Artikel Informatif & Inspiratif/Parenting/ Pernikahan/Lifestyle/Tips/Review

Post Top Ad

DIY : Antara Keinginan, Kebutuhan dan Hobi



DIY , awal mulanya aku mengira itu adalah  singakatan dari Daerah Istimewa Yogyakarta, alasannya karena ada salah satu blogger senior yang suka memposting  soal DIY ini kebetulan tinggal di Yogyakarta . Tapi kalau dibaca-baca dan dikaitkan dengan kota Jogja sungguh tak nyambung. Itulah kekudetan aku, apa teman-teman juga  ada yang nggak mudeng  soal DIY? Alhamdulilah ternyata aku punya teman hahahaha.
DIY adalah Do It Yourself, yang artinya adalah hal-hal yang bisa kita kerjakan sendiri tapi lebih fokus pada membuat sesuatu dengan memanfaatkan  barang bekas  disekitar kita menjadi barang yang berguna dan bernilai. Bernilai disini maksudnya lebih bermanfaat, bisa buat pajangan atau hiasan atau lainnya. Seperti postingan  blogger Mba Lanniy diweb Kumpulan Emak-emak Blogger tentang membuat DIY dari dedaunan kering  hingga menjadi hiasan rumah yang cantik. Bisa juga memanfaat kardus bekas menjadi box cantik untuk tempat menyimpan buku, memanfaatkan baju bekas menjadi pita rambut anak, tas, dll. Seingatku kegiatan ini dulu sering aku  lakukan ketika membuat prakarya disekolah, seperti membuat tas dari bungkus odol, membuat hiasan  dinding dengan ampas kelapa yang diberi warna dan djemur hingga kering, dll. Eh, tapi gak mesti memanfaatkan barang bekas saja sih, tapi bisa saja barang  baru yang kita rangkai, tapi dengan cara sederhana dan mudah untuk dilakukan sendiri tanpa bantuan orang lain.
Kece banget, keliatan seninya.

Jika membaca postingan teman-teman tentang DIY  jadi suka termotivasi ingin ikutan bikin , apalagi kalau melihat di channel Youtube yang praktek langsung ternyata tak butuh waktu yang lama. Ya, tapi semua itu hanya sekedar keinginan dan tanpa praktek  semuanya tak kan pernah jadi kenyataan.
DIY memang terlihat mudah, tapi mudahnya itu karena kita cuma melihat,” waa gampang ya?” tapi untuk dapat  menjadi nyata itu ada hal-hal yang perlu persiapan terutama yang tak punya hobi dibidang DIY apalagi memiliki orientasi jauh dari komersil. Bisa bikin sendiri saja udah untung, boro-boro buat jualan hehehehhe
Keinginan dan Niat yang kuat . Ya, kalau cuma ingin “tok” tanpa  ada niat yang kuat percuma semuanya akan tersapu angin lalu (tsaah).
Pastikan barang /DIY yang akan kita buat adalah barang yang berguna dan kita butuhkan. Misalnya kita memang butuh box untuk menaruh pernak pernik seperti tempat charger, bross atau yang lainnya yang suka kita taruhkan  sembarangan diatas meja atau diatas lemari. Nah, kita  bisa memikirkan memanfaatkan box/kardus  yang kita bungkus dari kertas kado atau kain dengan pola menarik, hingga sedap dipandang dan terlihat  unik.
Biasanya nih, jika sudah berhasil melakukan nya  biasanya ada rasa candu untuk membuat yang lainnya dan berujung jadi hobi,apalagi barang yang dihasilkan bagus dan sempurna, ya. Apalagi  banyak love instagram dan   dipuji pak suami,” eh bagus ya  ma, dari apa bikinnya?” langsung deh  menjelaskan dengan semangat super diawal  dan mencak-mencak diakhir  pas suami bilang “bagus dong ma, sering-sering aja,kan lebih hemat, dengan begitu papa bisa kurangi jatah bulanan” hahahahah (kidding.com)

Aku sendiri tergolong orang yang ingin dan tersapu angin, biasanya suka semangat melihat karya DIY teman-teman, apalagi aku orangnya kurang teliti dan nggak telaten plus gak sabaran. Tapi bukan artinya aku gak  bisa, dan tak pernah membuatnya
Ini salah satu DIY yang aku buat, membuat tempat pulpen di meja kerja ku. Ini aku buat  dari botol minuman penyegar yang aku potong dan kuambil bagian bawahnya. Kemudian  aku bungkus dengan kertas kado sisa. Dan sisa kertas kadonya aku lipat seperti kipas, ikat ditengahnya, dan ujungnya disatukan hingga membuat lingkaran, bagian bawah biar gak oleng aku kasih dubbeltip biar gak gerak-gerak.
Ternyata jika kita mau , banyak loh barang yang kita manfaatkan, positifnya sampah berkurang tentunya tak mubazir dan lebih hemat karena tak perlu membeli barang yang sudah jadi. Kalo sudah ahli bisa juga di jual ke teman-teman. Iya gak sih?

Apakah teman-teman pernah DIY juga, barang apa yang dibuat? sharing yuk… , mana tahu teman-teman yang lain juga bisa membuatnya.

#KEBloggingCollab
Trigger post : MEmbuat DIY Dedaunan Kering

38 comments:

  1. Ingin dan tersapu angin. Hihihi..aku juga gituuu mak. Kumat2an πŸ˜„πŸ˜„πŸ˜„

    ReplyDelete
  2. Saya pernah buat storage kecil daei botol selai tuk simpan pernak pernik kecil. Pernah buat sarung untuk pot kaktus dan untuk pot anyaman rotan

    ReplyDelete
  3. Barang yang dibuat adalah barang yang akan digunakan. Betul banget. Dulu aku kadang bikin hiasan ala2, gegara nggak ada tempat buat majangnya, akhirnya dibuang deh. Wakakakak

    ReplyDelete
  4. Sejauh ini paling mainan anak aja yg suka buat sendiri. Lebih ke menyerempet pelajaran home schooling nya.

    Kalau DiY emaknya ini yaitu tadi cuma niat tanpa praktek hahaha... Padahal banyak bahan dan alat...

    ReplyDelete
  5. wah cantik banget bunga nya mbak ........

    ReplyDelete
  6. Aku buat DIY terutama mainan anak. Maksud hati berhemat sambil memanfaatkan barang bekas. Ide ambil dari internet meski hasil tak seindah contoh di Internet. Hehehe

    ReplyDelete
  7. Sama. Dulu kukira nama kota hihihi. Kalo aku kadang DIY mainan anak, tp sering males jg sih

    ReplyDelete
  8. Selalu save ide-ide DIY ini, tapi pada akhirnya yang eksekusi pasti papanya :D
    Emaknya doyan lihat yang udah jadi aja. Wkwkwkwk

    ReplyDelete
  9. Wah mbak, bagus banget hasilnya ya. Mau belajar nih buatnya

    ReplyDelete
  10. Ane Suka bikin tapi hasilnya jelek. Malu ah Pameran Di blog

    ReplyDelete
  11. jadi bagus ya
    ada bunga batiknya

    ReplyDelete
  12. Hehehehehe, ketahuan deh. Ikut senyum senyum sendiri, kirain Daerah Istimewa Yogyakarta. Hiks hiks hiks
    Perlu dicoba nih, nyaranin ke istri biar kreatif kayak emak blogger lainnya.

    ReplyDelete
  13. Duh, keren ituuu..
    Aku suka DIY an, kalau lagi ngerjain PR prakarya anak, Mbak..hahaha
    Tapi kayaknya layak dicoba deh

    ReplyDelete
  14. Dulu aku suka bikin DIY, skr udah g ada waktu euy....jd ga fokus. Pdhl barang2 bekas sih tetep aja dikumpulin

    ReplyDelete
  15. saya ada bikin beberapa DIY mba, terinspirasi dari ibu-ibu kreatif yang suka mempercantik rumah. tapi masih malu kalo mau dipamer-pamerin hehehe

    ReplyDelete
  16. DIY ku sih kalau gak salah custom kulit sepatu tapi gagal.
    sama buat rak buku gantung di bantu ayah idenya aku yang ngerjakan ayah..

    DIY yan gampang sih tata letak meja komputer agar lebih produktif juga

    ReplyDelete
  17. Pengen bikin DIY, terutama urusan kertas2 an
    Cuman..
    Bingung, nah karena artikel ini jadi ada ispirasi.
    Makasih2

    ReplyDelete
  18. Dulu banget di sekolah ada pelajaran kesenian dan buat prakarya dr barang2 bekas. Macem2 banget deh. Kadang kalau lg iseng, pernah buat hiasan, pigura, sesuatu yg gaje gitu. Tp krn gak ada temen akhirnya bosen deh

    ReplyDelete
  19. Ingin dan tersapu angin itu kalo bahasanya anak zaman sekarang "mood-mood an" hahaha..

    Aku dari dulu pengen banget bisa. Tapi emang udah jiwa pemalas ya mau gimana lagi. Hanya bisa tekagum kagum sama orang yang ulet dan telaten banget yang bisa bikin kaya gitu hahaha.

    Mungkin nanti kalo punya waktu luang yang banyak bisa deh belajar dikit-dikit. Lumayan nambahin keahlian lain hehe

    ReplyDelete
  20. DIY itu dikerjakan bagi orang-orang yang niat, ulet, dan tekun. Dan sayangnya aku nggak masuk kategori itu semua.

    Paling nggak bisa dan nggak betah bikin2 yang kayak begituan. Hahaha.

    ReplyDelete
  21. aku suka rangkaian bunganya mbak, cantik lho. aku jadi dapat inspirasi buat rangkaian bunga, baru kali ini lihat rangkaian bunga pek batik gitu :)

    ReplyDelete
  22. Mbak Nova, kamu nggak sendorian aku juga awalnya pikkr DIY itu Jogja hahahaha.
    Aku juga senang nonton DIY di channel youtube Life Hack.
    Lucu2 hehehehe.
    Nanti aku mau bkn vas bunga and kotak pnsil di atas ituu ahh

    ReplyDelete
  23. Berawal dari hobi, pikiran kreatifpun muncul akhirnya menjadi sumber penghasilan.
    Kuncinya asal mau dan ada hobi.

    ReplyDelete
  24. Hobi-kreatif-bisnis

    Jangan sampai ketukar urutannya.

    ReplyDelete
  25. Hobi-kreatif-bisnis

    Jangan sampai ketukar urutannya.

    ReplyDelete
  26. Saya kagum sama ibu2 yg suka bikin DIY. Kalau bikin sedniri kok punya saya selalu amburadul ya haha.Paling banter jdnya paling bikin DIY buat anak aja :D

    ReplyDelete
  27. Aku juga suka banget DIY mbak, walaupun kadang bentuknya ga rapi2 amat tapi ya puas aja gituh, asal jangan kegoda sama barang pernak pernik lucu di toko padahal banyak barang bekas yang gakepake dan dimanfaatkan :( di blog juga aku pernah bikin gantungan flashdisk hihi :D

    ReplyDelete
  28. baca paragraf pertama, saya langsung ngakak mba.. saya juga ngira DIY itu daerah istimewa yogyakarta hehe.. dan baru tau sekarang singkatan dari Do It Yourself haha.. di Instagram kan banyak tuh video-video DIY

    tempat pulpen hasil DIY nya keren banget mba.. saya mah gak sabaran orangnya, dan gak telaten juga ngerjain hal-hal yang simple tapi rumit tsb hehe..

    ReplyDelete
  29. Sama bgt kak Nova, aku orangnya suka DIY dan gampang tersapu angin. Bakat kreatif ga didukung dengan motivasi yg kuat. Hahah. DIY yang paling aku suka itu yang berbahan kertas dan kain.

    ReplyDelete
  30. Iya nih, aku juga bikin DIY mulai SMA, tapi untuk aku sendiri siiih... Biasanya buat nata meja belajar. Jadi, ada banyak tuh wadah-wadah yang buat naruh bolpen, buku, pernak-pernik alat tulis, dan lainnya. Kalau bosan, dapat dua tahunan gitu, aku ganti style. Hahaha...

    Dan ada rasa puas banget setelah prakarya DIY ini selesai
    yihaaaaa

    ReplyDelete
  31. bagus banget itu hiasan bunganya. Bener juga nih untuk masalah penyimpanan seperti box dll harus dipilah dan dipilih nih mana yang berguna dan digunakan mana yang tidak supaya rumah tidaklah sumpek dengan berbagai macam barang.

    ReplyDelete
  32. Aku gak kreatif mbak orangnya, gk bisa berimajinasi, jdi rasanya gak sulit praktekin DIY. Tp nanti pasti mau coba suatau saat.. Hhe

    ReplyDelete
  33. Suka seneng dan terkagum-kagum pada mereka yang kreatif untuk membuat DIY. Saya sempat juga punya keinginan buat sesuatu, tapi realisasinya belum juga. Memang butuh keinginan/tekad yang kuat ya...hehehe

    ReplyDelete
  34. Hobi saya menulis sih mba. Kl DIY udah pasti. Tapi apa ya kira2 hobi baru yg bisa menguntungkan lahir Batin?

    ReplyDelete
  35. Dulu rajin banget bebikinan DIY untuk membersamai anak bermain dan mengurangi jadwal nonton TV.
    Kebetulan juga tergabung dala komunitas home schooling.

    Namun seiring bertambahnya usia anak-anak, mereka sudah gak mau mamaknya bikin-bikinan karya. Justru mereka memilih membuat mainan dan aktivitasnya sendiri.
    Alhamdulillah...

    ReplyDelete
  36. Aku cukup sering bikin kerajinan tangan. Karena memang tanganku susah diemnya. Di rumah aku jahit alas piring, sarung bantal, rok batik, celana batik. Kadang malah bikin buku catatan.
    Aku memang rajin ikut kelas kerajinan tangan sih dari dulu. Asal bukan seni lipat. Karena entah kenapa kalau melipat aku gagal.

    ReplyDelete
  37. Singkatannye keren, DIY. Awal bacanya sempat mengira DIY itu Daerah Istimewa Yogyakarta juga. Ternyata... :-D

    ReplyDelete

Terimakasih atas kunjungannya, jangan lupa tinggalkan kritik dan sarannya di sini yach...:), Tidak terima komentar spam dan komentar mengandung Link atau brokenlink akan dihapus

Post Top Ad

Alexa

Ib

IBX5832945216B5F

.

.

IBX5832945216B5F

MY INSTAGRAM