PERLU, LAKUKAN HAL INI SAAT MARAH

10:41:00

Marah adalah hal yang manusiawi, dan marah itu perlu. Marah  yang dipendam atau ditahan  bisa menyebabkan tekanan  secara psikis. Marah yang diekspresikan secara tak beraturan juga dapat menimbulkan penyakit karena hormone tertentu meningkat yang kemudian masuk ke aliran darah sehingga memicu tekanan darah tinggi dan detak jantung yang tak beraturan.



Menahan untuk tidak marah itu mustahil, karena setiap orang butuh melampiaskan kemarahan. Walaupun marah itu perlu pelampiasan, tetapi kita harus  bisa mengelola rasa marah itu secara baik, tidak berlebih-lebihan, apalagi jika kemarahan tidak seimbang dengan pencetus kemarahan itu, lebay. Sabar dan ikhlas adalah alasan klasik untuk meredamkan kemarahan, namun bagi  yang terlanjur marah, kedua alasan tersebut dianggap punya dinding pembatas “sabar dan ikhlas itu ada batasnya” walaupun dari sisi ketuhanan sabar dan ikhlas adalah seperti daratan dan lautan yang maha luas dan  tak bertepi.

Sebenarnya banyak hal yang  dapat dilakukan untuk mengendalikan rasa marah yang membuncah, asal kita kita mau sedikit memberi ruang dan waktu untuk  menenangkan diri. Ya, semua tergantung pada diri sendiri, apakah ingin mengikuti nafsu amarah atau mau mencoba menjadi lebih tenang dan berpikiran positif.

Berikut hal-hal yang dapat kita lakukan untuk bisa tenang ketika marah :

Diam. Diam disini bukan untuk menunjukkan kemarahan “nih aku diam..biar kamu tau aku sedang marah” dan bukan pula diam dalam arti menunda “ oke..sekarang gue diam dulu, nanti tunggu waktunya”. Diam disini adalah mencoba menenangkan diri, menarik nafas dalam-dalam, memikirkan apa perlu saya marah, jika saya marah? apa yang saya ucapkan bagaima intonasinya, perlukah segala sumpah serapah keluar?, seberapa pantaskah saya harus marah untuk kasus ini?. Dengan diam sejenak artinya kita dapat menyetop kata-kata yang tidak baik  keluar dari mulut. Gak asyikkan, tampilan cantik, pakaian muslimah, anggun, eh begitu ada sesuatu yang bikin kesel langsung nyerecos dan histeris gak beraturan, hilang deh keanggunan.

Duduk. Kenapa harus duduk? kebayangkan.. kalau lagi marah itu bawaan kesal mau banting ini itu, terjang sana sini. Nah dengan duduk kelakuan marah jejingkrakan  yang tidak jelas itu pasti  bisa direm semua, minimal ngelempar sepatu yang dipakai :).

Berdoa, jika orang muslim biasanya dianjurkan berwudhu bahkan mandi , karena marah itu memiliki unsur api yang juga mungkin hasutan setan yang senang mengibaskan api kemarahan (nah kan..api?) jadi jika dibawa berwudhu dan berdoa  insha Allah bisa mengademkan Susana hati yang panas.

Curhat. Curhat atau sharing dengan orang yang kita percaya dapat menenangkan suasana. Dengan bercerita dan meminta pendapat biasanya kemarahan akan mereda karena jadi ada masukan, yang tadi nya pikiran sempit dan merasa tidak ada soslusi, begitu cerita pikiran lebih terbuka. Tapi ingat, bercerita atau curhatlah pada orang yang emang baik bukan malah ngomporin dan bikin suasana makin gak jelas. Apalagi curhat ke padepokan spiritual yang gak jelas ,nah..nah.. kemana cerita ini ? :D nanti malah diarahkan pada ketenangan palsu.


Saat marah atau kesal sebaiknya jangan update status dimedia sosial apalagi jika menuliskan kemarahan

Jauhi Media Sosial. Marah dimedia sosial sepertinya lagi booming ya?, ntah kenapa orang-orang gampang banget nyinyir nyelekit dimedia sosial, mungkin karena itu tempat curhat terdekat atau karena cari perhatian. Kalau kamu orangnya yang kekinian banget pasti tahu tentang marahnya Eghi Jhon kepada marshanda atau marahnya Marissahaque kepada Fenirose, juga kasus tentang pak Mario Teguh. Marah di media sosial itu gak akan pernah dianggap keren apalagi  mengeluarkan kata-kata yang tak pantas seperti orang ngigau dan kerasukan, akan mempertontonkan betapa buruknya diri kita. Jadi ingat kata-kata Aa Gym, kita adalah seperti ceret atau teko air apa yang keluar dari mulut itulah isi didalamnya. Jadi ketika mencaci maki dan memburuk-burukkan orang lain dimedia sosial itu artinya sama saja  melihatkan betapa buruknya sikap kita yang tersembunyi selama ini, Jika kata-kata buruk keluar title gelar Prof. Dr. MSc, Ph.D , bahkan TBC :D takkan mengembalikan penilaian orang yang terlanjur menilai jelek kita. Ini bukan hanya berdasar pada penilaian orang ya, tapi lebih kepada bagaimana kita bisa bersikap l baik. Jadi sebaiknya jika marah jauhi media sosial jika tidak tulislah yang baik-baik.

Sobats pernah marah juga kan..?? pernah gak ngelakuin yang namanya ngamuk dan nyetatus gak penting? bagi ceritanya ya..atau punya tips lainnya  boleh juga kok.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

31 komentar

  1. Haha.. lagi marah trus duduk masih bisa ngelempar sendal. Kalau dibuat tidur aja gimana, ya? Masih bisa ngelempar bantal guling atau kasur kali, ya? :D
    Btw makasih sharingnya, Mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang kalau marah selera buat tidur mba... marah dalam keadaan ngantuk.. bukan lempar guling tapi peluk guling he2

      Delete
  2. Kalo saya lagi marah, biasanya nangis mak trus di bawa olahraga nanti moodnya udah jah lebih baik :).

    ReplyDelete
    Replies
    1. emosinya tersalurkan lewat olah raga ya...

      Delete
  3. Aku, kalau marah biasanya ngomel2 dulu mba. Kalo marahnya kebangetan baru deh aku diam :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. udah gak tau..apalagi yang mau di omelin saking emosi..he2, tapi mending gitu dari pada ngomel ngelantur kemana2..

      Delete
  4. saya paling tinggal dan tidur aja Mbak, hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. marah bikin ngantuk ya mba... he2..., maless.. sebenernya sih..

      Delete
  5. yang terakhir, "jauhi media sosial" menurutku malah harusnya nomor satu. karena sudah banyak yang pas marah malah buka sosial media lalu mulai deh, mempermalukan diri sendiri di media sosial yang dibaca semua orang. Padahal, begitu dia nulis langsung tuh semua orang pada tahu dan ngebahas itu diam-diam di belakang dia. image dia jadi terpatri deh kayak apa. Kasihan. Membuka air sendiri malahan jadinya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebenernya semua no 1 mba..he2, jika dikasi nomor..ntar jadi alasan..buat pilih2..

      kalo gak dikasih nomor artinya perlu semuanya... ntar kalo kebanyakan milih jauh jodoh #eh.. ngelantur kemana coba..

      Delete
  6. Saya juga memilih diam kalau lagi marah, Mbak. Jauhi media sosial, benar banget. Bisa bahaya melampiaskan kekesalan di medsos dan malah meurugikan. Banyakin istigfar...makasih tulisannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo lagi mendidih... emang tangan suka gatel buat nyetatus..biar yang lain ikutan mendidih..hahahah

      Delete
  7. Saya kalau marah malah ujung-ujungnya makan dalam porsi yang banyak. Duh, gak sesuai ini mah, kudu banyak belajar mengendalikan amarah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ih..enak banget.., kalo lagi sakit n ga selera makan bisa marah2 dulu hahaha #canda.com

      saya juga lagi belajar mba...

      Delete
  8. tambah satu lagi kalo saya Mba, kalo marah biasanya saya nangis, setelah nangis biasanya lumayan tenang

    ReplyDelete
  9. Hehe...sejak berusia 50an bunda bisa banget menahan amarah dengan melakukan hal-hal ini: menarik napas panjang, langsung memelototin kuku ibu jari sambil istigfar, reda deh marahnya. Tadinya, huuu...rasanya mau deh bunda makan itu orang yang bikin bunda marah. #kanibalkalleee... (Bos aja gw lawan, hahaha...)

    ReplyDelete
  10. aku kebanyakan DIAM kalo marah.

    ReplyDelete
  11. Ini aku banget...kalo marah ngomel-ngomel ga karuan. Biasanya abis itu aku milih ngurung di kamar mandi. Bisa nangis sepuasnya dan jauh dari hp.

    ReplyDelete
  12. Setuju bangeeet. Aku juga kalo marah milih untuk diam, tarik napas dan mikir duluuu. Biar nggak meledak-ledak ke orang yang salah.. Hehehee. Makasi tipsnya ya Maaak

    ReplyDelete
  13. Kalo aku tipekal kalo lagi marah nangiss duluu truss ngebatinn sendiri... tipsnyaa baguss yaa mba nanti klo marahh lebihh baik tidur aja deh...

    ReplyDelete
  14. Marah malah menguras energi mbak..apalagi energi berguna sekali untuk saya yang lagi proses penaikan BB

    ReplyDelete
  15. AKu kalau marah biasanya diam, setelah enakan baru cerita, terus aku cari pengalihan. Kalau marahnya banget aku datengin orangnya.

    ReplyDelete
  16. Lah, baru aja seminggu yg lalu aku langsung buka medsos setelah puas nangis saat marah.

    Tapitapitapiiii... tujuanku buka medsos justru untuk pengalihan rasa marah/sedih itu. Eh, bener deh. Tiba2 nemu status & gambar lucu2 di timeline. Jadi reda deh marahnya. Langsung ngembang lagi senyum eikeee...

    Jadi, yg dilarang adalah nulis status di medsos saat marah. Kalo cuma buka2 medsos sih ga pa-pa laah... ^^

    ReplyDelete
  17. Curhat... itu yang saya takut Mbak... kalau hal kecil sih oke-oke saja. Kalau sumpek yg agak berat atau berat.... atuuut

    ReplyDelete
  18. Saya kalau marah milih pergi aja, terus tidur...
    Bangun tidur udah deh lupa sama marahnya 😊

    ReplyDelete
  19. Alhamdulillah sering marah #eh... tapi lebih sering ngomel karena kesel wkwkwk sama aja yak... untunglah ga pernah nyetatus saat marah...

    ReplyDelete
  20. Aku kalau marah biasanya ngomel ngomel. Kalau terlalu marah malah langsung diam. Hihiiih

    ReplyDelete
  21. Yupbener sih mbak meredam emosi biasanya aku ambil wudhu dan berdoa ajaa☺

    ReplyDelete

Terimakasih atas kunjungannya, jangan lupa tinggalkan kritik dan sarannya di sini yach...:), Tidak terima komentar spam dan komentar mengandung Link atau brokenlink akan dihapus..

FOLLOWERS

LIKE NASHHAH ON FB

GOOGLE FOLLOWERS

VIVA LOG

PAGEVIEWS

RANK ALEXA