BERTENGKAR DENGAN SUAMI? JANGAN LAKUKAN INI

21:42:00


Bertengkar dengan suami?
Jangan lakukan ini.

Kita memaklumi bahwa dua kepala disatukan dalam satu rumah itu nggak gampang dimana suami istri yang beda jauh latar belakangnya ntah dari keluarga atau faktor kebiasaan sebelum mereka disatukan dalam ikatan perkawinan.

Tidak mungkin pernikahan itu adem ayem terus bak air tenang, pasti ada riak kecil dan perengkaran yang mewarnai kebersamaan mereka. Apalagi pada dasarnya cara berpikir antara keduanya berbeda, si pria dikenal memiliki ego tinggi dan mengedepankan logika berbeda sekali wanita yang cendrung lebih berpikir dengan perasaannya atau suasana hati mereka.

Sebagai istri memang harus punya stok kesabaran yang banyak dan dituntut harus pintar meredakan sesuatu yang berkobar atau meredam kemarahan suami dan terkadang harus banyak mengalah. Tentu dilihat juga apa pokok permasalahan pencetus pertengkaran itu. Dan terkadang tak semua harus mengalah terutama seperti tindakan KDRT yang dilakukan pasangan, yang memerlukan penyelesaian secara khusus pula.

Sudah jadi kebiasaan wanita jika ada masalah suka mengedepankan perasaan mereka dan terkadang terkesan mendramatisir keadaan, dan kadang suka tak lihat kondisi dan situasi jika ingin marah, selain itu suka mengaitkan sesuatu yang justru gak ada hubungannya.

Ada beberapa wanita jika ia marah melakukan bebeberapa hal berikut , dan jika disini termasuk kebiasaan para emak :p , mending jangan lakukan lagi deh

1. Berteriak dan membanting Perabotan
Ada sebagian istri jika bertengkar dengan suami suka membanting dan memecahkan perabotan yang ada didekatnya, ntah itu piring , gelas, toples, dll.

Coba pikir ulang lagi, kebiasaan ini cuma bikin rugi selain itu juga mubazir. Nah..ketika rumah berantakan kaya kapal pecah siapa yang merapikan?? iya jika punya pembantu kalau nggak??

Jika punya buah hati, kasihan mereka pasti mereka merasa sedih dan ketakutan dengan kejadian ini. Anak mungkin hanya bisa diam dan menangis tapi secara psikologis mereka tertekan sekali.

2. Diam seribu bahasa.
Sebagian wanita yang marah ada yang suka diam dan tidak menegur pasangan hingga berhari-berhari bahkan ada yang bulanan.

Kebiasaan ini tidak akan menyelesaikan masalah, yang ada kemarahan yang dipendam itu akan jadi bom waktu , atau bisa saja masuk wanita lain, nah malah tambah runyamkan.

Terus kalau ingin baikan apa punya keberanian menyapa lebih dulu?? Tak semua pria bisa bertahan dengan kebiasaan istrinya yang seperti ini. Walau bertengkar kecil kemarahan itu mesti disuarakan agar masalahnya cepat selesai. Jika perlu sebelum tidur malam perselisihan itu harus selesai jangan sampai marah dibawa ke alam mimpi.

3. Tidak mau masak dan membiarkan rumah berantakan.
Memang sih... jika ada masalah akan membawa suasana hati jadi malas buat ngapa ngapain. Tapi jika marah dan sakit hati cuma dibawa berdiam diri dibawa tidur akan merusak pikiran, karena pikiran akan mendramatisir bahkan kadang terselip pikiran akan berpisah.
Dengan tetap dibawa bekerja dan melakukan kegiatan suasana hati bisa berubah, dan bisa jadi memasak kesukaan suami menjadikan akur kembali. Karena bisa saja kesalahan itu bermula dari kita. Ya kan...??


4. Melampiaskan kepada anak.
Point ini jangan sampai dilakukan ya mak. Masa karena marah sama suami malah anak jadi imbas.
Apalagi jika anak masih balita, anak berantakin mainan eh kebawa kesal, terus anak di cubit dibentak dan dipukul.
Mending sabarkan hati jangan sampai anak jadi korban.

5. Mengungkit masalah yang lalu.

Ketika bertengkar fokuslah pada permasalahan yang ada dan cari jalan keluar dan penyelesaian bersama. Jangan mengungkit kisah atau kesalahan yang lalu, itu bukan menyelesaikan tapi akan menambah panas suasana dan berujung pada " perang", apa lagi jika yang diungkit itu tak cuma satu masalah tapi yang 5 tahun lalu juga keluar, jadi merembet kemana-mana.

6. Jangan sembarang curhat.
Jika ingin curhat lihat dulu siapa orangnya dan bagaimana wataknya walaupun itu keluarga sendiri. Karena tak semua orang yang bisa mengarahkan ke kebaikan malah kadang suka ngomporin, dan ujung-ujungnya kepengadilan agama. Dan tak perlu juga curhat pria lain walaupun itu katanya sahabat apalagi sudah punya istri pula, Kita tak bisa menebak hati orang lain, kadang adapula yang memiliki pandangan lain dan tak segan memanfaatkan kegalauan kita.

Baca juga : Bahaya Curhat

---

Apakah ada kebiasaan emak disini..atau ada solusi atau sharing yg lainnya??? Pria juga boleh buka suara kok :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

29 komentar

  1. Kalau mama saya dulu mengingatkan, seberapa ribut pun sama suami, kalau masih sayang, jangan pernah berpikir untuk keluar dari rumah suami. Jangan kabur atau minta pulangkan ke rumah ortu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah.. ada tambahan nih...

      bener sekali..selama ada harapan untuk memperbaiki hubungan..jangan pernah tinggalkan rumah..., lagian kasian ortu terbawa-bawa setiap anaknya "ribut".

      makasih mba yanti..

      Delete
  2. Aku biasanya diam, tapi ga betah juga kalo lama-lama, hehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. aduh... saya juga ga betah kalo harus diam-diaman..pengennya cepat selesai aja...

      Delete
  3. wah gak ada tuh, biasanya aku kalau marah, ya marah tapi sesudahnya baisa lagi gak sampai sepuluh menit , nah masalahnya suamiku gak begitu dia lebih banyak diam, dan diamnya suka kelamaan. Jadilah aku yang berusaha bujuk2

    ReplyDelete
    Replies
    1. jadi kebalik ya mba.... emang sih kalo suami udah diam jadi bingung.... enaknya kalau ada apa -apa diomongin..jadi tau isi hati masing-masing...

      Delete
  4. diam seribu bahasa itu senjataku mbaaakkk, hehehe.. tapi paling lama sehari aja, gak kuat lama2 diem lha wong kalo aku marah malah dicium-cium haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. jiaaaahhhhhhh... romantis amat syih.. suaminya.., hahahaha

      Delete
  5. yang nomer 1 itu Mbak, jangan sampe deh melakukannya karena barang yang sudah kita banting belum tentu bisa dibeli lagi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. lama-lama bisa makan pakai daun... ini cuma dilakukan sama orang kaya... :)

      Delete
  6. Wudhu ato mandi kli yaa mba klo aku,cooling duluuu hehe. Atau nyikat kamar mandi aja biar emosi tersalurkan positip hihiii...

    ReplyDelete
    Replies
    1. menyelurkan emosi yang tepat ya mba...
      wah..kalo lagi marah... ketahuan dari kamar mandi yang bersih..he2

      Delete
  7. Kalo saya marah sama suami, biasanya lihat kondisi hati. Kalo lagi adem ya diemin saja. Palingan dia langsung kerasa kalo saya anteng tidak usil.
    Kalo sedang pms... nah itu... jeder! Langsung tembak di tempat, bilang jangan dekat2, lagi pengen marah.
    Reaksi suami? Kalo lagi butuh ya langsung deh ngajakin rebutan pekerjaan rumah. Rebutan nyuci atau masak. Hahahahahah...
    Yg ngenes kalo dia sedang males, ikutan cuek. :p
    Gak enak kalo marahan dengan suami

    ReplyDelete
    Replies
    1. aduh..enk banget... kalo gitu pura2 merajuk gitu..biar bisa bantuin apa2..kesannya rebutan..padahal pengenya dibantu semua..

      ya gak enak bangetlah kalo marahan..

      Delete
  8. Kalau suami melakukan kesalahan yang sama berkali-kali, sebagai manusia gondok juga, aku sering pilih diam seribu eh seratus bahasa, buat cooling down...
    Setelah keadaan dingin dan kondusif biasanya aku inisiatif ngomong serius:
    "Hal ini tidak benar, mau di bawa kemana hubungan kita?"
    Dan kamipun larut dalam diskusi lagi dan lagi...
    Hahaha...
    Alhamdullilah menginjak tahun yang ke 23 :))
    Semangat #eeeaaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang sih..kalo rada serius..dan diem2 lama..mending dibicarakan..kemana arahnya..mau baik..atau jelek..hahaaa

      eh..mantep senior nih.... tapi katanya yang sering bertengkar justru yg langgeng... eh bener gak tu ya...

      Delete
  9. BEnar banget nih Mak
    Termasuk jangan curhat sama ibu kandung. Karena bila kita sudah baikan sama suami, ibu kita belum tentu sudah lempeng sama mantunya. Ini saya saksikan pada saudari ipar saya yang suka curhat sama ibu mertua saya. Jadinya ibu mertua makin gak suka sama mantunya dan bisa tiba2 naik ke permukaan padahal mah anaknya sudah berkali2 bermesraan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya..mak.., karena setiap orang punya pandangan dan jalan pemikiran sendiri....
      kadang baik pun dipandang negatif... apalagi yang jelek.., ditambah jika awalnya emang gak suka... , kalau cuma pertengkaran biasa..masalah biasa mending selesaikan berdua..ambil kesepakatan.., terimakasih tanggapannya mak..

      Delete
  10. nasihat alm ibu: meski marah sama suami tetap ngurus rumah, keluarga seperti biasa. Eea..namanya manusia kadang masih emosi juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi..emang gitu sih mba... Suasana rumah tergantung suasana hati..

      Delete
  11. Untungnya sy ga kuat kalau diam2 an...dan suami pun suka yg duluan minta maaf hahaha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. asyik..sama-sama gak kuat musuhan..romantis//

      Delete
  12. aku lebih baik diam sambil merengut hihi.. atau jalan terbaik mengerjakan pekerjaan yang gak usah melihat dia di dekat2 aku.. cari kesibukan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. aih..malah jadi mood buat kerja-kerja...

      Delete
  13. catet dulu ah semoga nanti kalo sudah punya suami ga boleh kayak gitu hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. okeh... tulis di diary..doloo.. siip..

      Delete
  14. ada satu hal lagi mbak, menceritakan kebiasan buruk suami kepada orang lain

    artikel diatas mah kenak bngt yaa :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya... suami itu pakaian istri begitu sebaliknya..nah kalo diceritain..sama juga nunjukin aurat.. sendiri...

      Delete
  15. wah keren banget nih artikelnya...
    makasih mba...
    kayaknya istri saya harus baca deh...
    salam kenal

    ReplyDelete

Terimakasih atas kunjungannya, jangan lupa tinggalkan kritik dan sarannya di sini yach...:), Tidak terima komentar spam dan komentar mengandung Link atau brokenlink akan dihapus..

FOLLOWERS

LIKE NASHHAH ON FB

GOOGLE FOLLOWERS

VIVA LOG

PAGEVIEWS

RANK ALEXA