SERING CEKCOK DENGAN SUAMI ? MUNGKIN INI PENYEBABNYA

23:15:00


Dalam menjalani hidup berumah tangga hingga bertahun-tahun, bohong aja kalau tidak pernah terjadi pertengkaran antara suami istri. Bahkan banyak yang bilang bahwa pertengkaran itu membuat hubungan kembali hangat, tentu tak semua pertengkaran ya? dilihat juga asal muasal timbulnya sebuah pertengkaran. Jika pencetusnya bukan faktor intern dalam rumah tangga alias faktor dari luar misalnya dari PIL atau WIL, tentu perlu pembicaraan khusus  bahkan keluarga pun ikut andil jika diperlukan.



Maks pernah dengar tetangga yang suka cekcok mulut dengan suaminya? Atau mak sendiri pelakunya?.

Jika percekcokan kerap timbul misalkan dalam sebulan beberapa kali, mungkin ada sikap emak yang berlebihan dan tak seharusnya.
Coba deh diingat-ingat hal apa yang dapat menyebabkan kita cekcok dengan pasangan, minimal debat-debat kecil berbalas pantun  tapi bikin hati itu “mengkel”  banget. Adakah alasan dibawah ini penyebabnya?? Mana tau bisa jadi bahan intropeksi diri* meletin lidah ke cermin*

1.       Suka membesar-besarkan masalah.
            
Terlalu perfectsionis dengan kerapian rumah atau hal lainnya. Misalnya suka sebel banget  kalau melihat ada yang berantakan dan kesebelan makin bertambah ketika suami bukannya ikut merapikan tapi malah sering lupa merapikan  kembali setelah menggunakan perabotan. Misalnya pasangan  lupa mematikan lampu, lupa menjemur handuk, lupa ini lupa itu. Pada hal semestinya cuma di ingetin aja  tapi kalimatnya jadi dibikin  panjang banget, sampai telinga yang mendengarnya  keluar api amarah.

“Mas..  handuknya jangan lupa di jemur” (atau..jemurin aja langsung..kalau ikhlas ), tapi kalau kalimat udah sepanjang rel kereta api, tanggapan pasti udah beda.
“Mas…nih handuknya lupa dijemur, gitu deh kebiasaan dari bujangan..apa-apa gak bisa rapi,apa-apa mesti diingatkan, jorok banget bla..bla..bla….”.  Bayangkan apa yang dilakukan suami geraham  ngatup, hidung kuping keluar asap.

Itu cuma soal jemur handuk mandi loh...apakah untuk urusan lain suka bikin jalur kereta juga??? Mateng dah suami....


Nah..kalau aku, akunya yang suka ngeberantakin..suami yang ngerapiin.., tapi untungnya suami gak sebawel wanita jadi happy aja..


2.       Terbiasa berbicara dengan intonasi keras.
Sebaiknya dari awal menikah  jangan membiasakan diri berbicara bicara dengan nada tinggi, karena  jika terbiasa berbicara  keras , maka ketika marah yang lain akan  menganggap itu hal yang biasa, maka sahut-sahutan lah dengan nada tinggi dan dibalas pula dengan yang lebih tinggi, gak heran kalau percekcokan sering terjadi.  Tapi jika kita  membiasakan diri  dengan nada yang normal maka ketika marah suami/istri bisa saling mengingatkan.
“kamu marah?!’
“nggak….”
“tadi suaranya kok keras…?”
“ha…?? Masak sih… maaf deh..tadi maksudnya gak gitu…”

 Lebih adem kan…??

Soal  intonasi tinggi bisa juga karena faktor bawaan karena  berasal dari daerah tertentu, misalnya untuk beberapa suku yang terbiasa dengan suara keras misalnya batak atau bugis, eh…ini bukan maksud bicara SARA tapi kan emang  di Indonesia ini ada beberapa daerah yang masyarakatnya dikenal bersuara keras, walau tergantung orangnya juga sih..
Tapi jika sudah dari sononya begitu, ya saling memahami aja. Tapi yakin deh..sekeras apa pun ngomong, kita bisa  kok membedakan mana instonasi suara yang keras tanpa rasa  marah dan mana suara penuh kemarahan dan bentakan, kita bukan anak kecil lagi kok.

3.       Tidak sabaran

Tidak sabaran, tergesa-gesa emang jadi watak para wanita walau beberapa pria ada yang begitu juga. Jadi kalau mau ngelakuin  sesuatu pengennya langsung dapat, langsung beli, langsung dikerjain, langsung bertindak. Lelaki itu orangnya pemikir walau badannya diam tapi mikir. Jadi kalau ada masalah biasanya keputusan  tidak diambil dengan tergesa-gesa.
“ Pah..ayooo buruan, malah duduk aja disitu diemmmm aja..bukannya mikir”
“Elah…ini juga mikir, cerewet banget”
“Mikir…? Tapi mamah liat dari tadi diem aja…”
“Loh..kan papa mau mikir, bukan mau jejingkrakan joget….?!”

4.       Omongan kasar dan nyelekit.
Ih.. ini amit-amit ya mak…, semoga kita tidak termasuk dalam orang tipe begini. Ada masalah sedikit saja sudah memaki, menyumpah, lirik  lagu lelaki kardus udah jadi santapan. Kalo marah tuh secukupnya ..jangan sampai  isi kebun binatang keluar. Kalau caci maki keluar ntar baikannya gimana coba….??? . seandainya  ada orang yang ngata-ngatain kita seperti itu, pasti kesel bangetkan?  Dan pasti lebih sakit jika yang mengeluarkan kalimat makian itu pasangan sendiri.


5.       Suka membantah omongan suami dan ngerasa paling benar.
Jadi tuh yang tipe ini suka banget ngebantah  jarang banget bilang “ iya…mas…bener tuh…”, dan lagi kadang yang dibahas masalah gak penting..tapi ngejawab melulu. Gak mau kalah omongan deh.


6.       Tidak bisa atau kurang pandai memilih waktu.  Masih berkaitan dengan rasa tak sabar dan suka terburu-buru banyak wanita membicarakan sesuatu tanpa lihat waktu. Misalnya membicarakan soal kenakalan anak, uang belanja yang kurang, dll diwaktu yang tak tepat misalnya saat suami baru saja pulang kerja, saat suami ngantuk hendak tidur, atau disaat makan bersama. Bagusnya cari waktu yang lebih santai, atau tanya dulu sama suami “Pah..mamah mau bicarakan soal  adek yang berantem lagi disekolah”, Nah kalau suami setuju baru deh lanjut, kalau gak bersedia pasti bilang , nanti dulu ya.. papah mau mau istirahat dulu atau makan dulu, nanti kalau suami udah siap pasti suami yang duluan nanya. Memang sih... jika ada sesuatu masalah jangan dipendam dan harus dibicarakan berdua tapi tetap lihat sikon juga.
      
7.       Suka merendahkan keadaan suami. Ini bisa terjadi kalau istri yang merasa dominan didalam rumah tangga, ntah berasal dari keluarga kaya, gaji lebih besar , pokoknya ngerasa lebih dari suami, sehingga gak ragu menyindir-nyindir suami. Tapi ini kebanyakan cuma dalam sinetron yang aku lihat sih.. gak tau aslinya , apa lagi emak-emak blogger pasti gak gini-gini banget kan…? Semua rendah hati dan penyayang ,eeeeea!!!

Sebenarnya banyak  masalah yang  memicu percekcokan dalam rumah tangga bahkan perbedaan  cara mendidik anak pun bisa membuat bertengkar. Tapi disini aku cuma ngebahas tentang faktor yang ada dalam diri sendiri  yang mudah-mudahan kita bisa merubahnya pelan-pelan kebiasaan yang tidak baik itu, semoga ya…. aamiin.

Nah… menurut emak-emak ada gak masalah kecil lainnya yang bikin cekcok, bagi ceritanya ya….
Eh..ini berlaku juga buat para  bapak loh, jangan bilang..tuh ini istri aku banget hehehe..


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

29 komentar

  1. Hai mba Novi. Kalau aku kadnag khilaf membesarkan-besarkan masalah. Hehehhee
    tapi untunglah sih jarang terjadi :p. Maklum, aku orangnya perasa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama mba alida kadang sukaabikin rel kereta.... he2, ya..syukurnya ga sering2..

      Delete
  2. Nah bener tuh membesar-besarkan masalah. Makanya kenapa menikah kudu siap mental ya buat menghadapi perbedaan itu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Perbedaan karakter ya mba... ya harusnya banyak sabarnya..

      Delete
  3. Wah ini sih panjang petuahnya, bisa jadiin buku :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah..gini nih penulis... selalu kepingin dijadiin buku.. hahaha..

      Delete
  4. Setuju sama mba Leyla Hana...bikin buku aja mba hehe//

    ReplyDelete
  5. Yeeee.... di serbu penulis nih.., kalo penulis gitu ya mba ida..bisa nagkep peluang...

    ReplyDelete
  6. kalo saya masih suka ngelakuin yang nomor satu dan nomor tiga Mba Nova :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. yes..banyak temen hahahaha, emang itu udah jadi sifat wanita mban ira..tapi jangan keseringan...sesekali pasti nongollah kepermukaan...

      Delete
  7. dengan mengetahui masalahnya, pertengkaran bisa dicegah sedini mungkin ya. :)

    ReplyDelete
  8. Hahaha...kalau soal intonasi ini agak ribet...pasalnya, kebetulan saya orang timur yang memiliki logat dan "volume" suara yang agak tinggi setiap berbicara.. hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. yah..kalo udah dasarnya begitu ,,,pasangan pasti udah paham donk..

      Delete
  9. Ya ampun aku gagal fokus baca gara2 liat video2nya lucu-lucuuuu hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. he2.. kaya aslinya..ya mak.. berasa ngaca..

      Delete
  10. kalo di aku, cendrung krn ga sabaran, dan kita suka beda pendapat.. sampe skr sih jujurnya mbak.. tapi aku masih ada keinginan utk bisa berubah kok, utk ga trlalu srg lg ribut ama suami.. pelan2 kali ya..moga2 suami juga punya willing yg sama buat berubah, krn hal2 bgini sih, ga bisa datang dari 1 org aja, hrs 2-2nya punya komitmen utk berubah

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya..emang begitu mba..harus kompak dan saling mengingatkan.., buat kenyamanan bersama,,

      Delete
  11. Sudah takdirnya lelaki selalu salah.. hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. udah deh...terima takdir aja..banyak2 berdoaya..:D

      Delete
  12. Dulu awal menikah saya egois, mudah marah, membesar - besarkan masalah dan thanks God sekarang saya sudah tidak seperti itu lagi...Mengalah demi kebahagiaan semuanya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulilah... selalu untuk berubah ke yang lebih baik mba,,,semoga bahagia selalu..

      Delete
  13. emang tengkar biasanya dari hal sepele y mba lumrah lah perbedaan karakter dan habit yang penting ga dibawa terus hehhee

    ReplyDelete
    Replies
    1. harus ada perubahan..kalo ga baik ngap dipertahanin...sikap2 jeleknya..

      Delete
  14. saya ngak pernah cekcok besar sama suami karena kadang saya ngalah atau suami yang ngalah kalau sama-sama ngotot susah juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. harus sama2 ngerti jangan lanjutin cekcok..titik.. hahaah

      Delete
  15. Hahahaha aku juga tukang ngeberantakin, suami yg ngerapiin :))

    ReplyDelete
  16. Nah masalah intonasi ituu.. kadang aku suka kelepasan, Mba. Susah juga ya kalau udah jadi habit :( Tapi sedikit-sedikit udah lebih baik koq sekarang, insyaaAllah :)

    ReplyDelete

Terimakasih atas kunjungannya, jangan lupa tinggalkan kritik dan sarannya di sini yach...:), Tidak terima komentar spam dan komentar mengandung Link atau brokenlink akan dihapus..

FOLLOWERS

LIKE NASHHAH ON FB

GOOGLE FOLLOWERS

VIVA LOG

PAGEVIEWS

RANK ALEXA