MENEPIS EGO, MENJALIN MAAF

15:56:00




foto : vemale.com

Pada dasarnya manusia memiliki rasa lebih mementingkan diri sendiri, lebih mengedepankan rasa sendiri merasa benar dan lainnya . Tapi adakalanya untuk sesuatu yang lebih baik ntah hubungan atau yang lainnya kita harus sedikit membuang rasa egoisme itu.
Misalnya nih….. saat  jalan bareng berdua  dengan teman, tiba-tiba berasa haus banget. Di dalam tas ada satu botol minuman ringan, di lihat ternyata udah habis sepert tiga. Kalo lagi haus banget, kayanya bakalan habis lebih dari separuhnya. Tapi untuk menjaga hubungan yang baik dan gak dibilang pelit, pasti kita cuma minum separuhnya  dan sebelumnya kita menawarkannya  minum lebih dulu. Walaupun nantinya ntah diterima atau ditolak . ini cuma contoh kecil sih, ya kalau mau bisa beli dulu..dua botol he2.
Begitu juga halnya dalam bergaul, bermasayarakat, bertetangga , dan dalam keluarga juga begitu. Terutama soal perasaan. Dimanapun berada hidup itu gak lurus atau lempeng-lempeng aja, selalu ada saja masalah, ntah difitnah, digossipin, di kata-katain. Nah, kalau diturutkan rasa emosi dan marah pastilah akan memunculkan masalah yang lain.
Misalnya aja.., ditanya “kapan? “ ini pertanyaan yang paling memuakkan.
“Kapan nikah”?
“Kapan ,punya anak?”
Gimana nggak bikin muak, lah..nanyanya sering banget dan orangnya terkadang itu-itu pula. Kalau dituruttin nih hati  pengen ngatain balik..
“Emangnya apa urusan lo?!!”
“Masaaaaalah…..!!!!” *gaya soimah*

Tapiiiii….
Untuk menjaga hubungan baik… pasti kita jawab dengan senyum ,”doa in..aja..ya..”. padahal hati dongkol banget.
Semua itu kita lakukan supaya kita pelan-pelan menjadi orang yang bijak dalam menylesaikan persoalan, anggap saja  itu sebagai latihan. Walau gak enak hati tetap menyapa dan tersenyum, lambat laun dan rasa dongkol hilang dan hubungan yang hangat, kalau ditanya “kapan” lagi paling nggak rasa dongkol udah turun ke level 1 dan nggak berkobar lagi.

Kita nggak mau kan….dibilang orang jahat dan tidak tahu sopan santun?, karena membalas dengan yang lebih parah. Di cap sebagai pendendam dan lainnya.
1.       Orang  mencubit, kita malah mencakar bahkan menikam.
2.       Orang cuma menggosipkan sekilas, kita malah memfitnah.
3.       Orang hanya sekali tak menegur, kita malah mendiamkan berbulan-bulan.
Kalau udah gini…. Siapa yang bermasalah sebenarnya?

Dengan orang lain saja kita mesti berbaik hati dan memaafkan,asal itu bukan sebuah fitnah besar dan pembunuhan aja lah. Apalagi dilingkungan keluarga, antara adik –kakak, anak dan orang tua, bahkan suami dan istri. Jika tidak mengenyampingkan rasa ego dan tiada maaf, maka artinya kita mengahancurkan hubungan baik. Rumah dan keluarga  itu dibangun dengan kedamaian dan berusaha  membuatnya selalu damai. Biasanya yang lebih muda harus pandai mengambil hati yang lebih tua, dan yang lebih tua  terkadang memiliki  ego yang lebih tinggi. Jika ada suatu persoalan justru yang lebih muda harus meminta maaf lebih dulu, padahal yang salah belum tentu yang lebih muda. Jika ini  terjadi antara suami dan istri atau kakak dan adik, sebaiknya yang  merasa bersalah lebih dulu meminta maaf.

Bagaimana jika terjadi permasalahan antara orang tua dan anak. Anak lebih muda  dan ego muda juga berkobar, terkadang tak ingin dibilang salah, tak ingin terdengar ayah atau ibu menyebutnya dibelakang. Bagamana dengan rasa marah dan dongkol pada orang tua:
” Dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik pada ibu bapakmu dengan sebaik-baiknya. Jika salah seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berumur lanjut dalam pemeliharaanmu, maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada keduanya perkataan “ah” dan janganlah kamu membentak mereka dan ucapkanlah kepada mereka perkataan yang mulia.” (Qur’an: 17: 23).
  • Ada baiknya kita tanyakan langsung persoalan apa sebenarnya yang terjadi. Jangan sampai marah-marah dulu. Ingat, berkata “Ah” saja dinilai tidak baik  dimata Tuhan. Apalagi kata-kata kasar. Kita harus tetap hormat, apapun yang terjadi.
  •   Aduh… rasanya gak ada salah, tapi misalnya orang tua kok gak merasa salah. Atau sebenarnya mereka gak salah, dan ternyata cuma pandangan kita itu sebuah kesalahan mereka.  Sebaiknya kita meminta maaf. Orang tua mana yang tak luluh dan bangga jika memiliki anak seperti ini.  (paling suka dengar motivasi Bpk Mario Teguh tentang hormatkepada ayah ibu), Tunjukan kalo kita bukan seperti yang mereka sebut dibelakang.
  •   Lihat kebelakang, bagaimana sikap orang tua selama ini. Atau memang selalu dan sering berbuat begitu. Atau mereka baik dengan kita. Hidup tak sempurna, tak akan baik melulu, sesekali pasti ada marahnya, ada ngomelnya. Jangan sampai emosi kita bak nila setitik menjadikan rusak susu sebelanga.
  • Dan jika nyatanya orang tua salah.  Bukan bearti kita dibenarkan untuk bersikap kasar, mendiamkan dan sikap-sikap membuat mereka terluka. Bahkan untuk mengingatkan seorang Firaun, Nabi musa dan Harun pun diperintahkan Allah untuk berkata baik.

Hidup memang rumit dan banyak masalah, jangan karena satu masalah membuat kita tidak focus ke hal-hal yang lebih positif.
o   Ada saatnya kita menasihati, eh..ternyata besok kita dinasihati
o   Hari ini Kita bilang “sabar..ya” lain waktu malah sebaliknya..” sadar….kamu jangan khilaf”, "sabar ya...semua ada hikmahnya"

Hidup saling berbagi dan saling mengingatkan , saling mengajak kepada kekebaikan. Apa jadinya jika kita meninggikan Ego, dan menepis maaf ?


-------------

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

4 komentar

  1. Nggak selalu mudah menepis ego. Makasih ya tipsnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pastinya mak...., rasanya tuh dongkol abisss... kalo ada yang sesuatu yg bikin sakit hati,
      tapi mencoba meluruskan hati aja..yang gampang bengkok..he2. bgitu kepikiran buat bales jahat..eh..lurusin lagi... namanya manusia gak sempurna tempat salah dan khilaf bersarang..
      makasih kunjungannya ..

      Delete
  2. mbak salam kenal. Tulisannya bagus. Inspiratif. Self reminder banget nih.

    ReplyDelete

Terimakasih atas kunjungannya, jangan lupa tinggalkan kritik dan sarannya di sini yach...:), Tidak terima komentar spam dan komentar mengandung Link atau brokenlink akan dihapus..

FOLLOWERS

LIKE NASHHAH ON FB

GOOGLE FOLLOWERS

VIVA LOG

PAGEVIEWS

RANK ALEXA