INTONASI SEBUAH PESAN SINGKAT, JANGAN LAKUKAN HAL INI

15:59:00







Untuk aku pribadi lahir ditahun delapan puluhan itu ( jadi ketauan tua )banyak enaknya, banyak untungnya,  banyak yang dirasain, terutama hal-hal yang berkaitan dengan komunikasi jarak jauh.  Aku pernah menikmati berkirim surat dengan kakak ku  yang tinggal di Jakarta. Menelpon hanya sesekali karena di hitung perdetik jadi ..ngomong sambil melihat harga, berhenti sekira pas angka mendekati jumlah uang yang dibawa, kalo gak di Telkom ya di Wartel.


Soal berkirim surat itu, masih ingat banget apa yang aku tulis, dan selamanya begitu terutama diawal surat. Lucunya pada zaman itu walaupun surat untuk orang terdekat tetap di tulis dengan bahasa yang baku.

“ Assallammu’alaikum”
Dengan surat ini adinda sampaikan bahwa adinda dan keluarga disini dalam keadaan sehat walafiat, begitu pula lah hendaknya kakanda disana dalam keadaan sehat dan tida kurang suatu apapun. Amiin..
Maksud adinda menulis surat ini adalah untuk mengabarkan bahwa…..”

Menulis semuanya dengan   hati-hati, tulisan dirapi-rapiin jangan sampai ada coret-coret.

Coba aja bayangin dengan sekarang , memang sekarang semua  mudah dan  terkesan tak mau buang waktu. Kalo penting banget tinggal telepon, jika lagi sibuk dan fakir pulsa ya tinggal kirim sms.  SMS merupakan komunikasi paling banyak disukai selain tarifnya murah  juga bisa ngelakuinnya sambil ngerjain yang lain, abis bales sms angkat jemuran ntar balik lagi terus nyuci piring kadang malah sambil makan.

Kini SMS  mulai bereser karena banyak aplikasi yang memberikan kemudahan dan kemurahan :p sebut saja Whatsapp, BBM, Line, email biasanya untuk teks yang lebih panjang dan formal. Ngobrol via chatt tentunya beda dengan ngomong  lewat telepon atau ketemuan langsung . Dimana kita bisa memperdengarkan suara, cekakak-cekikikan ketawa, yang dipastikan orang tahu apa yang kita rasakan, mungkin marah, sedih atau becanda. Tidak halnya dengan chat SMS , sudah terbatas karakternya disingkat pula tulisannya.

Banyak kejadian komunikasi via chatt dan sms itu berujung  salah faham, karena kita gak tau apa yang dirasakan si pengirimnya. Namanya manusia itu beda tipe mungkin ada yang sensi, pas lagi galau, pas lagi pms , pas lagi banyak masalah banyak pesan yang diartikan “marah”.

Saya orangnya tipe yang sangat hati-hati menulis pesan/chatt dengan seseorang terutama dengan orang yang belum terlalu kenal, kecuali yang dekat yang tau sepak terjang kita seperti apa itu pun hati-hati juga takut orangnya salah  paham, apalagi kalimat yang gak memiliki tanda baca.

Seorang teman pernah, merasa suaminya marah karena telat pulang
Suaminya mengirim pesan:
‘’Belum pulang juga”
Mungkin maksudnya “belum pulang juga?”
Maka teks yang tertera di ponsel seakan berteriak padannya “belum pulang juga!!!!!”

Saat itu emang dikantor lembur hingga malam. Wajah nya seperti ingin marah, akhirnya izin pulang dan minta suami menjemput, eh..suaminya senyum-senyum tuh sambil bilang loh.. kok udah pulang kalau belum siap ya kerja aja dulu..akhirnya suami nungguin sampai selesai. Nah..kan..??

Aku sendiri terkadang sengaja menulis teks pesan dengan titik titik yang banyak agar kesannya santai, takut aja salah paham terutama dengan orang2 yang belum begitu dekat. Tapi ada loh tipe orang yang suka bikin pesan teks dengan pendek tegas, yang memiliki kesan jutek (mungkin tipe aku yang perasa he2 dan temang terlalu memikirkan perasaan orang ataukah yang sananya emang gitu)

Dan dikalangan blogger pun terkadang ada yang berasa sensi  disaat mendapat sebuah email, tawaran kerja sama tapi  bahasanya  to the point banget, ini siapa sih..?? hahaha. Email kan  bisa kirim teks yang agak panjang  seharusnya bisa menulis yang agak resmi.

Email 1 : Hai mba… kami dari xxx ingin menawarkan sebuah kerjasama , bersediakah mba mereview/content placement  dengan brief yang kami lampirkan..?? (berasa dihargai)
Email 2 : Hai mba , ada placement nih.. mau ga..?? (gak ngenal-ngenalin  dari mana, kadang banyak pula mintanya)  kira-kira kesimpulan apa yang ada di kepala kita..????

Begitu juga dengan pesan teks yang lain, sebaiknya kita menimbang kira-kira  instonasi apa yang dikeluarkan dari teks yang kita tulis. Ini tak semata memikirkan perasaan orang lain tapi lebih kedepannya agar terjalin hubungan yang baik. Terserah untuk selanjutnya kalau udah faham karakter masing-masing.


Berikut tips  berkomunikasi via chatt agar tak terjadi salah faham (kecuali emang niat marah, ngata-ngatain, memperlihatkan kedongkolan dll).

Jangan gunakan huruf besar, huruf besar memberi kesan kasar dan marah, jadi sebaiknya tulislah dengan huruf kecil dengan tanda baca, apakah itu pertanyaan, seruan atau lainnya
Jangan terlalu banyak menyingkat tulisan. Pesan singkat bukan bearti tulisan disingkat-singkat.  Ini untuk menghindari salah baca yang tentunya juga salah arti.
Jangan menggunakan bahasa yang tidak dimengerti orang lain, dan ketika ditanya artinya malah abai.. kesel gak tuh. Terutama bagi yang baru kenal  mungkin maksudnya lain..tapi diartikan lain. Indonesia itua terdiri dari banyak suku, dan tiap daerah beda adat. Misalnya untuk didaerah Tasikmalaya menyebut orang dengan awalan si itu kasar (menurut teman asal Tasik nih..) misalnya Si Andre, Si ayu, tapi tidak di daerah lainnya, apalagi jika kata yang  ga tau maksudnya. semacam bahasa daerah atau bahasa gaul lainnya.
Jangan gunakan emoticon yang menunjukkan sebuah kebencian, marah, kesal, atau gondok . Kata –kata yang terlalu lugas walaupun katanya nggak marah tapi jika menggunakan icon-icon seperti itu rasanya gimanaaa… gitu ya seperti memperjelas sesuatu makna

Wah ni tulisan berisi curhat atau gimana yak..??? ngok..ngok…. :)

Pernah punya pengalaman salah faham karena chatt gak nih… bagi2 cerita yah…, mana tau ada tips mengahadapi itu…eeeaa..!!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

25 komentar

  1. Waaahhh aku mengalami tuh masa2 liat angka di wartel :))

    Hehehe emang bahasa cetingan tu gak kelitan intonasinya ya, aku pernah jg salah paham krn cetingan di grup komunitas di dunia maya. Tapi yasudalah yg penting jgn dibawa gondok di dunia nyata, kdng malah pas ketemu langsung orgnya seolah gk ada apa2 nyantai ajah hehehe :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. mungkin pas nerima pesan kitanya yang baperan..hahah

      Delete
  2. apalagi isi tawaran nya ratenya anjlok banget itu rasanya sesuatu...hihihi

    ReplyDelete
  3. Saya pribadi jarang menggunakan sms untuk keperluan pekerjaan atau hal-hal yang sifatnya resmi, untuk menghindari salah paham dalam penulisan sms. Selain itu, agak kurang sopan rasanya bila urusan pekerjaan dibahas melalui sms. Sepertinya sih :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. mengindari salah paham emang sebaiknya tak menggunakan sms

      Delete
  4. Tapi sekarang ada whats app atau line atau yg terbaru telegram dimana kita bisa nulis puanjuanggg banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. bisa sih mba... tapi teteap aja suka nulis yang singkat2 blm bisa move on he2

      Delete
  5. Hihi, pernah kejadian nih. Temanku jadi salah paham degan yang saya tulis. Padahal maksudnya nggak gitu. Pada akhirnya ya saya harus minta maaf. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. udah resiko..he2, mau gak mau ya minta maaf..
      aku juga pernah.. apa lagi kalo yang diseberang lagi sensian

      Delete
  6. hihi.. iya ya mba... kadang yang kita maksud belum tentu sama dengan yang membaca pesan. Jadi harus lebih dipilih kata-katanya agar tidak bias... apalagi kalau ditulis dengan bahasa 4n4k 74m4n 53k4r4n9 bisa pusing ngelihatnya... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau udah 4l4y gitu mah..tambah keliatan ga seriusnya..

      Delete
  7. emang nih teknologi makin canggih tp orang2 malah makin baper. ini saya ngerasa banget. saya kan emang orangnya kalo nulis chat itu gak pernah pake emoticon, mo seneng atau sedih, ya nulis aja. orang seringnya pada baper disangkanya saya marah lah padahal biasa aja. wkwkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. ga terbiasa memperjelas isi hati dengan emoticon ya mba...., kalo aku..akunya yg baperan.

      Delete
  8. saya juga termasuk perasa, kalo ada kalimat yg penulisannya gak sesuai, langsung deh baper hehe

    ReplyDelete
  9. wah bener juga nih mb, ternyata dalam penulisan juga kudu dirangkai-rangkai ya biar yang baca ga salah nerima hihi

    ReplyDelete
  10. huaa bener banget ini. apalagi kalo yang disms orang baperan kayak ekeuu wkwk.. jadi inget ngajar 2sks yang dibahas cuman ngasih how to communicate via online device. nice share kakaks..

    ReplyDelete
  11. bahasa tulisan terkadang diartikan beda ya. Wah kelahiran tahun 80an gimana kau nih yg 70an hehehe

    ReplyDelete
  12. Sejak HP pake qwerty malah enak nulisnya ga pakai disingkat-singkat

    ReplyDelete
  13. nah ini masalah umum kekinian ya mbak..:) alhamdulillah saya sih ga pernah salah paham banget, tapi kl kadang merasa baper gitu ya ada lah, namanya jg manusia, hehe

    ReplyDelete
  14. lahir tahun 80an belum tua kok kakk :)

    ReplyDelete
  15. Kalau saya mah mbak mending bertatap muka langsung kalau dekat jaraknya mah dan kalaupun jauh lebih di telephon biar tidak ada salah paham, tapi tetep kalau menurut saya mah lebih baik langsung kontak mata.

    ReplyDelete
  16. emoticon yang kadang rancu suka salah menfasikan hehe

    ReplyDelete
  17. Ah, jadi teringat teman, Mbak, dulu pernah membincangkan soal ini, tentang bahasa SMS yang kadang bikin penerima salah menyikapi, karena kadang intonasi baca pengirim sama penerima beda *eh, kok malah curhat* hehehe

    ReplyDelete
  18. Bener banget Mba. Nulis pesan singkat itu juga ada aturannya. Beda tanda koma aja bisa beda arti. Harus berlatih terus nih, bagaimana agar tulisan dalam pesan singkat itu tidak menimbulkan makna lain..

    ReplyDelete

Terimakasih atas kunjungannya, jangan lupa tinggalkan kritik dan sarannya di sini yach...:), Tidak terima komentar spam dan komentar mengandung Link atau brokenlink akan dihapus..

FOLLOWERS

LIKE NASHHAH ON FB

GOOGLE FOLLOWERS

VIVA LOG

PAGEVIEWS

RANK ALEXA