"SALATIGA" DIPAGI JUM'AT

22:53:00




Postingan ku kali ini ...bisa merupakan curhat... Atau.. Apa ya...??? Hmmm....mungkin sekedar share aja....
Tapi jujur...ini sama sekali gak ada hubungannya dengan kota Salatiga.. Soalnya akupun gak pernah tau keadaannya.... Mau pagi senin..pagi minggu..apalagi pagi jum'at... Juga bukan bercerita tentang asal-usul Sunan Kalijaga yang memberi nama Salatiga..karena kesalahan telah diperbuat Nyi Pandan Arang II dan suaminya yang akan dirampok.... Walaupun kisahnya rada mirip..he2, Jika asal usul Salatiga karena kesalahan yang diperbuat oleh tiga orang... ,nah kalau kisah aku ini karena berbuat tiga kesalahan.... (gak nyambung banget)

Jum'at 20/5/11
Seperti biasanya... Setiap hari Jum'at aku libur bekerja... Karena memang instansi tempat aku memberi libur kepada karyawannya setiap hari Jum'at...dan hari minggu tetap masuk bekerja..

Dan pagi ini aku malas-malasan untuk bangun.. Setelah Sholat subuh aku tidur kembali.. Sebenarnya tidak tidur... Cuma sekedar rebahan aja.... Lagi pula masih dingin..malas buat ngapa-ngapain.., libur juga kok..

Hampir Setengah tujuh aku baru bangun.. dan langsung kedapur untuk mencuci piring bekas makan malam yang belum ku cuci.. Tentunya sekalian membuat sarapan...

Sampai di dapur brisik sekali ada suara bayi kucing... ya.. Aku tau itu bayi kucing ..kemarin aku sudah melihatnya..., bukan kucing peliharaan ku.. Tapi keluarga kucing itu tinggal di belakang rumah ..menempati bekas kandang ayam kami yang tak terpakai lagi. Oke kembali ke bayi kucing.... Yang berisik... Suaranya nyaring sekali..

"ngeing...ngeing..ngeing..ngeing.." tak berhenti-henti dan memekakan telinga...
(maaf..aku tahu suara kucing itu meong..meong..., tapi ini kan bayi kucing..jadi suaranya lebih kecil dan nyaring.. )

Hhhh....
Sebel, berisik kali sih kucing ini... Batinku..
Sambil membereskan..piring kotor... Dan mengumpulkan tulang-tulang ikan... Yang sengaja ingin.. Kubagikan kepada kucing...

Dan.. Ku buka pintu dapur.. Untuk melemparkan tulang itu pada kucing....
Apa kulihat...Induk kucing itu duduk dengan santai di depan pintu dapur..., mungkin dia sengaja menunggu tulang ini... (kebiasaan tiap pagi begitu...)
Melihat itu aku langsung ngomel.. Asli seperti memarahi manusia...

"HEH!!! APA KAMU GAK DENGAR... ANAK KAMU NANGIS.... BUKAN NYUSUIN.., MALAH CUEK AJA..., DASAR KUCING GAK BECUS! NGURUS ANAK... PANTAS ASAL LAHIRAN ANAKNYA PADA MATI...KALO GAK DI MANGSA..!!!" (asli... Gak bo'ong lo...)

kucing yang diomelin malah melototin aku tanpa bersalah..

"ngoing...ngoing...ngoing..!!!!!"
Duh...makin berisik aja....

eh!!!!
Tapi tunggu dulu... Suaranya kok terasa dekat sekali ya...?? Seperti tidak ada pembatas dinding antara aku dan dia...
Aku coba menyusuri... Suara itu sepertinya di dalam ,bukan di samping dapur....

Astaga!!!
Benar...
Ya tuhan....
Ternyata bayi kucing itu di belakang pintu dapur dalam sebuah kardus...(kapan ya..maknya kucing naruh di situ???.. Tau deh)

Langsung aku keluarkan kardus itu...
Induk kucing masih ditempatnya...
Kali ini.... bahasa ku lebih lunak...

"Maaf ya kucing.... Aku gak tau anakmu di dalam... Pasti kamu takut ya.... Masuk ke dapur karena ada aku......"

Kucing yang di ajak ngomong... Mukanya rada bengong....
Dia menghampiri kardus yang ku letakkan diluar.... Dan langsung pergi menjauh....

Marahku meledak lagi...
"Ya ampun....., bukannya masuk... Ke kardus malah pergi!!! Susuin ngapa sih!!!"

"Ngoing...ngoing...ngoing..."
Nangisnya makin menjadi..... Hhhhh... Cape deh...

Eh tunggu dulu.!!!
Dari sebelah sana... Ada kucing lain yang berlari mendekati kardus....
Kucing berwarna hitam putih...

"Coba lihat! Malah kucing lain yang lebih perhatian sama anak mu....kata ku , sama induk kucing yang tadi."

Eh. Jangan-jangan kucing ni malah pengen gangguin bayi kucing....ntar malah di makan lagi...kan kasian...

Aku hentikan langkah (seperti adegan sinetron saja)

tapi kok sepi ya...??? Bayi kucing itu diam...
Owh. Bayi kucing itu berada di mulut kucing hitam itu... Dan membawanya ke kandang ayam... Eh ..dia peluk hangat...n nyusuin bayi nya.....

Ternyata... Yang ku sangka induk kucing sebelumnya... Ternyata bukan induk si bayi kucing yang cengeng itu.... Hhhh...

Aku lirik... kucing yang kusangka tadi...
"Oooohhh... Ternyata.. Bukan anak mu toh"... Lagi-lagi... Si kucing melotototin aku....
Mungkin Kalo kucing itu bisa ngomong pasti bilang gini...
"makanya..kalo gak tau jangan asal nuduh...!!"
haaaa...untung dia gak bisa ngomong..
tapi mungkin negedumel juga tuh batinnya...tentunya pake bahasa kucingnya.... "miang--miung--ngeng--ngeng..." hehhehe..
Aku tersenyum dalam hati dengan kelakuanku pagi ini.....
Aku melanjutkan mencuci piring... Malu sendiri..

_-------------------

Tapi... Pagi ini ..diam-diam aku menertawakan diri ku sendiri...., dan aku mendapat pelajaran dari peristiwa ini..
Ini adalah sifat kebanyakan kita...
Jika terjadi sesuatu atau melihat sesuatu, kita terlalu cepat menyimpulkan...,cepat berkomentar ini-itu..berprasangka yang bukan -bukan, menyalahkan, dan berfikir negatif...
Padahal masalah yang terjadi belum tentu seperti yang kita lihat..atau kita dengar
Dan kita tidak tau kejadian sesungguhnya..


Hhhhh...manusia...

Hubungan dengan salatiga apa dunk...
Yah..mengacu pada Sunan Kali jaga...
Aku pun ikut memberi nama dengan peristiwa "salatiga" karena aku telah melakukan 3 kesalahan.... (hihi :) )
pertama aku memarahi induk kucing karena tidak mau menyusui anaknya... Yang jelas2 dia bukan induknya, Yang ke dua aku cepat menyimpulkan kucing itu cuek pada bayinya karena cuma menghampiri tu kardus.. yang ketiga akau menduga bahwa kucing hitam putih ingin melukai bayi kucing... Yang ternyata induknya....

Ow..ow...ow...
Semoga kita bisa memetik hikmah... Dari setiap peristiwa yang kita lalui...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

0 komentar

Terimakasih atas kunjungannya, jangan lupa tinggalkan kritik dan sarannya di sini yach...:), Tidak terima komentar spam dan komentar mengandung Link atau brokenlink akan dihapus..

FOLLOWERS

LIKE NASHHAH ON FB

GOOGLE FOLLOWERS

VIVA LOG

PAGEVIEWS

RANK ALEXA