PENGEMIS TUA DI SUDUT KOTA


Musim telah beratus kali berganti
Banjirpun entah berapa kali datang pergi..
Ku tetap terbungkuk layu
Disela hiruk pikuk kota
dan lalu lalang debu yang diangkat ribuan langkah dan ribuan putaran roda

Seperti
Senja ini ...
Langit terus menyemai rintiknya..
Butiran butiran itu jatuh saling berkejaran..
Satu
Dua
Seratus
Seribu
Sejuta
Mungkin sebanyak guratan waktu pada tubuhku
Lebih...
Entahlah. Ku tak peduli..

Rintik itu bukan lah recehan
Yang jatuh pada mangkuk rombengku..
Entah siapa yang melempar..
Ku tak kenal..
Lima ratus..
Seribu..
Lima ribu..
Lima belas ribu..
Seharian ..
Cukup membungkam perutku yang terus bernyanyi sejak pagi..

Biarlah malam terus bergulir bersama malaikatnya..
Tak peduli dengan udara yang menggigit setiap sendi keringku
Tak peduli dengan langit yang terus memuntahkan isinya..

Ku ingin damai..
Menghangat kan diri bersama selimut tak tentu warna beraroma segudang sampah.
Aku ingin tenggelam bersama kepedihan ku.
Damai dalam lelap ku..
Damai Menunggu esok..
Damai hingga ajal ku menjelang..
Nova Violita

SIRATAN MATA



Siratan Mata
Menguak Hijab
Segala rasa
Beribu kata
Beribu bahasa

Benci Rindu
Sedih Bahagia
Marah Suka
Beribu Makna

Siratan Mata
Terbetik Syukur tiada terhingga
Cantik indah alam semesta
Membayang penuh di bening mata

Sayang..
Khilaf mata nodakan hati
Penuh dosa
Tertangkap bayang perusak jiwa

Tundukkan hati
Bersimpuh mengampun di hadapan Ilahi..
Mengingatkan diri pada pemberi rezeki
Kuatkan diri dari godaan duniawi

STATUS FACEBOOK


Ketika aku Membaca sebuah artikel di internet bahwa status facebook sebagai alat intelijen (benar gak yah..kalimat dan bahasanya..??). aku merasa itu berlebihan..anech!
Ada seorang yang dipecat dari pekerjaan karena bosnya melihat status-status yang dibuatnya di FB ..dari status si bos tahu kalau dia sering bolos dari jam_jam kantor,sering memprovokasi teman-temannya..dll, ketika di tanya orang tersebut tentu tak mengakui..tapi ketika si bos meperlihatkan print out status FB..Orang tersebut tidak bisa mengelak lagi..,
Dan ada seseorang yang tidak diterima di sebuah pekerjaan karena status FB nya.. jadi.. sebelum diterima kerja pihak personalia search di FB dan melihat status-status nya..dan menyimpulkan karakter dan sifat orang tersebut tidak cocok untuk pekerjaan tsb, walau saat wawancara yang telah dilakukan. orang itu begitu mengesankan.
Aku berfikir..ih..benar gak sih artikel ini, masa FB jadi Intel kayak polisi aja.. penting banget pihak perusahaan mematai lewat FB..
TAPIIIIII...!
Beberapa hari yang lalu suami saya cerita..( Asli Loch..gak bo'ong..)
Bahwa dua orang temannya dipecat dari pekerjaan...
"loch kenapa..? "
"iya..dia ngata-ngatain bos lewat facebook.."
Ceritanya..Sibos terkenal pelit dan tidak ramah dengan pegawainya, dan tidak hanya si bos saja istri si bos juga memiliki sifat yang sama.., karena saking pelitnya si bos terkesan mengurangi gaji pegawai..banyak potongan ini-itu..dan bonus tahunan yang sudah tiga bulanan tidak di keluarkan..kemudian si pegawai tulis status yang kira-kira bunyinya begini..
" Dasar!!! suami istri sama saja.. coba aja..kalau bulan depan bonus tidak keluar, kami santet kalian berdua... bla...bla...bla.." ntah kata-kata kasar apa lagi yang di tulis...aku tidak tahu..kenapa si bos bisa tahu soal status tsb,apa kah si bos juga menjadi teman di fb sehingga bisa membaca status ..
akhirnya mereka berdua di panggil....dan terjadi cekcok mulut..dan sempat terjadi baku hantam...,akhirnya... yach dipecatlah mereka..
hhhh... mendengar ini aku jadi percaya pada artikel tersebut...
Jadi..sebaiknya kita jangan menulis sebuah permusuhan di fb..karena status dibaca banyak orang, dan kemungkinan bisa jadi bumerang buat kita..
( satu lagi nich..pelajaran berharga.. sepele..tapi besar akibatnya..kayaknya mesti hati-hati nich)

BAGAIMANA DENGAN ORANG LAIN ?

Ingat dech waktu kuliah dulu ada seorang teman berkata sebut saja namaya Y

" Ih...aku paling jijik sama orang yang ikut makan dengan aku, apa lagi si A (dia menyebut sebuah nama temannya..)kalo makan gado-gado sukanya sepiring berdua sama aku.. aku jijik banget, sendok bekas mulutnya mengaduk-ngaduk dimakanan yang juga aku makan..apa lagi sambil ngorek-ngorek giginya ih......serasa ingin muntah, terus aku suka jijik juga sama yang suka minum minuman aku ntah dari botol atau dari gelas.."

( Jujur saja kita terkadang jika begitu akrab dengan teman, juga begitukan... makan berdua..minum segelas berdua, kadang makanan yang udah digigit teman kita dengan enteng ikut menggigit bekas gigitannya.. tanpa mikir tentang bakteri air liur atau apa lah...yang berhubungan dengan penyakit,tapi... bagi kita ini hal biasa kok , terserah aja kalau kita merasa nyaman...sok atuh.. gak ada yang larang... )


oke... kembali cerita tentang seorang teman tadi..
kami hanya senyum saja mendengar ceritanya..

terus temanku Titin (nama sebenarnya) menimpali..

" Bagaimana dengan kamu...?"
" Maksudnya...?"
" Iya... Apakah kamu pernah berfikir... Apakah orang lain juga merasa jijik? jika kamu ikut makan bersama mereka, apakah kamu pernah berfikir..apakah orang lain juga merasa jijik jika kamu meminta minuman mereka? ( wow..!! dalem banget .)
Mendengar itu Si Y diam aja.. mungkin dia berfikir ada benarnya perkataan si Titin..

Lain waktu si Y meminta minuman kepada salah seorang dari Kami ( memang kami terbiasa membawa bekal minum atau makanan dari rumah..untuk menghemat biaya biasa anak rantau bro..)

Kami langsung aja komentar..
" ahhh...ntar kamu jijik loh tadi ni udah ku minum mulut botolnya dah masuk kemulutku.. kemungkinan air liurku dah bercampur dengan air minum ini..." ( hmmmm...nyindir nich..)
" ah..nggak kok.." katanya sambil senyum-senyum malu..dia tahu itu sindiran buat dia..


Sepele banget ya..cerita diatas.., tapi bisa jadi pelajaran buat kita.. terkadang kita begitu egois memikirkan kepentingan sendiri, terkadang kita merasa marah..sebel dengan perbuatan orang lain kepada kita... pada hal terkadang kita juga melakukan hal yang sama terhadap mereka,, pernahkah berfikir tentang perasaan orang lain dengan sesuatu yang telah kita perbuat terhadap mereka.....???

RINGAN TAPI BERAT


Pertanyaan ringan tapi berat untuk menjawabnya...
Pertanyaan apakah itu....
Apakah soal ujian....? bukan
Apakah menanyakan alamat yang rumit ?...juga bukan..
Sebenarnya pertanyaan ini bukan lah hal yang sulit untuk di jawab... tapi menjawabnya perlu menahan nafas yang terkadang bercampur dengan ketidak sabaran
Apa lagi pertanyaan itu selalu di ulang dan di tujukan pada kita, bisa dari orang yang sama ( ini nih yang bikin emosi ) bisa dari orang yang berbeda ( kalau ini masih bisa di tolerir )...

Tapi terkadang pertanyaan ini terasa tidak sopan.. karena pasti membuat yang di tanya merasa tidak nyaman...
Mungkin kita yang jadi korban pertanyaan itu tapi bisa juga kita yang melontarkan pertanyaan tersebut, alasan Cuma satu rasa ingin tahu tapi menyangkut privasi seseorang yang orang merasa tidak nyaman untuk menjawabnya..

Ini sebagai cerminan untuk priadi kita, agar kita tidak serta merta memberondong seseorang dengan pertanyaan-pertanyaan kita menyangkut privasi seseorang yang sebenarnya tidak penting buat kita...

Contoh..
“Mbak siapa nama nya..?”
“ Lisa..”
‘’Tinggal di mana...?”
“ Di gang melati... “ ( sebenar nya pertanyaan ini sudah cukup untuk mengenal seseorang mungkin kita bisa bertanya soal pekerjaannya.. tentunya tidak menyangkut privasinya.. )
“ Berapa Umur nya....?’’ ( Nah lo... emang penting ya nanya umur emang sensus atau interview pekerjaan sih.....hhhh....sudah lah jawab aja..)
“ 26 tahun..bu..”
“ oooh.... sudah menikah ? “ ( nah ini nih.....berat banget buat jawabnya apa lagi yang buat yang belum..pasti gak nyaman banget... )
“ belum ....”
“ Kok Belum...?” ( Parah...... pertanyaan kok aneh suka_suka donk... mo cepet nikah atau nggak...
Pertanyaan yang gak ada jawabannya... paling jawab belum jodoh atau apa..)
Pertanyaan belum selesai... di berondong pertanyaan ini - itu..
Ntar kalo dah nikah di tanya sudah punya momongan atau belum... sebenanya pertanyaan yang menyebal kan itu adalah...... “ KOK BELUM.....?” ( ya mana tahu lah......)

Apa lagi kalau pergi kondangan atau akikahan ...pasti banyak “ kok belum nih kapan nyusul.....ni temen dah duluan “. Pasti kita sambil mesem-mesem jawab yang basa basi banget... sampil ngurut-ngurut dada dalam hati.... ( emang bisa? Wong hati aja dalam dada kok ..he2)

Coba aja lain waktu kita balas ibu-ibu yang nanya itu (hufff..sorry...emang sih biasanya ibu-ibu yang suka nanya-nanya gitu walau juga ada bapak-bapak atau yang lainnya...)
Misalnya pas pergi ngelayat atau takziah ke rumah yang tetangga yang telah meninggal tanya aja
“bu...itu temannya sudah duluan... kapan ibu menyusul...”( ‘ _’ pasang muka tanpa dosa... )
Coba apa tanggapan mereka...pasti langsung marah-marah kan ...? ( ya iya lah... itu bukan nanya... tapi nyumpahin..he2... pasti langsung dikatain dasar anak kurang a**r )

Selain soal umur, status dan kehamilan masih banyak pertanyaan – pertanyaan yang membuat seseorang merasa tidak nyaman...
Melihat orang bertubuh gemuk/kurus.... langsung nanya...
“berat nya berapa mbak....?” (sopan gak sih.....)
Melihat perut orang lain besar..
“ Hamil ya....? “ ( kalau hamil beneran gak apa.., tapi kalo nggak.... gadis pula.... atau malah ternyata cowok...haaaaaa....malu deh.....)


Yuuu...huuu...!!!!!
Mulai sekarang mikir-mikir dech jangan-jangan pertanyaan yang kita lontarkan kira-kira yang menerima pertanyaan merasa terganggu gak ya......
( postingan buat pribadi nih...kayaknya cocok...wkkwkkw..)

J-Theme