Angin Cinta

Angin..
Angin ku peluk..hilang
Angin ku genggam lenyap..
Angin ku cumbu berlalu..

Sungguh ku tak dapat merengkuh angin..
Sungguh ku tak dapat mendekap angin..

Akankah cinta itu bayangan mu..
Tak dapat ku lihat.. Hanya kurasa..
Terkadang berhembus kencang..menggetarkan melodi dawai hatiku..
terkadang juga hilang ntah kemana...

Angin cinta...
memecah deburan ombak di tepian pantai samudra hati...
Angin cinta...
mempertemukan awan di langit biru..
Angin cinta...
Pergi jauh untuk datang kembali..

( Sabtu, 28 februari 2009)

cINTA mATAHARI



Cinta matahari...
Akan tetap bersinar apapun yang terjadi kan tetap bersinar...
jika sinarnya tak sampai kebumi...bukan bearti dia tak menyinari...
hanya saja ada awan mendung menutupinya...
jika malam gelap gulita...bukan bearti dia bosan dan meninggalkan mu..
itu karena dia menitipkan cahaya cinta yang sejuk pada rembulan...
agar engkau nyaman dalam lelapmu..

Cinta matahari....
Kesetiaan yang memelukmu dalam kehangatan...dan mendamaikan dalam kesejukan...

Cinta matahari...
Tak lekang oleh waktu
cinta matahari..
Digenggam Pemilik cinta segala cinta
yg membuat matahari-pun tunduk pada titahNya..

Senja di ujung senja...

Senja ini..
Hujan masih menyisakan mendungnya..
Hawa yg dingin membuat berat pelupuk mataku..
Beberapa kali mulut ku menguap..
Kering.. Bau..
Tentu saja.. Tak ada setetes air atau sesuap makanan yg ku kecap hari ini..
Ku seret langkah kerumah ujung jalan.. disana ada gadis cantik..nan baik hati..
Aku merindukannya.... ingin ku selalu didekatnya... melihat senyumnya..
bahkan aku ingin tinggal bersamanya.... tapi.. mana mungkin....Siapa aku?
hmmmmm....
Mungkin aku mendapatkan sesuatu di sana..
biasa dia menyapaku....
“senja..Mampir ..”
“Masuk lah kerumah ku..”
Lalu dia menyuguh kan segelas susu satu rangkap roti.. Atau sepiring nasi dan lauk pauk nya..
Tergurat senyum dibibirku membayangkannya..
Jika aku telah melahap semuanya...
Lalu dia bercerita ttg dirinya..
Jika Kulihat dia tertawa..akupun tersnyum..
Jika dia telah selesai bercerita biasanya dia membimbing ku ke pintu depan..
artinya aku harus pulang.. aku tersenyum berterima kasih..
Ku percepat langkahku yg tertatih aku kangen pada nya..
Sudah berapa hari aku tak bersua dengannya... 3 , 4,7,10 ntah lah aku lupa .
Ntah kangen ..
Atau karena keperluan perut ..aku ingin bertemu dirinya..
tapi aku betul-betul kangen...
Senja semakin kelam.. Kini grimis mulai deras... Angin bertiup kencang..
Oh. Tak sabar..
Smakin ku percepat langkah tua ku.. ku pegang tongkat ku kuat-kuat, ku tak ingin terjatuh..dan gagal bertemu dengannya.
Hujan makin deras..
Kulihat pintu-pintu rumah telah tertutup rapat.. Hanya beberapa org kulihat berlari menghindar hujan..
Mungkin aku bisa menginap disana pikir ku...aku ingin merasakan kehangatan dirumah itu tidur berdua dengannya..
-----
sudah sampai...
Aku berdiri diam didepan pintu rumah..
Tok..tok..tok..
Ku ketuk pintu rumah itu..
Pintu terkuak..
Tapi bukan dia...seorang wanita paruh baya..
“Oh..kau pasti Senja masuk lah...”
Lalu dia mengambilkan segelas air..dan semangkuk sup hangat...
Makan lah...
Lalu aku menyuap perlahan.. sambil melirik kedalam ruang..aku mencari sosok dia...
“Cinta...tidak ada” sepertinya dia tahu apa yang aku pikirkan,,
“ satu minggu lalu dia sakit... dan...dan....” orang itu terdiam...dengan wajah sedih.
Aku tak sabar menunggunya... semoga cintaku tidak apa-apa..
“Dan ..dan.. dia telah meninggal ....”
Tangan ku gemetar....
Kepalaku....berputar..
. Prang...!!!!!!
Tanpa sadar mangkuk kaca yang ku pegang jatu pecah.
Dadaku sakit...
Oh!
,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,.--------------------------------------------------------------------------------------------................................................................................................
“senja ! senja..!..bangun lah... oh! Tolong! Tolong!”

Senja Ini...
Ku lihat dari atas wanita itu berlari mengetuk rumah tetangga...
Ku lihat tubuh ku terbaring kaku ...
Ku lihat senyum cinta di sebelah ku...
Senja ini telah kudapatkan semua....
Segelas air...
Semangkuk sup...
Menginap dirumah cinta...
Dan aku pun bertemu dirinya....dia tersenyum dihadapan ku...
.............
Oh....
Aku Senja..si pengemis tua..yang berakhir di ujung senja....

Iseng - Iseng ajach.....

Sebelum berangkat ke kantor...
aku selalu menyempatkan diri duduk di depan komputer...
biasa sih iseng...aja... buka-buka blog... main game... atau apalah....
apa lagi kalau telah selesai masak.... suami dach berangkat kerja... tenang dech...walau belum mandi..he2...
sorry ya para “pembesar” kantor ku.....
ketahuan dech berangkat siang.... kali ini ga apa ya... kan mahasiswa pada libur.. jadi kerjanya agak nyantai...oke.

Kembali ke laptop! ( seperti acara empat mata ja.... )


Seperti pagi ini... iseng aku buka file-file lama ku... coba baca-baca puisi yang pernah ku tulis... hmmm.. mana tau ada ide baru buat puisi... aku senyum2 baca puisiku, soalnya lucu.. kalo inget moment ketika bikin pusi... ada soal jatuh cinta.... puisi kepingin jodoh..(ha2) , do’a-do’a....

Oh iya...ada iseng -iseng ku buat puisi,isinya tentang curhat teman ku....
dia putus karena cowoknya suka berbohong...
huh..!!!! dasar lelaki! Dasar kebanyakan tukang bo’ong..ih!ih! (loh..kok jadi emosi sendiri ya...?)
sorry ya..para lelaki emang gak semua...cowok suka bo,ong ..tapi kenapa juga cewek suka diboongi..huh..!!!( nah lo?!.. ni mihak cewek atau cowok sih...jadi bingung..)
Netral men!netral!... tergantung situasi..he2.

Nih..puisinya... udah lama banget sih bikin puisinya, hampir setahun...

PECUNDANG SEJATI
(Senin 23Maret 2009, 20:00)

Saat itu ku kenal mu..
Ada desir merambat dihatiku…
Saat itu kau bujuk dan rayu aku
Hingga kasih dan cintaku
Ku persembahkan pada mu….

Ternyata dibalik itu…
Kau tak lebih seorang penipu
Seorang pecundang nomor Satu
Setiap kata manis dan rayumu
Di penuhi kata-kata palsu


Kau bilang cinta padaku
Tapi kau meraup jutaan rupiah dari ku
Di balik senyummu
Kau mencuri seluruh pulsa ku
Ucapan sayang mu
Ada satu yang hilang dari ku


Kau bilang kau takkan mendua
Tapi ternyata kau beristri dua
Kau bilang dirimu perjaka
Ternyata kau seorang duda

Namun semua kan terbuka
Tulus cintaku mengalah kan tipu daya
Ku tak ngin kau disisiku
Ku tak kan terbuai bujuk mu
Walaupu kau berlutut pada ku.
selamat tinggal wahai manusia tak tahu malu


Tuh...nyebelin kan cowok... tapi gak semua kok...
Pesan nih buat para cewek... hati –hati cari pasangan jangan ketemu lelaki seperti dalam puisi...makan hati dech..ga enak...walau minumannya teh botol sosro !( nah gak nyambung dech..)

Untuk para lelaki buaya..punya perasaan dikit ya.. kasihan para wanita...hatinya begitu lemah, sangat mudah dirasuki cinta dan sayang....apa lagi selalu diperhatikan..coba bayangkan tiba2 dia tahu ternyata sayang n cinta mu palsu belaka..( cie....bahasanya gatahaaannn.)pasti down banget kan....Please...para cowok..penuhi lah hatimu dengan sayang n cinta yang tulus... biar jiwa mu dipenuhi mutiara-mutiara cinta(haa...lebay...bahasanya bro!)... jangan dipenuhi hati cicak..kadal..dan buaya...ya.. kalo sudah gitu enaknya pergi sono! Nyemplung ke laut...!!

Peace....!!! buat semua...
mmmuach.....!!!!!

Wassalam...

J-Theme