Capek Tapi bahagia

foto : search from google
Libur kerja itu membahagiakan. Pasti  pada setuju, karena dengan libur jadi punya waktu untuk mengerjakan hal-hal yang lain. mungkin bisa rekreasi bersama keluarga, mengerjakan hoby, bersih-bersih rumah dll. Kalau aku libur kerja artinya bisa full time bersama Hamid.

Biasanya kalau hari libur,  tempat aku bekerja memiliki peraturan hari libur itu Jum'at sedangkan Sabtu-Minggu tetap masuk. Maka Kamis Sore aku mencuci pakaian, dan pagi Jum'at aku masak dan beres-beres layaknya seperti hari biasa dan  jam 7 pagi diusahakan udah beres semua, dengan begitu seharian aku bisa fokus bersama Hamid. Memandikan, menyuapi makan , becanda , tidur-tiduran.. pokoknya Hamid Time deh.....

Nah... kemarin ada 4 hari libur karena cuaca, Alias kabut asap..., ga tau deh.. libur ini dadakan banget, aku tahunya juga dari teman. Asik.... aku malah kepikiran , pengen menjalani rutinitas sesantai mungkin...abis subuh..tiduran lagi... setengah tujuh baru muter cucian, bikin sarapan, nyambi mandiin  baby love, nyuapin...ngantuk ya  boboin dulu . Ah... aku mikir balik kalau gini kapan siapnya kerjaan ya? disaat hamid Tidur aku buru-buru menyelesaikan cucian sambil  bolak-balik ngayun Hamid, kalo ayunan berhenti , ah...ternyata sebelum sempat ngejemur, Hamid dah nangis-nangis... ya ampun belum juga sampai satu jam bobo nya. terpaksa aku tunda..alaaah... belum masak buat makan siang. Aku coba biarin Hamid main sendirian.. tapi takut kejedut, jatuh, soalnya lagi aktiv merangkak kadang suka berdiri megang dinding/kursi terus tangan main lepas aja padahal belum seimbang. Yah..... keteteran banget pokoknya lari sana-lari sini  emaknya... nyuapin sambil ngegendong, sambil liat masakan takut santan pecah. cuapekkk..... tapi kok ya senang ya...? ada kepuasan bisa nyelesaikan pekerjaan dengan manajemen waktu yang buruk terlalu nganggep sepele...pengen nyantai, tapi repot sendiri.
Sesekali minta Kakek Hamid buat ngejagain, mangku... ya ampun si Kakek malah ngos-ngosan yang di pangku malah lonjak-lonjak, si kakek--- ketawa ketiwi dibuat ngosngosan. Kakek juga senang di bikin capek ma cucu ternyata :p

 Libur hari ke dua dan seterusnya... aku lebih fokusin ke Hamid. Capek..ngelonin anak itu ada rasa puas yang bikin bahagia,,,, ya gak sih..?!

Ada emak Blogger yang bilang " Alhamdulilah kalo bisa dikerjain semua, tapi klo nggak harus bisa pilih apa yang mau di korbakan waktu istirahatkah? atau rumah yang berantakan?  atau anak yang dibiarin?"

Kalau mau pilih... aku lebih pilih biarin rumah berantakan... kalau kurang istirahat ntar bisa sakit siapa yang gantiin ngelakuin semuanya.. kalo anak di telantarin..ah..semua juga ga bakal setuju. biarin deh rumah berantakan... ntar kalo ada waktu juga bisa di rapi-rapi in dikitlah... ( dasarnya emang males..heheheheh)


Cinta Tanpa Keluh


Tentang

Sebilah ranting
dan  burung yang berkicau riang di atasnya

Sehelai daun 
yang rela memberikan hidupnya
pada seekor ulat
kemudian ia mengering

Segumpal awan
yang pasrah pada angin
.dan membuatnya berderai

Tentang sebongkah es
yang pasrah mencair..pada terik mentari

Dan disini
Tentang Cinta
Cinta Tanpa keluh

Tersenyum tabah   tanpa lelah
Rela merengkuh ketika diri merapuh
Ikhlas tanpa balas
 

Disini..cinta tanpa keluh
Cinta ibu
beribu rindu

 Tiadakan layu
walau tanpa rayu.. :)

*****
Airmolek, 6 September 2015
Keceriaan pagi bersama Hamid 
Love you my son


Keluarga (Tak) Berencana

Mau punya anak banyak atau cukup 2 saja itu pilihan masing-masing pasangan. Yang jelas anak adalah anugrah...dan juga merupakan  tanggung jawab besar  bagi kita untuk menyayangi dan mendidik mereka demi  keselamatan di dunia dan akhirat.

Punya anak banyak...tetapi sanggup menyayangi dan mendidik tak menyia-nyiakan mereka kenapa tidak..? punya anak cuma dua.. tapi klo cuma kebutuhan dunia saja diberi, ya..gak komplet juga.

Setiap orang cuma bisa berencana..Takdir tetap Allah yang kendalikan. Banyak yang megikuti program KB, pake alat kontrasepsi, eh.."jadi" juga, alasannya kelupaan lah..kebobolan lah...ga sengaja lah.. apalah...
Nah ..saya juga gitu dulu  rencananya nih, dalam lima tahun pernikahan minimal dua anak, eh..nyatanya ditahun kelima baru dapet satu, yaa..ampun rasanya udah malas..n setengah putus asa. Tapi Alhamdulilah..Allah maha tahu kapan waktu terbaik anugrah itu diberikan.

Aku punya teman nih.. dalam empat tahun dia dapat , eh..,.bukan dapat (kaya mungut dijalan aja..he2) maksudnya melahirkan 3 anak (wow banget). emang sih..ini rencana dia dan suaminya.
Mereka sangat menyayangi... mau anaknya berantem sama sang adik, berantakin rumah, mereka tetap sabar,ikhlas..dan menikmati semuanya.

Aku juga kenal, tepatnya baru  kenal. Seorang wanita ..menurutku usianya mungkin baru 20 tahunan lebih...sekitar 22 tahun, anaknya sudah 4 orang. Anak pertama  usia 5 tahun, anak ke dua usia 3 tahun, anak ke tiga 2 tahun, anak ke empat sekitar 7 bulanan. Aku gak tau ya..apakah memang mereka memang berencana punya bayak anak, atau yang katanya ga sengaja (emang bisa ga sengaja?), atau direncanain nggak..ga terencana juga nggak..berjalan aja..seperti apa adanya. (ga tau..lah..), jaman dulu emakku paling juga gitu..heheheheeh..

Eh..aku disini bukan bicara soal berencana atau ga terencananya, apa pun itu yang penting anak mesti harus menerima hak nya, untuk disayangi sepenuh hati. Aku jadih sedih hati.. ketika melihat wanita muda itu  memarahi anak pertamanya nya..sampai dorong-dorong ,ngejorokin anaknya..hampir saja membentur tembok, memarahi anak..dijalanan.. sampai di ikuti ana-anak lain..nonton si ibu marahin anaknya, dan si anak nangis-nangis. Suami ku...jadi turun tangan, sampai  bilang " udah jangan nangis..sini om antar ke tempat bapak ya...", soalnya ni anak ..nangis pengen ikut bapaknya kerja,tapi si ibu muda gak ngegubris suamiku..... ya udah suami ku jadinya balik..ke anak-anak yang nonton agar mereka bubar. Kasihan....walau pun masih kecil pasti secara psikologis anak itu tertekan dan malu.

Melihat kejadian sepintas lewat  itu aku langsung cium Hamid, ini jadi pembelajaran buat ku kelak jangan sampai terpancing  emosi ketika anak emosinya gak setabil, nangis-nangis dll. Karena jika anak dari kecil sudah didik keras..atau tepatnya menerima perlakuan kekerasan , maka ketika mereka besar  dan merasa memiliki kemampuan melawan ,maka mereka akan tumbuh jadi anak pembangkang. so.. berencanalah..memiliki anak-anak yang baik dan sholeh, dengan memberikan kasih sayang yang benar sedari mereka kecil bahkan sejak dalam kandungan. Memangnya ada sayang yang tidak benar? bukan tidak benar tapi kurang tepat saja. misalnya karena anak terlalu disayang, semua yang diinginkannya dipenuhi padahal gak terlalu penting, atau saking sayangnya jadi posesif..apa-apa dilarang karena takut anaknya kenapa-kenapa, jadi.. mesti tepat lah.

Ah....jadi kangen Hamid.

#Selfreminder

J-Theme