Narsis Diantara derai Hujan

11:22:00



Jum'at siang kemarin, dikala para pria  beriman (#eeeeaaaa..) bergegas menuju masjid, untuk melaksanakan ibadah sholat jum'at. Aku dan temanku  bergegas pula kerumah seorang teman untuk menghadiri  acara aqiqahan anak keduanya.  Rencananya kami cuma sebentar saja,  selesai makan pulang (SMP-donk). Tapi wanita jika bertemu gak afdol kalo nggak ngobrol ngalor ngidul, dari utara ke selatan, dari barat ke timur, dari musim rambutan ke musim duren (ini mah lagu 'wali'), ditambah narsis-narsisan semakin memperpanjang waktu ;) .



 
narsis with baby

Diluar langit tampak mendung menggantung, awan ikut ngalor ngidul diterpa angin, gak mau kalah dengan obrolan kami dan sungguh mempersuram (he2) keadaan. Kami pun ijin pamit pada tuan rumah, namun baru hendak  menaiki sepeda motor,  tiba-tiba brrrrrrr... hujan turun dengan deras. Ah... terpaksa lah kembali duduk... dan tuan rumah kembali menyuguhkan kue.... #ehm :D

Cukup lama juga kami menanti hujan reda. Ketika hujan mengurangi volume curahnya, kami pun bergegas pamit. Namun apa daya baru 100 meter hujan kembali deras  menerpa :p , mo balik kanan lagi? Pak ....munginnn... (tak mungkin maksudnya), terpaksa deh... mencari tempat berteduh. Dan kami berhenti pada sebuah bengkel (mungkin) kecil yang tutup. Hujan lebih deras dan angin lebih kencang, dan kami kedinginan dibawah nya diterpa tempias hujan yang diterbangkan angin.  Apa daya nasi telah menjadi bubur (apa an sih?)  *sedikit me-lebay*, kami mesti menikmati hujan, dan berharap gak masuk angin  he2.

Dedaunanpun tampak terayun-ayun , seakan tak sabar  menggapai tiap tetes hujan yang tercurah.
Jika tumbuhan saja begitu bersyukur dengan hadirnya hujan, lah... ? Kenapa kita mesti misuh-misuh dengan turunnya hujan?
Lantas?
Yuk kita nikmati hujan sambil foto-foto he2 (tettteeeeepppp...)
Dan jangan lupa berdo'a ...
"Allahumma Shoyyiban nafi'a..."

 
brrrrrr... dinginnnnnn...
Dingin, segar melihat daun yang basah

Trio kwek-kwek  juga ikut sukaria dibawah hujan

Happy banget ya... keliatannya..

Setelah agak mereda kami pun kembali melanjutkan perjalanan pulang...namun tiada di sangka hujan deras kembali mengguyur.. terpaksa berteduh lagi #nasib.

mbak.... jangan ngelamun ya..  he2
Dan untuk selanjutnya kami terus melaju menantang butiran awan tanpa peduli dengan tubuh yang kuyup.

Soal ujan-ujanan cukup sampai disini dulu ya…, Cuma ingin membahasakan pristiwa dalam rajutan kata-kata kok:) 


 ********
By : novili

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

11 komentar

  1. hahahaha.. untungnya kalo hujan bentuknya aer, coba kalo duit... matek kita.. wkwkwk.. *saya doakan nanti keujanan lageh* #eh.. hidup ujannnn!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah.... Kalo ujan duit gak sempat foto-foto mbak...
      Apa lagi duitnya YANG seratus ribuan merah..... Seneng banget ngumpulin wkwkwwk
      #doain ujan duit ya mbak... he2

      Makasih kunjungannya.... :)

      Delete
  2. kadang emang enak juga sih menerjang hujan..sensasinya beda :D kalo ga percaya, tanya bebek yang difoto deh? #eh *ngumpet :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo sesekali nerjang ujan sih emang enak..., kalo sering2 diterjang..ujan yang bakal nampar kita... Ha2

      Bebek Gak usah ditanya.. Bahasa tubuhnya yang megal megol udah nunjukin kok :D


      Delete
  3. aiii............. sedihnya tak bisa ikutan bergabung. Klu kk kehujanan dsna, Osn serasa dlm mobil Balapan Of Road melintasi jln becek di SP 6 hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. October, 2013 aiii... Kalo ikutan,,pasti lebih asyik n you pasti lebih narsis.... Hantu foto gitu loh... He2 Emang kemarin ujannya..seru banget... Deras...ras...ras... :)

      Delete
  4. Aiih.. bebek-bebek itu... lebih narsis dari pada Nova. hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahha..... bebek-bebek sekarang emang rada centil mbak... liat orang potret-potret langsung deh pasang aksi.... biar dijepret... :D

      Thanks.. udah mampir mbak...

      Delete
  5. Koq malah bebeknyaa yang banyak dikomentnin ya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. coz... bebek lebih eksis dari kita.... *malu kalah dibanding bebek..hiks*

      Delete
  6. narsis itu salah 1 cara bersyukur, jadi... narsis yuuuk, sambil mensyukuri apa yang ada ;)

    ReplyDelete

Terimakasih atas kunjungannya, jangan lupa tinggalkan kritik dan sarannya di sini yach...:), Tidak terima komentar spam dan komentar mengandung Link atau brokenlink akan dihapus..

FOLLOWERS

LIKE NASHHAH ON FB

GOOGLE FOLLOWERS

VIVA LOG

PAGEVIEWS

RANK ALEXA