuju mba bahwa orang tua saat ini memiliki tugas yang maha berat untuk mengawasi anak² nya.. apalagi pergaulan semakin bebas dan liar.. ya kita harus menjadi teman juga kepada anak biar si anak tidak merasa takut dan tertutup dengan ortunya

    ReplyDelete
  40. Makasih mba nova, self reminder juga buat aku ttg ke depannya.

    Iya, jaman sekarang semakin ngeri, pergaulan anak pun kita harus tahu sampai detail2nya, dan harus bisa membiasakan anak bercerita kepada kita, krn kalo bukan kita, ibunya siapa lagi yang dengerin mereka cerita?

    ReplyDelete
  41. Jaman sekarang memang ngeri banget. Banyak tantangan dan PR yang harus dilakukan orang tua biar anak tetap aman, nyaman dan terhindar dari hal - hal yang tak diinginkan.

    ReplyDelete
  42. sekarang makin berat tantangan menjadi orang tua ya mba.. benar2 harus siap menjadi orang tua.. dan menurut saya kasus seperti mba nova cerita ini adalah ujian terbesar bagi mamanya. ujian bagi dirinya termasuk untuk jujur pada diri sendiri dan juga suami. betul kata mba nova anak adalah tanggung jawab ayah juga bukan>

    kalau saya lebih milih dihadapi sekaranb hal terburuk dibanding nanti. toh yg busuk itu akan kecium juga..

    ReplyDelete
  43. meski udah sering dengar peristiwa kehamilan di luar nikah. tetap trenyuh hati ini mendengar kisah yang sama.. merajalelanya perzinahan membuat nasab juga kan berantakan.. tugas orangtua memang berat ditengah gempuran gaya hidup bebas ala barat seperti saat ini.. lain hal kalau penguasa juga turut bertanggungjawab menjaga para remaja dari seks bebas. menutup situs porno, mengajak masyarakat muslim menjalankan ajaran agamanya terutama soal pergaulan dan pakaian.. sama sama bertanggungjawab antara keluarga, masyarakat dan negara akan membuat kerja lebih ringan dan hasil lebih memuaskan..

    ReplyDelete
  44. naudzubilah semoga saya mampu mendidik anak2 dengan baik agar bisa terhindar dr pergaulan yang edan begitu duh mules aku mba bacanya 🤦🏼‍♀️

    ReplyDelete
  45. Yang kebayang bagaimana kalau memang terjadi pada keluarga kita? Apa yang akan dilakukan?

    ReplyDelete

Terimakasih atas kunjungannya, jangan lupa tinggalkan kritik dan sarannya di sini yach...:), Tidak terima komentar spam dan komentar mengandung Link atau brokenlink akan dihapus

Post Top Ad

Alexa

Ib

IBX5832945216B5F

.

.

IBX5832945216B5F

MY INSTAGRAM