Susah Makan, Anak “Kecanduan “ Smartphone


Susah makan lalu “kecanduan” smartphone ? bagaimana ceritanya?. Apa anak gak suka makan nasi lalu , dikasih smartphone goreng campur saos gitu? Lol. Pastinya udah paham , k
Bahwa ini tentang anak yang ketagihan main smartphone. Yuk simak yuk curhat ku, setelah sekian lama gak nulis di blog ini.


Awal Ketagihan Smartphone

Awalnya aku gak mempermasalahkan kalau anakku suka melihat ponsel, main game, menonton  channel Youtube. Toh, selama itu merupakan game atau tontonan yang mengedukasi, mengapa tidak? Lagi pula anak kan gak nonton berjam-jam. 

Ketika anakku usia 2 tahun dia itu agak susah makan apalagi dia itu aktif banget. Jadi kalo makan sukanya dilepeh, lari sana-lari sini. Jika punya waktu banyak biasanya aku oke-oke aja aku ngikutin kemana dia pergi, bahkan saat ngejar bebek tetangga akupuntur ngekorin dia. Tapi kalo mepet waktu ada perlu atau segera berangkat kerja, aku merasa keteteran. Akhirnya ketika makan aku pinjami ia smartphone, menonton lagu anak-anak, atau game edukasi lainnya, mengenal warna, hewan, channel diva anak Sholeh, pokoknya yang bermanfaat dan menambah wawasan dia.  
Tentu saja cara ini cukup ampuh, saatsmakan anak jadi anteng, tiap disuapin mangap gede dan makanan masuk dengan cepat makanan. Makanan habis dilahap dalam waktu 15 menit. Setelah makanan habis tentunya ponsel aku simpan, dan dia ku alihkan pada mainan yang lain.

Wow, lama-lama kok aku jadi nagih ya..? selanjutnya hampir setiap hari begitu,  tapi tidak 3 kali sehari tentunya, dilihat kondisi dan “kesibukan” yang aku punya. Aku merasa terbantu dengan gaya seperti itu. Misalkan aku sibuk nyuci, umbah-umbah didapur dan gak ada yang jagain anak, biar dianya anteng  gak lari sana-lari sini, gak manjat-manjat yang bikin jantung mau copot, Dia juga aku pinjami barang "antik" tersebut , lol. Tapi aku juga kasih batasan waktu, biasanya gak sampai 1 jam udah aku ambil.

Dia semakin mengerti , anak paham karena dibiasakan. Jika mau makan, dia selalu bilang “ mi, sambil liat hp ya”. Aku juga punya akal , ponsel aku sett waktunya, jika udah 15 menit mati sendiri atau aku pakai hotspot pada hp yang lain sekitar 15 menit aku matiin . ya itulah cara aku ngakal-ngakalin biar anak  gak banyak terpaku dengan touchscreen. Namanya anak tambah usia makin tambah akal akhirnya dia bisa menghidupkan smartphone yang mati karena waktunya habis. “ mi, ini bisa hidup kok, nggak low bat” . Biasanya tetap aku ambil, kalau gak boleh main lama-lama. Tapi tentu semua berujung penuh drama. Dia nangis teriak-teriak.

Dia lebih kangen HP . dibanding  sama aku, ouhhhh..sedih nya..hahahaha.  Kalau aku datang dia ngejar aku, tapi bilangnya “mi pinjam HP besar ya?’. Dia juga sering  curiga kalau aku dalam kamar,” Mi…ngapa didalam, nengok HP ya?”. Soalnya aku sering sembunyi sekedar mau liat Whatsapp atau Blogwalking. Kalu nelpon atau menerima telpon mesti sembuny juga, jika tiba-tiba  ketahuan dia pasti nangis-nangis minta HP. Jujur aku jadi kewalahan, ngerasa nggak bebas menggunakan ponsel apalagi jika ada keperluan untuk nelpon.

Cara Stop Smartphone
Akhirnya diskusi sama suami. Dan suami menyarankan jangan pernah meminjamkan samartphone lagi ke anak bujang gemesh itu. Salah satunya jangan pernah  ngulik-ngulik HP di depan dia. Huuuhuhuhuhuuu, kalau gini bukan dia yang sedih aku juga sedih. Biasanya scroll-scroll medsos, akhirnya stop. Jadi jika pulang ke rumah, ponsel langsung masuk lemari. Jika dia udah tidur malam  barulah aku buka-buka sosmed.
Solusi lain aku terpakasa nyisihin uang beli ponsel biasa, beli Samsung lipat  bukan asli pula hahaha copy gitu, yang harganya 200 ribu. Ya, intinya jika ada hal penting gak perlu pakai smartphone. Toh jika ponsel kaya gini diayun-ayun depan hidungnya juga nggak ngaruh apa-apa. Hehehe. Langsung share ke grup keluarga , tidak terima telpon WhatsApp , tidak terima video call. Soalnya bude nya suka kangen n suka video call. Nah video call sebentar, setelah itu ponsel akan terus digenggamannya, penuh rama buat menghentikannya. Jadi tak ada video2 call lagi.

Drama, itu Pasti
Jangan kira tak ada drama. Seperti biasa  saat aku dirumah dia selalu merengek minta pinjam HP. Apa yang terjadi? Hampir satu minggu lebih rumah jadi ramai dengan tangisannya. Gak cuma nangis  , tapi dia juga ngancam-ngancam. Hamid Manjat ya?! karena dia tau aku paling takut kalau dia manjat , tapi aku biarkan aja atau kalau udah manjat aku paksa turun, aku gendong. Hamid jedorkan pintu ya?! dar!!! Der!!! Pintu dibanting, nangis guling-guling, umi jahat!!!. Ini  Hamid serak-serak kan ya, maksudnya bikin berantakin mainannya. Suami wanti-wanti banget jangan dikasihin. Kasihan sih, liat dia nangis, mungkin kata tetangga nyiksa anak. Pernah bilang ke suami " ya udah ,kasih aja ya..toh ini Batre cuma 30%, paling 15 menit mati". Suami bilang jangan, kudu tega melihat dia nangis sambil jerit kenceng. Iya sih, ntar kalo dikasih, besok dia juga bikin ancaman lagi. Jadi aku biarin nangis, nanti kalau emosi agak mereda baru deh aku ajak mainan, atau melakukan hal lain. 
Stelah terbiasa tanpa smartphone , dia nggak ada minta pinjam lagi atau merengek nangis-nangis atau teriak-teriak. Sesekali ada sih bilang, tapi biasanya aku sok gak dengar atau mengalihkan perhatiannya pada yang lain. Walaupun begitubegitu tetap waspada jangan sampe lengah gitu. Jika ada dia dirumah smartphone disembunyikan, disilent. Jika kadang dia duluan gerayangin tas dan dapat, ya tetap diambil , nangis tapi sebentar. Alhamdulilah ini hampir 6 bulan aku gak minjamin dia smartphone lagi.
Eh tapi kemarin seminggu yang lalu sempat aku pinjami gara-gara aku kehabisan akal ngebujuknya (duh!). Saat itu dia demam , pulang dari dokter harus  makan dan minum obat. Badannya lumayan panas sekitar 39 derjat gitu, ujung kaki sama ujung tangannya dingin. Aku bujuk makan dia gak mau, boro-boro minum obat, terus dia ngantuk, udah merem- merem. Akhirnya aku kasih pinjam, eh dia mau makan sama minum obat , pasrah aku kasih minyak putih dan mau dikompres. Setelah semua "ritual" dilakukan  akhirnya smartphone aku ambil. Mungkin karena sakit aku tak mendapat perlawanan yang berarti , hehehehe. Besoknya dia minta " mi , makan sama minum obat tengok hp ya?" , ya gak dikasih donk, dibiarin aja terus lupa.

Sampai Kapan?
Aku gak tau sampai kapan cara ini dilakukan. Aku tentu gak mau anak ku gaptek. Nanti mungkin ada masanya aku pinjami lagi.  Disaat dia mengerti "setengah jam aja ya nak" atau mengerti akan sebuah perjanjian hanya boleh Sabtu Minggu dll. Soalnya saat ini kalau bilang "15 menit saja"  itu dia gak paham, diawal bilang iya cuma sebentar, tapi ketika di minta tetap nolak. 
---
Teman-teman punya pengalaman juga gak soal ngasih smartphone sama anak. Boleh donk sharing cara membatasinya atau menghentikan nya , mungkin ada cara yang lebih elegan.

Judulnya sangat rancu ya? Bukan karena susah makan , anak kecanduan Hp, tapi karena emaknya ya, lol. Aku nanti juga mau nulis tentang tips mengalihkan perhatiannya dari smartphone, tapi nanti ditulisan yang berbeda.

30 comments

  1. Wah sama nih kalau saya kan memang kerjanya sering menggunakan hp, jadi si kecil ikutan mau main hp

    ReplyDelete
  2. Wah kalau sudah samapai kecanduan gitu memang harus segera diatasi nih Mbak

    ReplyDelete
  3. Bener banget tuh Mbak kata suaminya. Jangan diberikan deh meskipun anaknnya nangis

    ReplyDelete
  4. Waduh Mbak harus berhati-hati nih kalau si kecilnya sudah sampai seperti itu

    ReplyDelete
  5. Ajak si kecil bermain yang lainnya aja Mbak, kalau nggak gitu ajak ia keluar rumah

    ReplyDelete
  6. Ortu emang kudu asertif seputar aturan gadget ini ya Mak.
    Bismillah, semoga ALLAH bimbing anak2 kita semuaaa
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    ReplyDelete
  7. Bahkan keponakan aku juga sering nawar ke aku jika aku minta tolong Mak
    "Ntar dibolehin nonton kuda poni ya, te"
    Tapi nggak sering, soalnya kalau udah pegang hp, pasti sulit buat diaturnya hehee
    Kecuali dikasih aba2, cuman sampai jamnya arah ini, abis itu berenti.
    cukup efektif mbak, tapi akhir2 ini mending nggak dipinjami hp, dan mainan lain aja eggeee
    TFS yah Mak

    ReplyDelete
  8. Ups, saya juga kadang suka ngasih hp kalau kepepet biar anak makannya cepet... Padahal jangan dibiasain ya, huhuhu...

    ReplyDelete
  9. Kalau saya mendisiplinkan dengan jam. Pukul berapa aja mereka boleh pegang smartphone. Pastinya saya harus ketat dengan aturan ini. Terserah anak mau protes juga.

    Harus cari juga alernatif aktivitas yang menyenangkan bagi anak. Ini efektif, biar mereka gak terus ingat dengan smartphone

    ReplyDelete
  10. anaku percis kayak si michele tuh kalo ga dikasi hp, heu...
    kalo lagi libur sekolah emang kerjaannya maen hape mulu. tapi begitu diminta, mau dikasiin dan dia terus main sepeda ke luar :)

    ReplyDelete
  11. Wah kita sepemahaman ya Bun. Tapi jujur soal Hp ini juga masih jadi PR buat aku. Anakku memang nggak ketagihan hp. Cuma masalahnya karena pekerjaan emaknya yang blogger yang banyak bergelut dengan hp. Jadi bikin di sering lihat aku megang hp karena lagi kerja. Huhuhu. Di situ aku sedih bun. Makanya sekarang aku megang hpnya aku bkin jdwal untuk diri aku sndiri. Walau hp buat krjaan, tapi ga enak ama anak ntar ngerasa dicuekin juga atau jdi kepengen hp juga. Doakan ya bun

    ReplyDelete
  12. Iya sekarang anak kebanyakan candu hape ya bukan televisi lagi, susah dihentikan..paling dijatah jam mainnya..

    ReplyDelete
  13. Kalau dikasih terus anak bisa kecanduan smartphone, enggak dikasih nangis. Tapi Mbak hebat nih, bisa 'umpet-umpetan' sama anak buat megang HP. Dan suaminya juga konsisten kasih saran jangan dikasih HP walau anak nangis.

    Dan ya, pasti tetangga akan ada yang gak ngerti. Dikira kita tega atau jahat sama anak, minjem hp nya aja enggak boleh.

    ReplyDelete
  14. Bisa dimulai dengan mencari artikel cara mengatasi anak candu gadget, mba

    Atau kalau sudah mengkhawatirkan, minta bantuan kepada ahlinya, seperti psikolog

    ReplyDelete
    Replies

    1. Nggak..kok, masih bisa diatasi ..
      Sekarang udah sekolah..

      Delete
  15. Aku juga suka kasih gadget ke bocil biar gampang maem. Emang jadi anteng sih dan dia gak sadar buka mulut. Lama lama abis deh. Tapi seminggu ini dia lagi seneng senengnya naik sepeda. Jadi kalau nyuapin sambil naik sepeda..eh ternyata abis banyak jugaa..

    ReplyDelete
  16. Semangat mba, gak sendirian kok. Biasanya si kecil saya kasih mainan biar teralihkan, pewarna, nulis,yg aslinya masih coret2, playdough,buku, dll, resikonya rumah selalu berantakan. Selama ini kalo ada mainan atau ada teman2 bermain dia gak pernah minta hp.
    Tapi, tetap aja sih anaknya susah makan wkwkwk

    ReplyDelete
  17. Noted banget! Tantanganku buat ngasih batasan screen time buat anakku di tengah ponakan yang udah hobby banget pegang HP. Sampai ke kamar mandi aja megang HP HEUHWU

    ReplyDelete
  18. I feel you mbak, dulu anak ku yang sulung juga hampir kecanduan hp mbak, terus karena ga mau kebablasan akhirnya berjuang biar dia ga candu gadget lg , emang harus tega sih kalo me sembuh.semangat ya mba

    ReplyDelete
  19. kalau saya pas SMP baru kasih Mba, walau ga boleh bawa ke skul karena sekolah larang handphone dibawa, tetap diawasi juga sih dirumah supaya gak kebablasan...

    ReplyDelete
  20. Harus kitanya yang nguat2in diri ya Maak, haha. Anakku yang pertama sangat ketat kujaga dari Gadget, tapi semanjak usia 5 tahun dia semakin terbiasa melihat Mamanya yang kesehariannya gak lepas dari gadget dan mulai banyak nanya, ingin cobain juga. Lama2 mulai minta pegang gadget, sampai HP bekas Papanya di hak milik sama dia, tapi Papanya tegasin kalau HP itu punya Papa dan Papa cuma kasih pinjam itupun gak bisa lama-lama. Makin anak besar memang makin harus tegas kitanya, kadang suka lemah dengan alasan kasian, tapi justru kasian kalau terlalu kelamaan terpapar radiasi dari gadget. Intinya, gadget tidak dilarang namun tetap diperhatikan waktunya, dan sebisa mungkin dibawah pantauan kita. Semangat Maaaak

    ReplyDelete
  21. Setuju mba.. jauh lebih baik diperbaiki sejak dini.. kalau sudah besar tambah susah

    ReplyDelete
  22. Anakku termasuk yang gaptek mak hehe, disaat anak-anak heboh sm hp anakku mah selow alhamdulilah sampai sekarang. Karena sekarang Sudah 6 tahun boleh liat hp tapi aku waktuin maksimal 15 menit/hari. Tapi sekarang dia bilang aku bosen main game di hape..paling sekarang sukanya liat YT tentang dinosaurus paporitnya

    ReplyDelete
  23. waduh kalo begitu, alhamdulillah anak aku ga sampai kayak gitu, kadang nyerah sendiri main henpon. jadi tteap main henpon tapi gak lama

    ReplyDelete
  24. Alhamdulillah anak saya nggak kecanduan bahkan dengan smartphone biasanya makannya lahap
    Namun saya tidak mau terus menuruti kondisi itu
    Sekarang ada waktu khusus bermain gadget, yaitu Sabtu
    Deal or No Deal, harus deal hehehe

    ReplyDelete
  25. Duh, ngeri ya kalo anak udah ketagihan Smartphone. Jangan sampai deh ya. Aku sendiri sih, lumayan udah jatur jam anak-anak pegang smartphone. Alhamdulillah, anak2 juga gak terlalu masalah.

    ReplyDelete
  26. Wah aku baru ngenalin hape ke anak pas usianya udah balita gitu. Kalo masih batita, jangan dulu. Soalnya jadi ketagihan dan motorik kasarnya kurang berkembang.

    ReplyDelete
  27. Aku nih yg sering gini, tapi ga sering2 amat seh. Kalau situasi ga kondusif aja. Biar cepet maemnya dan cepet nontonnya. Huhuhuhu.

    ReplyDelete
  28. Dulu pernah ada sebulan atau 2 bulan si bocah maunya mainan ponsel terus. Lihat video yang sudah di downloadin bapaknya. Ya kami nggak pernah puterin youtube, tapi download video dulu. Tapi dia akhirnya bosen sendiri. Sekarang hampir gak pernah mainan ponsel lagi. Paling pegang buat gambar atau motret.

    ReplyDelete
  29. Ini kayak kisah ponakanku. Orang tua dan tantenya sudah janjian memberikan perlakuan yang sama tentang penggunaan ponsel. Dramanya bukan main. Apalagi kalau ada Nenek. Selasai sudah semua peraturan ponsel. Malah dikasihin sama Neneknya tuh ponsel. Untunglah lambat laun Nenek paham 'kekejaman' kita. Sampai sekarang masih suka drama. Meski nggak sering sih.

    ReplyDelete

Terimakasih atas kunjungannya, jangan lupa tinggalkan kritik dan sarannya di sini yach...:), Tidak terima komentar spam dan komentar mengandung Link,brokenlink , dan harus menggunakan nama semestinya , anonim dan merk tidak akan diterbitkan.