-->
Tampilkan postingan dengan label tukang gossip. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label tukang gossip. Tampilkan semua postingan

TIPS MENGHADAPI CEPLAS CEPLOS SINYINYIR


Asyik ya  jika punya teman yang asyik diajak ngobrol ngalur ngidul apa aja dibahas, yang bisa ngomong suka-suka . Dalam hal suka-suka itu tentu tak semua yang dibicarakan ada hal-hal pribadi yang tentu kita simpan rapat dan gak juga ngegosipin orang, kecuali gossip artis hahahaha..*sama aja*

Asyik-asyik ngobrol itu kita juga mesti waspada loh, ternyata ada pertanyaan-pertanyan lawan bicara yang mengarah ke –kepo dan bukan bentuk perhatian, lihat ekspresi dan gerak tubuhnya. Dan ada lawan bicara yang tipe penyerang, sepertinya senang kalau kita “jleb” atau merasa terendahkan. Yah..jujur aja sekuat-kuatnya hati kadang jadi baper juga, jadi gondok sedih dalam hati karena ni orang kok ya gak bisa jaga omongan dan perasaan orang lain.



aku pernah kesel sama seorang teman nih…gondok banget, disela-sela asyik ngomong langsung nyeruduk,“ Oh, jadi ngelahirin kemarin pake BPJS ya, itu kan buat orang miskin!”
degh!
udah,males aja ngeladenin, mending diem.
Seperti  dia orang kaya aja ngomong gitu.., dan aku juga bukan orang kaya, laa artis yang rumah gedongan aja pake BPJS kok.Dan lagian BPJS itukan prinsip gotong royong, tolong menolong berlaku untuk seluruh rak yat Indonesia , benerkan??

Pernah juga waktu belum punya anak, ah..seneng liat dari jauh temen lama begitu nyamperin, langsung nyeplos:
“Eh, aku hamil lagi nih, anak ke 4 nah kamu kapan hamilnya, lama betul?!” Orang kaya gini kayak gak punya perasaan apa ya??

Hmmm.. ada juga yang nyinyir tanya itu tanya ini bawa gossip ntah dari mana, nah kita tetanggan yang dekat aja gak tau berita, lah..dia jarak rumah 3 kelurahan  tau..ckck.., belum lagi kita dijadiin bahan gossipnya ntah dibawa kemana.

Oke, kalo dibawa baper emang hati gak akan pernah bahagia, apalagi berharap orang tipe gini bakal jaga perasaan orang lain, kuncinya ya kita sendiri mesti jaga perasaan kita sendiri .

Tidak terlalu dekat tak pula terlalu jauh.
 Berteman dengan orang seperti ini ambil jalan tengah aja, ntah itu tetangga, teman kantor atau yang lainnya. Jangan akrab banget dan jangan pula pasang tabir permusuhan, santai aja. Dengan begitu kalo kita terpaksa ngobrol kita jadi bikin pagar jangan pernah obral masalah pribadi.

Jangan terlalu hot menanggapi pembicaraannya yang gak penting.
Nah kalau dia mulai ngomong sana-sini  , semangat 45 berapi-api tanggapi secara dingin tanpa semangat. Prinsipnya ada aksi ada reaksi, jadi  tanggapi dengan biasa pasang muka tanpa dosa bahkan kalau perlu pasang muka linglung “he?”. Pokoke jangan terlihat begitu antusias mendengar kenyinyirannya, dia juga pasti gak enak untuk melanjutkan, paling kalau masih mau ngobrol pasti dia ganti tema, hmmm kalau perlu kita yang duluan pindah tema, ganti  judul dan sub-sub judulnya sekalian, kita putar otaknya 180 derajat hahahahah.

Tanggapi  anget-anget kuku saja saat ketemu.
Bukan nyaranin sombong sih, maksudnya tetap senyum menyapa, dan tanya kabar seperlunya. Pasalnya nih, saat kita keliatan senang ketemu eh dianya langsung ceplas ceplos ,ada aja komentar miring keluar dari mulutnya,  yang membuat mata orang-orang sekitar makin tertuju pada kita, ditambah pula dengan suara menggelegar (petir kali..? :D). Nah intinya ya itu jangan dingin ntar malah kita punya kesan sombong, kalau tanggapan hot ntar kita juga yang kepanasan, gondok , mangkel, jadi suam-suam kuku aja..cukup dipercik-percikan :D  (apaan sih..? :D)

Ikuti Alur dan pasang level lebih tinggi.
Tau sendirilah orang yang nyinyir dan ceplas-ceplos itu kadang perkataannya gak bisa ditebak ya, ditengah keramaian, misalnya ketemu disebuah acara dengan lantang bilang..
‘ Hei..orang kaya apa kabar, dah hebat  sombong ya…” Padahal kita bukan kaya, ntah maksud memuji, ntah menyindir, wallahualam
jawab dengan bahagia:
“Aaaminn, iyalah suami baik.., utang gak ada rejeki lancar, gimana gak hebat tuh”
hihi..dijamin dia gak banyak omong lagi, paling cuma “iya..deh tau..” selesai, bye.

Sisanya senyumin aja.
 Tips lain, ya skip semua tentangnya, senyumin,  biar hidup makin ringan, bahagia dan panjang umur.
-----
Berasa sok ngasih tips, ini juga rada bingung ngasih lebel antara curcol ama tips. Btw kita pasti sering  ketemu orang seperti ini , baik di alam nyata maupun dunia maya.  Kebanyakan mereka ingin dimengerti dan gak mau mengerti bagaimana perasaan orang lain. Dan cuma satu kuncinya biar gak makin menjadi-jadi plus semena-mena , jangan tanggapi, dah itu aja sih.
Buat teman-teman punya pengalaman, atau point yang aku jabarin kurang sreg, kurang anggun, kurang berkelas, boleh sharing disini ya…
---
berasa aku yang nyinyir hehehehehe..





6*J-Theme