INILAH SAAT-SAAT KESABARAN SEORANG IBU HARUS DILEVEL PUNCAK

12:00:00


 [Parenting] Menjadi seorang  ibu itu memang tidak mudah. Perlu  bagi wanita lajang untuk memperbanyak ilmu  baik dari baca buku ,atau mengunjungi  website yang  membahas tentang ilmu parenting . Jujur aku juga waktu masih gadis hampir tak pernah ngeh dengan semua ini , paling cuma mengamati tentang cara pola asuh dari sekitar aku  ,bisa tetangga atau keluarga sendiri, bahkan juga bisa mempelajari memahami pola asuh orang tua sendiri,ambil positifnya dan buang jauh-jauh jika itu sangat tidak baik. Kenapa  harus dibuang jauh? ya jangan sampai anak kita juga mendapatkan pola asuh yang sama seperti yang kita rasakan. Jika kita dulu mungkin sering mengalami kekerasan, ya pola ini jangan sampai berulang. Soalnya nih banyak cerita, jika ayah kita misalnya suka menjewer dan membentak kemungkinan besar ketika kita punya anak ,kita akan melakukan hal yang sama.


Untuk  menjadi orang tua memang harus siap baik secara lahir maupun batin, karena lelah itu bukan cuma fisik tapi secara perasaan juga. Makanya terkadang ada new mom yang terserang  baby blues syndrome karena  merasa cemas dan lelah setelah melahirkan.

baca juga : Mitos dan Fakta  kaki bengkak saat hamil

Rasa lelah yang tak dikelola secara baik akan menimbulkan rasa kesal,marah, dan sayangnya anak yang tak tahu apa-apa terkadang menjadi pelampias kekesalan. Biasanya marah ke anak itu adalah akumulasi dari  PMS, capek beberes rumah, transferan suami kurang hhahaaha, harga belanjaan naik , yah..kayaknya hayati emang lelah ditambah kurang piknik.Jangan sampai anak malah jadi tempat mencurahkan kekesalan,anak bukanlah tong sampah tapi  anak adalah asset/investasi masa depan kita baik dunia maupun akhirat,wajib kita pelihara kita didik secara baik. Pasti kita tidak mau anak yang kita besarkan menjadi musuh kita dimasa depan dan jadi anak yang kasar. 


Inilah saat-saat kesabaran ibu  harus berada di level puncak :D,

Saat anak tau mau makan.
 Ntah kenapa ya, jika anak  sedang gak mau makan itu kok rasanya gemezzz abis, sudahlah buru-buru dikejar waktu mau ngantor,kok anak malah “berulah”.  Nah sebelum marah-marah mending tarik nafas dulu. Apakah anak gak mau makan itu hampir setiap hari, ataukah waktu tertentu saja.?

Jika anak malas makan   cari dulu alasannya:
Apakah anak banyak ngemil  atau banyak minum susu? jika ya, artinya semua itu wajar. Selama ini yang kita pikirkan yang namanya makan itu ya harus nasi. Misalnya satu jam lalu anak sudah minum satu gelas susu dan roti,sekarang kita malah nyodor-nyodorin sendok buat makan, ya pasti bakalan “perang” penuh drama.

Lagian kadang kitanya juga suka salah strategi . Jadi nih, jika  kita ingin anak  makan nasi  sebaiknya jauhkan camilan dan jajanan dari anak  menjelang waktu makan,biasanya anak lahap makan jika berasa lapar, untuk susu dan camilan,kue dan lain-lain bisa satu jam setelahnya atau lebih.

Kita boleh khawatir jika anak tak mau makan  hampir setiap hari dengan kondisi tubuh yang  tak sehat dan tidak aktif. Sebaiknya kita konsultasi ke dokter, atau diberi vitamin dll. Jadi marah-marah saat anak tidak mau makan itu kurang tepat,lalu  nunjuk hidung sendiri hahahaha. kalau kata mertua ku”nek gelem minum susu ya ra popo”, selama dia mau minum susu dan makan yg lain ya gak masalah gitu katanya,tapi kadang ya kok gemezz juga alasannya takut masuk angin, padahal anakkan harus masuk angin ya?, kalo  nggak gimana mau bernafas coba? bernafas itu kan menghirup anginkan??? itu udara Nova!! udara!

 Anak tak mau tidur siang.
Nah, kadang suka gitu kan ya?. Pernah aku bolak-balik memasukkan Hamid keayunan biar bobok siang udah sambil ngedot pula,eh susu habis dia malah duduk cengar cengir, ya udah diturunin 15 menit kemudian aku masukin lagi,turun lagi masukin  lagi,dan dia berontak nangis-nangis pada hal biasanya jam segitu sudah tidur, tambah nangis liat muka emaknya kaya singa lapar ngomel-ngomel hahhahhaa. Gemezzz ..banget, apalagi ingat cucian belum dibilas dijemur,belum masak. Ehm…cek kedalam hati ini jengkel karena anak  belum mau tidur apa karena berasa capek lelah harus ngerjain itu semua?! :D padahal mau main inet hihihihi

Ya udah…, akhirnya  aku biarin dia main sendiri dan aku selesaikan kerjaan, sambil intip-intip kalau-kalu dia manjat (takut aja jatuh). Akhirnya kerjaan selesai ,aku liat  dia angop-angop lalu ku masukin ayunan lalu hening dia bobok.Nah, wajar aja anak tidak mau tidur la wong ga   ngantuk :). Hikmahnya anak tidur disaat kerjaan beres itu, kita juga rebahan dengan tenang dibawah ayunanannya sambil tangan kiri sesekali ngayun dan tangan sesering tangan kanan  maianan socmed, hehee.

Untuk anak yang lebih besar juga begitu kan ya,    emaknya yang teriak-teriak suruh tidur siang sedangkan  anaknya asyik sendiri,yang sebenarnya tidak ngantuk. Istirahat  siang itu kan tidak mesti tidur lelap,  selama gak mainan diluar ya gak masalah. Jika gak mau  tidur siang, biasanya anak tidur malamnya lebih cepat dari biasa. Berasa buang tenaga ngomel panjang lebar apalagi jika sampai jewer-jewer anak meminta agar tidur siang ,jika mengantuk mereka bakalan tidur kok.

 Saat Anak menumpahkan/memecahkan sesuatu.
Beberes rumah itu emang capek, tapi tak sepantasnya memarahi anak hanya ia tanpa sengaja memecahkan gelas atau menumpahkan minuman. Garis bawahi “Tanpa Sengaja”, ya mana ada anak yang ujug-ujug sengaja nendang gelas,atau nyenggol minuman. Jadi untuk apa sih mesti mencak-mencak ngejambak rambut anak atau menjewer kupingnya,berasa serem sendiri ngebayanginnya. Seperti sebuah tabungan jangka panjang, dan kelak bisa jadi kita yang digituin.



Terus kalau sengaja bagaimana?,

wah..ini patut dipertanyakan, jika anak usia SD dinasehatin terus ngelawan, banting gelas,ini menurut ku orang tua terlalu  lemah mendidik anak,kita bisa sedikit tegas dan tegas itu bukan penyiksaan. Anakusia SD bahkan TK sudah bisa diajak kompromi dan diskusi,bikin peraturan dan sanksi jika ia melanggar. Jika anak udah kuliah banting gelas nendang pintu, itu bisa jadi kesalahan masa lalu dalam mendidik anak,yang terlalu keras,atau terlalu lemah sehingga tumbuh sebagai anak penentang

Jika usia dibawah dua tahun banting gelas itu artinya apa??
itu artinya orangtua yang sembrono hahahah, seperti aku :D. Hamid  beberapa kali memecahkan gelas, karena aku terlalu dekat menaruh gelas, dia ambil dan  minum kemudian blarrrr!!! dia lempar, sengaja  banget cari  perhatian emaknya :D, kangen seharian di tinggal.

Aku sih gak sempat marah karena udah duluan diomelin emakku, “lagian naruh gelas tepi meja banget,agak ketengah meja yang dia gak nyampe,gelas pecah sih gak masalah,takut aja dianya luka”,iya lah mak sayang cucu :D.

Saat anak tak mau belajar.
Kalau ini seorang ibu harus mesti sabar,harus ada pendekatan khusus, apalagi jika anak sudah sekolah. Dan saat mengajar dan membantu PR mereka memang mesti sabar jangan sampai membentak atau ngata-ngatain anak bodoh, karena mereka butuh dihargai,jika tidak, malah jadi beneran malas. Jangan sampai anak merasa tertekan dan takut saat belajar dengan kita, ya takut dimarah ya taku salah.lama-lama malah gak mau dekat-dekat lagi, berasa emak tiri kalah sama Ashanti.


Nah..buibu sekalian bagaimana, kalo lagi PMS, lagi capek, lagi kesal, apa sih yang bikin buibu tambah emosi ngeliat kelakuan anak??? bagi donk ceritanya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

18 komentar

  1. Wkwkwkwk... ada pengalaman temen yg punya anak,brharap si anak tidur etapi masih juga main2, smpe2 dimarahin buat tidur tetep aja nggak tidur, eh trnyata emang si anak blum ngantuk juga kok malah dipaksa tidur. LOL.. hheee
    Keep Strong ya mbak :D

    ReplyDelete
  2. Menjaga anak memang pekerjaan terberat
    maka kasihanilah para pekerja khususnya Asisten Rumah Tangga yang selain jaga anak juga melakukan pekerjaan rumah tangga lainnya.... Perlakukan ART sebagaimana kita memperlakukan anak sendiri...

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah..bener banget yang mba okti bilang..., kadang ada yang suka kasar sama ART atau pengasuh.. padahal mereka dah seharian jagain anak ....

      Delete
  3. Umar pun lagi GTM sech tapi setelah ditelusuri ni anak lagi pengin makan pake tangan dia sendiri. Jadi yaudah lah pasrah harus beberes ekstra kalau habis makan. urusan tidur pun sekarang kalau bocah ga bilang "nda...Bok.." ya ga akan bobok percuma juga ngelonin yang ada emaknya ketiduran hehehe

    ReplyDelete
  4. Jadi intrsopeksi diri setelah membaca tulisan ini mba

    ReplyDelete
  5. Huwaaa, aduh ini iya banget Mbaaa..
    Kecuali yang nggak mau belajar sih, aku belum ngalamin, hihi.
    Yang nggak mau makan nggak terlalu, tapi yang nggak mau tidur siang itu lhooo, kadang bikin bertanduk. Emaknya udah ngelonin sampe ketiduran ealaaah ternyata anaknya malah main dan becanda mulu *___*

    Btw headernya baru nih. Cantiikkk..^^

    ReplyDelete
  6. Yang paling bener emang nego deh, bukan maksa, hehehe

    Salam,
    Roza.

    ReplyDelete
  7. Iih... Mba Nova tauu bangeett...
    Aku juga gampang meledak kalo anak ga mau makan, ga mau tidur daaan....mecahin sesuatu.

    Eerrgg...!
    Bikin mencak-mencak rasanya.


    Tapi sejak kelahiran anak kedua (sekarang dia uda 4 tahun), banyaaakk sekali saya diajarkan kesabaran olehnya.

    Jadi,
    Nambah anak, in syaa allah nambah ilmu dan kesabaran.

    ReplyDelete
  8. Cukup diam dan tarik napas.
    Mulut harus dikunci rapat. Jangan sampe nyesel nyakitin hati anak krn omongan salah yg meluncur di bibir.
    Itu kalo aku sih ya. Lagian batita 26 bulan jg blm ngerti sih. Jadi yaa, ngapain juga marah2.

    Semangat mbak Nova.
    Tetap sabar yaa

    ReplyDelete
  9. kalau PMS pasti tersiksaaaaaaa banget apalagi karena ada endo. Rasanya kayak duduk di kursi berduri :(

    ReplyDelete
  10. Anakku masih 3 th ceritanya masukin ke sekolah ngaji krn klo sama aku diajarin masyaAlloh pake tangis dan drama bikin suara emaknya juga bisa sampe brp oktaf astagfirullah hahaha emang jadi emak mesti sabar bener banget mba semua moment itu nguji kesabaran kita :)

    ReplyDelete
  11. Pokoknya harus sering narik napas panjang hehehe

    ReplyDelete
  12. Kalo lagi PMS saya suka melow bawaannya, Mbak.
    Apa yang dilakukan sama anak? Hmmm. belum ada hehee.
    Sampe sekarang masih ikut ngerawat anak kakak kita aja. Semoga nanti ada rejeki dititipin amanah anak sendiri juga kaya mbak yaa.. Aaaamin

    ReplyDelete
  13. inspiratis artikelnya mbaa... saya jadi tau, ternyata jadi seorang istri itu harus penuh kesabaran :)

    ReplyDelete
  14. Huaaaah.. baca tulisan jiwa anakmu lebih mahal itu aku rasanya jadi sedih, secara sering marahin & cerewetin raya huhuhuhu :(

    ReplyDelete

Terimakasih atas kunjungannya, jangan lupa tinggalkan kritik dan sarannya di sini yach...:), Tidak terima komentar spam dan komentar mengandung Link atau brokenlink akan dihapus

GOOGLE FOLLOWERS

FOLLOWERS

VIVA LOG

PAGEVIEWS

!function(t,e){function n(){if(!i){i=!0;for(var t=0;t=e.gd()*e.sm[iz][0]/100&&"false"==e.sm[iz][1]&&(e.sm[iz][1]="true",console.log(e.sm[iz][0]+"%"),e.w[e.g]("send","event","c2",e.ctt.s,e.sm[iz][0]+"%",{nonInteraction:1}));e.osc=!1},200))})},st:function(t,n){n?setTimeout(function(){e.ct(t)},n):e.ct(t)},init:function(t){e.g=t.g,e.w=t.w,e.d=t.d,e.w[e.g].push&&(e.o=!0),x=e.ctt.l,e.cl(),e.cs();for(i in x)e.st(i,x[i].w)}};t.w[[t.g]]?e.init(t):console.log("GA not ready")},{w:window,d:document,g:"ga"});