Makan? Pastikan Dulu Rasa Lapar Mu

Berbadan gemuk subur tanda makmur, kalimat ini 100 persen gak berlaku lagi. Kalo zaman dulu orang langsing kurus tanda tak bahagia, tapi sekarang dibilang agak gemukan saja sudah langsung baper duluan. Suka envy kalau ngeliat teman walau sudah menikah dan punya anak  body tetap langsing, baju tetap muat. Aku sendiri  sudah puas banget memili tubuh yang cendrung kurus, sebelum menikah bobot aku cuma 40-42 kg, jadi saat menjelangn hamil beratku mencapai 50-52 kg senang banget lah, keliatan lebih berisi tapi gak gemuk banget. Namunsetelah melahirkan beratku 60 kg, dan keliatan banget pipi tembem, dan perut yang maju, hohoho.
Salah satu penyebab  bobot tubuh naik adalah selera makan yang menjadi-jadi,  serasa perut gak ada kenyangnya.  Walau sudah sarapan pagi tetap ada cemilan menjelang makan siang, aku lebih suka gak ada makanan apapun yang dibawa dekat meja kerja, masalahnya jika ada pasti selalu pengen nyomot kue, ngunyah lagi ngunyah lagi, mamahbiak banget. Menjelang sore juga begitu suka kepikiran “enak nya makan apa ya?”, padahal sudah makan siang. Makanan berat selalu jadi pilihan, ya bakso, mia ayam, martabak dll.
Beberapa waktu lalu baca-baca tentang Dewi Hughes yang bisa menurunkan berat badannya hingga puluhan kilo gram, wow banget perjuangannya ya. Satu hal yang aku tangkap dari penjelasannya  bahwa pengaturan pola makan banyak  itu bukan berasal dari perut tapi dipikiran, ya gak mikirin makanan jika memang sudah makan, apalagi dia sanggup gak makan nasi hanya sayuran dan kacang tanah giling tanpa garam dan gula. Jika seperti itu jujur saja aku gak sanggup  heheheehe.
Jadi sebelum kita memutuskan untuk makan sesuatu diluar jam makan, kita perlu pastikan rasa lapar itu datangnya dari mana, pastikan rasa lapar yang ada:
Lapar mata: Tidak tahan melihat makanan yang ada di depan mata. Misalnya ada teman bawa makanan ke kantor, yakin kamu makan karena lapar benaran, atau cuma gak tahan godaan dengan kue yang lezat. Atau lagi jalan-jalan di mall melihat kue-kee dietalase , lalau datang rasa lapar yang turun dari mata. Jika ingin makan paling tidak bisa menunda  hingga jam makan tiba, dan benar-benar lapar dan perut harus diisi.
Lapar yang datang dari penciuman. Sudah makan nasi goreng spesial pakai telur, tiba-tiba tercium aroma bakso yang lewat didepan rumah. Duh, wanginya bikin lapar ya…(sering banget ngomong begini kan..?), kalau gak kuat godaan pasti deh beli bakso dan makan bakso, padahal makan nasi goreng belum sampai satu jam.

Lapar yang cuma ada dalam pikiran. Nah, ini seperti yang saya sampaikan sebelumnya, kebanyakan rasa lapar itu memang cuma ada dipikiran. Sudah makan , sudah nge juss, sudah ngemil, dan masih bisa bilang “hmmm..kayaknya kalau makan ini enak deh”, rasanya mau makaaaaaaan melulu. Rasa ingin makan selalu ada dipikiran, padahal jika puasa saja kita sanggup masa menunda waktu makan saja kewalahan.
Saat ini aku mencoba menepis “perasaan lapar” walau sebenarnya gak lapar, dan mengelola pikiran dengan bilang “aku kan sudah makan” cukup nutrisinya dan gak akan pingsan nunggu waktu jam makan tiba. Dulu waktu gadis memang aku gak doyan ngemil, makan tetap tiga kali sehari, bobot tubuh standar. Nah kemarin baca postingan dan komentar teman-teman tentang diet ketogenik (kalo gak salah) ngurangin karbohidrat, dan katanya simple saja buat yang berdarah “O’, cukup kurangi porsi nasi bisa turun berat badan, asal jangan makan mi, martabak pokoknya kandungan karbohidrat tinggi. Ini juga cuma tahap ngurangi nasi dulu sih, kalau yang menu-menu khusus gitu belum coba. Untuk hasilnya lihat nanti hahahaha, semoga tahan godaan. Untuk saat ini cuma memastikan posisi rasa lapar itu dimana, diperut kah atau cuma dipikiran doank.
Teman-teman punya cara mengatur pola makan ga? sharing yuk..
--
#KEBloggingCollab
Trigger :
https://emak2blogger.com/2017/11/17/diet-sederhana-yang-menyehatkan/



38 comments

  1. Iya sih, setuju banget kalau laper dalam pikiran itu lebih laper daripada laper yang emang laper. Aku sering ngidam yang enggak2, misalnya pengen popcorn di bioskop padahal lagi tiduran di kamar.

    ReplyDelete
    Replies
    1. selalu mikirin makanan ya..., hmmm enaknya bikin apa nih..?? heheh

      Delete
  2. Lapar yang cuma ada dalam fikiran. Nah ini aku banget mbak...makanya aku juga sering ngemil karena sering ngerasa lapar. Padahal mungkin bukan lapar ya? wkwk
    setelah baca ini jadi semacam dapat pencerahan..Makasih Mbak untuk sharing bermanfaatnya ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. laper..yang gak jelas..cuma rasa pingin aja makan.. :)

      Delete
  3. Mbak Nova golongan darahnya juga O? Aku setujuin kalo ngurangin nasi bisa turun berat badan, secara akubsendiri ngalamin kok.
    Salam sehat ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. sip..mesti disiplinin lagi soal kurangi makan nasi nih..

      Delete
  4. Saya termasuk yang sering banget lapar mata. Kalau ada makanan maunya langsung dihabiskan. Heu

    ReplyDelete
  5. Aku berusaha mengurangi karbo. Entah bener atau tidak, tapi berat badan lumayan stabil.

    ReplyDelete
    Replies
    1. masih berlebih nih... stabil diangka 60 wkwkwkwk

      Delete
  6. lapar yang bukan waktunya bisa juga karena gejala distensi lambung lho, ayo dicek ke medis. jangan sampai asam lambung juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. biasany kalo lambung ..seperti maag ada perasaan mual, panas, perih..
      kalo nggak artinya lapar dalam angan..hi2

      Delete
  7. Argh ini saya banget, pikirannya lapar melulu apalagi hujan begini. Hikz.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hujan2 enaknya..makan mi rebus apa gorengan ya..? padahal baru makan... hmmm

      Delete
  8. Duh, jangan tanya tentang porsi makan ke aku
    Aku selesai sidang skripsi, sampai wisuda, bobotku naik 8 kg dalam waktu 3 bulan
    Duh lah, ini aja belum menikah dan punya anak
    Kalo sekarang, aku lagi diet pake nasi merah. Sama ngurangi nasi, banyakin sayur dan ikan, ngurangi gorengan. Turun sih, 1 bulan 5 kg. Tapi kok ini kayaknya bobotku naik lagi ya, perutku makin maju semenjak aku mendadak sok sok lapar melulu


    Kalau aku ya, laparnya datang dari telinga
    Nggak bisa gitu, dengerin orang nyebut nama makanan atau cemilan. Pengennya langsung didatangin buat dibeli, lalu Dimakan sambil puas2in pikiran 😆😆

    Duh laaaaah

    ReplyDelete
  9. kalau aku lebih sering kepikiran makanan sih. cuman males belinya meski tinggal pesan online hehhe. dan lebih memilih nahan lapar. 😁😁

    ReplyDelete
  10. Hari ini HARBOLNAS.. lapar mata kali ya. Pas buka marketplace kalap. :D :D

    ReplyDelete
  11. Kalau aku malah ingin naikin berat badan biar nggak terlalu kurus dan enak dilihat

    ReplyDelete
  12. PR banget inii...ngembaliin berat badan seperti dulu lagi.
    malu banget kalo di depan suami...berasa teletubbies.
    Huuhuu...

    ((diet keto, bikin lemes gak siih, mba Nova?))

    ReplyDelete
  13. astaghfirullah, lapar di pikiran ini nih akuuuu. Sampai kata suami, pikiranku makan melulu

    ReplyDelete
  14. Iya, pola makanku dari dulu karbonya dikit tapi sering hahahaaa, berat BBnya bisa aku atur sendiri, mau stabil or kuyus.
    Cuma sekarang lagi ngejalanin program Lineation Diet, ga boleh nahan lapar, makan apa aja asalkan bernutrisi :)

    ReplyDelete
  15. Aku ngurangin makan nasi tapi makan gorengan. Hasilnya sama aja bohong. 😁 Entah kenapa camilan itu lebih menggoda. Hehe

    ReplyDelete
  16. Meski bb lumayan stabil tapi sepertinya saya perlundiet juga deh.. diet utk sehat. Skrg makanannya msh yg goreng2 dan kurang sehat. :D

    ReplyDelete
  17. Aku setelah bocah disapih malah bb naik drastis sih 😭 pola makan masih sama dengan saat dia masih menyusui, yang biasa makanannya lari ke ASI semua ini malah nimbun jadi lemak. Hiksss... Ia godaan banget gak ngemil apalagi suka sayang liat makanan sisa bocah jadinya dimakan juga dari pada dibuang 💔

    ReplyDelete
  18. laper mataa itu akuu bangett. tapi beberapa hari ini udah bisa nahaan sihh :D
    alhamdulillah :D

    ReplyDelete
  19. saya mengalami ketiga-tiganya sih makanya melar, duh naik 20kilogram dalam tempo 2 tahun ini sesuatu sekali

    mau coba diet lagi cuman wacana, pingin coba yang kayak dewi hughes tapi takut ga bisa

    ReplyDelete
  20. Aku gak pernah khawatir dengan pola makan dan rasa lapar, karena pada dasarnya aku nggak hobi makan. Makan bagiku sekadar mengisi perut agar nggak kosong sampai ke waktu makan berikutnya. Makan banyak pun kayaknya nggak ngaruh ke badan aku. Tetap kurus, hihi. Jadi kalau teman sering ngeluh dengan BB dan rasa lapar mereka yang tinggi aku hanya bisa diam dan senyum, seperti pas baca postingan ini.

    ReplyDelete
  21. aku pada dasarnya suka makan, tapi kalau lagi nonton drama korea suka ikutan lapar, walaupun sudah makan tetap pengen makan lagi. Benar ya mbak kalau lapar pikiran lebih berbahaya XD

    ReplyDelete
  22. Aku pas lagi pengen makan sesuatu, kadang ya diturutin juga. Padahal itu lapar pikiran ya. Untungnya sih ngemil dan lapar pikiran jarang banget. Skrg BBku naik, tp msh normal

    ReplyDelete
  23. Kalau saya suka lapar mata,kalau ihat foto-foto makanan suka pengen terus pesen deh, makanya bahaya kalau lihat daftar go food, pengen pesen semua hehehe

    ReplyDelete
  24. Waaah. Postingannya nyindir aku sekali. Aku sebensrnya orang yang susah kurus dan mudah gemuk. Apalagi jika berhubungan dengan makanan. Beuuh, mungkin aku sudah sering banget habiskan makanan itu. Di kala kondisi badanku yang obesitas, alangkah baiknya jika aku mengurangi makan serta menambsj pengeluaran. Ya, kalo mau makan, mungkin pilih yang kalorinya sedikit aja kali yaa. Hehehe. Takut nih kena diabetes ataupun jantungan.

    ReplyDelete
  25. Iya kalau makan dalam keadaan lapar itu malah nikmat, sesuai sunnah nabi ya...
    Tapi pas puasa anehnya lbh nahan haha tergantung settingan pikiran kyknya

    ReplyDelete
  26. Bener, keinginan untuk makan itu sebenarnya state of mind aja kali ya. Krn biasanya sudah makan pun kita masih kepikiran mau nyemil yg lain.

    ReplyDelete
  27. Lapar mata, saya kadang-kadang ngalamin. Masih bisa ditahan, sih..
    Tapi kalau lapar yang datang dari penciuman, saya suka gak bisa nahan. Padahal masih kenyang, tapi jadi pengen makan..hihihi... wanginya menggoda.

    ReplyDelete
  28. Kalau aku cenderung stabil Mbak, dari sejak nikah 48, hamil naik sampai 60 an, pas habis lahiran+menyusui bali ke 48an lagi..sampai umur 41 ini.
    Tapi suamiku lain, setelah nikah jadi naik sampai hampir 15 kg. Sejak 2 tahun ini bisa ke berat idealnya. Tipsnya kurangi karbo dan rutin olahraga (senin-jumat) selama 1 jam(treadmill,fitness)

    ReplyDelete
  29. Aku lagi laperan banget nih mbak, apalagi lagi musim hujan, rasanya pengen borong makanan. Tapi selalu inget, mau hemat, nanti mau liburan, bisa makan nanti-nanti. Inget makan ini aja, gak jadi makan, tapi ya kok laparnya nggak mau ilang-ilang hahaha...
    semoga dietnya berhasil mbak

    ReplyDelete
  30. Aku banget nih laper mata 😂 apalagi liat jajanan, duh ga bisa ditahan. Padahal sebenernya masih kenyang

    ReplyDelete
  31. Aku pernah nulis artikel tentang cut carbo sebagai usaha mengurangi berat badan dan jaga kesehatan :D

    Mayan ada hasilnya badan lebih seger :D

    Cheers,
    Dee - heydeerahma.com

    ReplyDelete

Terimakasih atas kunjungannya, jangan lupa tinggalkan kritik dan sarannya di sini yach...:), Tidak terima komentar spam dan komentar mengandung Link,brokenlink , dan harus menggunakan nama semestinya , anonim dan merk tidak akan diterbitkan.